Andrea Dovizioso mungkin menikmati kesuksesan terbesar dalam karir MotoGP-nya bersama Ducati, di mana ia memenangi 14 balapan dan menjadi runner-up musim 2017-2019, namun kenangan atas motor sebelumnya yang menginspirasinya untuk comeback akhir pekan ini di Misano.

Didepak oleh Repsol Honda setelah satu kemenangan dalam tiga musim, Dovizioso beralih ke tim satelit Tech3 Yamaha untuk 2012.

Pada masa itu, motor satelit jauh di bawah spesifikasi tim pabrikan, namun Dovizioso langsung menyatu dengan karakter mulus dari YZR-M1 empat silinder segaris.

Pembalap Italia itu mengembalikan karier MotoGP-nya dengan enam podium dan posisi keempat klasemen di kejuaraan dunia untuk tim Herve Poncharal, di belakang Jorge Lorenzo (Yamaha), Dani Pedrosa (Honda) dan Casey Stoner (Honda).

Ini adalah hasil terbaik dari pembalap Tech3 Yamaha, atau oleh pembalap satelit Yamaha mana pun sebelum kemunculan Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli bersama Petronas SRT tahun 2022. Namun tanpa ruang di tim pabrikan Yamaha untuk musim 2013, Dovi pindah ke Ducati yang tengah kesulitan, menggantikan Valentino Rossi.

Dovizioso dan Ducati membangun jalan mereka kembali ke depan, yang berpuncak pada tantangan gelar 2017-2018-2019 melawan kekuatan Marc Marquez dan Honda.

Terlepas dari kesuksesan Ducati, setelah secara resmi diperkenalkan sebagai pebalap Petronas Yamaha pada hari Kamis, Dovizioso mengungkapkan bahwa dia tidak pernah melupakan musim penting dengan YZR-M1.

"2020 tidak berakhir dengan baik. Jadi saya merasa nyaman di rumah, melakukan apa yang saya suka dan saya sedikit lebih santai," kata Dovizioso tentang cuti panjangnya. “Tetapi ketika pintu [Petronas Yamaha] terbuka, saya memikirkannya dan saya tidak bisa mengatakan tidak.

“Karena sudah setelah 2012, setelah tahun yang baik dalam situasi satelit, impian saya adalah berada di tim pabrikan Yamaha, dan itu tidak terjadi. Jadi hal itu tetap ada dalam pikiran saya. Dan untuk memiliki kesempatan ini sekarang, setelah delapan tahun dengan motor yang sama, itu adalah sesuatu yang saya benar-benar ingin lakukan.

"Dan itu [Yamaha] adalah motor saya . Saya tidak ingin mengatakan, 'dengan motor itu saya akan lebih kuat, lebih cepat, yang terbaik'. Tapi sebagai pebalap, Anda punya ide, Anda punya perasaan saat balapan. selama bertahun-tahun melawan pabrikan lain. Dan itu adalah sesuatu yang sangat ingin saya lakukan.

“Yang pasti itu lebih berisiko daripada kemungkinan untuk berbuat baik, menurut saya banyak orang melihatnya seperti itu. Tapi saya tidak peduli, saya balapan untuk saya, saya balapan karena saya punya gairah untuk balapan.

"Saya sangat tertarik untuk merasakan dan mengendarai dengan motor yang sama sekali berbeda, merek yang berbeda. Saya akan mengambil risiko itu, dan saya tidak punya masalah tentang itu."

Banyak lap telah berlalu sejak terakhir Dovizioso mengendarai M1, termasuk perubahan teknis MotoGP seperti ECU tunggal, ban tunggalMichelin dan aerodinamis, tetapi Dovizioso merasa karakter umum motor seharusnya masih sama.

"Saya akan memberi tahu Anda. Saya mengharapkan situasi yang sama. Saya pikir pendekatan orang Jepang berbeda dengan orang Eropa, dan mereka biasanya tidak banyak berubah. Tapi saya tidak tahu."

Dovizioso akan menyelesaikan musim ini dengan motor A-Spec bekas Morbidelli, menggunakan lima balapan tersisa dan dua tes untuk mempersiapkan kampanye 2022 penuh dengan motor spesifikasi pabrikan.

Morbidelli membawa A-Spec yang sudah tua ke satu podium sebelum operasi lutut pada bulan Juni, tetapi penggantinya – Garrett Gerloff, Cal Crutchlow dan Jake Dixon – tidak bisa memperebutkan poin.

“Saya tidak tahu seberapa kuat motor saya untuk lima putaran berikutnya, dan saya tidak khawatir tentang itu,” kata Dovizioso. “Pertama karena saya tidak harus berjuang untuk sesuatu tentang kejuaraan dan hasilnya, dan yang penting dalam kesepakatan kami adalah memiliki motor pabrikan untuk tahun depan, dukungan pabrik dan kami mencapai itu.

“Setelah 8 tahun dengan motor yang sama, akan butuh waktu untuk beradaptasi. Yang penting untuk tahun ini adalah merasa nyaman dengan posisi motor dan memahami motornya. Karena yang pasti saya harus mengendarai dengan cara yang sangat berbeda. daripada yang sebelumnya.

“Ketika saya merasa nyaman dengan posisi di atas motor, saya bisa mulai mendorong dan memberikan umpan balik saya. Dan kita akan lihat nanti.

