Memasuki libur paruh musim MotoGP musim 2021, Ducati menempel Yamaha di ketiga klasemen, yakni pembalap, konstruktor, dan tim.

Desmosedici GP21 juga menjadi motor paling kompetitif kedua setelah Yamaha YZR-M1 lewat kemenangan Jack Miller di Jerez dan Le Mans. Hal ini menimbulkan reaksi positif General Manager Ducati Corse, Luigi Dall'Igna, yang sangat senang dengan pekerjaan yang dilakukan para insinyurnya untuk musim 2021.

Mereka tidak hanya menemukan peningkatan dalam performa sasis, tetapi juga mesin. Hal ini sangat sulit mengingat pembekuan pada komponen mesin utama tahun ini.

Meskipun demikian, "kami dapat menemukan beberapa area perbaikan yang diizinkan dari aturan," tegas Dall'Igna dalam sebuah wawancara dengan situs resmi MotoGP.

Dalam hal kecepatan, Ducati memecahkan rekor kecepatan tertinggi sepanjang masa MotoGP baru 362,4km/jam (225,2mph) oleh Johann Zarco saat latihan bebas Qatar, namun pada akirnya disamai Brad Binder dari KTM di Mugello.

“Seperti untuk perangkat start, saya sangat yakin bahwa kecepatan tertinggi sangat penting untuk strategi balapan. Sudah pasti jauh lebih mudah untuk menyalip di lintasan lurus daripada di tikungan,” kata Dall'Igna.

Seperti halnya sayap, Dall'Igna dan Ducati membuka area baru pengembangan teknis MotoGP ketika para rival melihat 'perangkat start' ride-height yang dapat berhasil beroperasi meskipun ada larangan kontrol suspensi elektronik.

“Start terkadang menjadi kunci balapan, karena jika Anda start di depan, akan lebih mudah untuk membuat strategi yang bagus,” kata Dall'Igna. "Kami bekerja sangat keras untuk menemukan cara memulai [sistem] dengan baik.

"Masalah lainnya adalah aturan mengatakan Anda hanya dapat menggunakan mekanikal dan tidak ada elektronik, jadi pada awalnya tidak mudah untuk menemukan cara untuk melakukan itu. Kami memulai dengan ide sederhana dua tahun lalu, dan setiap enam bulan kami memperkenalkan sesuatu yang baru untuk meningkatkan sistem kami."

Sistem holeshot Ducati telah berkembang menjadi perangkat ride-height di bagian belakang yang bisa dipakai berulang kali, ditambah perangkat start 'satu kali' tambahan untuk menurunkan bagian depan.

“Ini pasti keuntungan jika tidak, pembalap kami tidak akan menggunakannya. Ada beberapa trek di mana itu sangat penting, yang lain tidak begitu penting,” tambahnya.

Tetapi jika perangkat top speed dan ride height memberikan keunggulan bagi Ducati, performa menikung motor tetap menjadi titik lemah. Namun, terlihat ada peningkatan dari segi sasis, terlihat dari kemenangan 1-2 untuk Miller dan Francesco Bagnaia di Jerez, sirkuit yang tidak pernah dimenanginya sejak 2006.

"Dari sudut pandang sasis, kami bekerja cukup baik dan hasil di Jerez adalah buktinya," kata Dall'Igna. “Tapi motor [masih] tidak menikung seperti yang kami inginkan, jadi kami harus meningkatkan lagi dan lagi – tidak hanya dari sudut pandang sasis, tetapi bahkan mesin, jika memungkinkan.”

Jerez adalah salah satu dari dua kemenangan Ducati sejauh musim ini, keduanya oleh Miller. Tapi Johann Zarco (Pramac) dan Bagnaia yang memimpin aspirasi gelar skuat Borgo Panigale di posisi kedua dan ketiga klasemen, masing-masing terpaut 34 dan 47 detik dari Fabio Quartararo yang memakai Yamaha.

Dall'Igna mengatakan baik Zarco dan Bagnaia telah membawa gaya berkendara yang 'berbeda' ke Desmosedici. Dalam kasus Bagnaia, itu lebih ke cara dia mengerem dan memasuki tikungan.

"Satu hal yang kami tahu adalah saya mengerem lebih keras dari yang lain, saya bisa menghentikan lebih banyak motor," kata Pecco. “Saat masuk tikungan saya lebih ke arah yang bagus. Saya tidak perlu membiarkannya berbelok dengan sliding belakang.

"Saya pikir ini adalah perbedaan terbesar antara saya dan yang lain. Saya membuatnya mengaktifkan pengereman dan mereka [yang lain] melakukannya di pintu keluar."

Dall'Igna berkata: "Cukup jelas bahwa [Bagnaia] menggunakan gaya berkendara yang berbeda dibandingkan dengan yang lain. Dia benar-benar istimewa karena dia menggunakan 100% ban depan.

"Saya pikir motor yang bagus harus memberi pengendara kemungkinan untuk menggunakan motornya seperti yang mereka inginkan. Saya pikir motor kami bisa melakukan ini saat ini."

Seperti biasa, Dall'Igna bungkam tentang apa yang mungkin direncanakan pabrik untuk masa depan, hanya mengatakan: "Pada bulan Oktober kita dapat mulai melihat sesuatu di trek" dan bahwa dalam hidup itu penting untuk "berkembang, berpikir berbeda dan membuat sesuatu yang baru."

Ducati akan kembali memiliki delapan motor di grid MotoGP tahun depan dengan Pramac terus bersama tim Pabrik di Desmosedicis terbaru, sementara VR46 menggantikan Avintia dan Gresini tiba dari Aprilia.

Line-up VR46 belum dikonfirmasi, atau tepatnya, kursi di samping Luca Marini. Jika Valentino Rossi menolak permintaan sponsor Aramco, kemungkinan besar akan beralih ke Marco Bezzecchi dari Moto2.

Tetapi sampai masa depan Maverick Vinales yang baru tersedia secara resmi diputuskan (Aprilia menjadi favorit) beberapa akan mengesampingkan Dall'Igna mencoba mencari tempat untuk pembalap Spanyol yang sebelumnya ia targetkan untuk menjadi andalan tim Resmi Ducati.