“MotoGP sekarang saya pikir karena beberapa alasan sangat ketat. Bahkan pembalap terakhir sangat cepat dan sangat dekat dengan pembalap pertama, dari segi kecepatan, jadi sangat sulit. Tapi saya tahu itu, dan saya tidak khawatir dalam hal ini. sebentar tentang itu."

Dovizioso mengalami musim terakhir yang sulit di Ducati saat ia dan pabrikan Italia itu berjuang untuk memahami karakter konstruksi ban belakang Michelin yang lebih lembut.

"Dari tahun lalu, kejuaraan banyak berubah," katanya. “Satu-satunya perubahan besar adalah casing ban belakang. Yang pasti, itu sangat berpengaruh. Ditambah lagi ada pembalap generasi baru yang langsung start dengan kecepatan yang sangat bagus.

“Tapi saya tidak tahu apakah casing baru sedikit membantu [mereka], karena sepertinya Anda harus lebih sedikit menghentikan motor, dan membuat kecepatan lebih di tengah tikungan, seperti Moto2, seperti kejuaraan yang lebih kecil.

"Ini adalah pendapat saya, tapi saya tidak yakin tentang itu, dan untuk bisa mengendarai motor yang sama sekali berbeda, mungkin akan membantu saya untuk memahami ini dan menyadari apa yang paling harus saya ubah tentang gaya berkendara.

“Karena tahun lalu ketika ada perubahan itu, saya banyak berjuang, dari tes pertama hingga balapan terakhir. Dan saya tidak bisa benar-benar meningkat untuk menggunakan potensi ban. Tapi motor ini benar-benar berbeda, dan kami akan melihatnya."

Kehadiran teman, mantan rekan satu timnya di Yamaha Tech3 dan Ducati, serta pembalap tes Yamaha saat ini, Cal Crutchlow, bisa dibilang sangat membantu.

"Semua orang tahu Cal. Saya berbicara dengan Cal selama satu jam di Aragon, saya tertawa selama satu jam!" kata Dovizioso. “Sulit untuk berbicara dengan Cal, juga karena kami bertarung di masa lalu, di Yamaha, di Ducati, dia selalu berteriak dan tertawa.

“Dia menjelaskan sedikit tentang perbedaan antara motor 2019 dan 2021. Terlihat cukup jelas, setiap pembalap mengatakan hal yang sama, tetapi seperti yang saya katakan saat ini, saya tidak khawatir tentang itu, karena perubahan saya lebih besar dari sekadar perbedaan antara sepeda.

“Di atas kertas, mesinnya jauh lebih lambat [pada 2019] dan oke, itu tidak mudah, tapi bagaimanapun juga. Saya fokus beradaptasi, tentang posisinya, karena ukuran motornya sedikit berbeda. Dan yang pasti gaya berkendara, ada perbedaan besar."

Morbidelli - yang telah dipromosikan ke tim pabrik, dalam perombakan pertengahan musim yang disebabkan oleh kepergian Maverick Vinales - mengisyaratkan bahwa kepala kru Petronas-nya Ramon Forcada dapat bergabung dengannya di tim pabrikan musim depan.

Namun, Dovizioso mengatakan: "Tim ini akan sama tahun ini dan tahun depan. Semua orang berbicara baik tentang Ramon; dia adalah seorang insinyur juara dan memiliki banyak pengalaman dengan motor ini. Ini sempurna untuk saya."

Kedatangan Dovizioso di Petronas juga berarti dia akan menjadi rekan setim terakhir Rossi di MotoGP, dengan juara dunia sembilan kali itu gantung sepatu di akhir musim ini. Saat Rossi hengkang, Dovizioso akan menjadi pebalap tertua di grid pada 2022.

"Menjadi rekan setim Valentino adalah sesuatu yang istimewa, bukan hanya karena dia memenangkan banyak gelar, tetapi seperti semua orang tahu, dia adalah orang yang spesial. Ini bukan hanya tentang seorang juara. Dia karismatik, dia orang yang spesial," kata Dovizioso. .

“Jadi saya senang menjadi rekan setimnya. Ini bukan momen terbaik untuk menjadi rekan setimnya, tentang kecepatan, karena di masa lalu dia memenangkan banyak gelar, dan saya akan mulai dari nol, jadi saya tidak berpikir kita akan berjuang untuk kemenangan.

"Mungkin saya bisa melakukan kejuaraan di atas 35 melawan Valentino!" Dovizioso bercanda.

Sejak meninggalkan Ducati, satu-satunya aksi Dovizioso di MotoGP adalah beberapa tes untuk Aprilia.

"Massimo [Rivola, CEO Aprilia Racing dia orang yang sangat baik, tapi dia mendorong saya untuk mencoba motornya, mencoba motornya, mencoba motornya, dan pada akhirnya, dia menang!" Dovizioso tersenyum. "Juga manajer saya mendorong untuk itu, karena itu ide yang bagus, untuk keduanya.

“Tapi saya tidak mendekatinya untuk balapan [untuk Aprilia]. Saya cukup lurus dan saya tahu apa yang saya inginkan. Jadi tidak ada situasi yang saya inginkan. Bukan karena Aprilia tidak bagus, karena mereka menunjukkan performa terbaik. betapa bagusnya motor ini, dan segera ketika saya mencoba motor ini, saya mengatakan kepada mereka, 'dasar dari motor ini sangat bagus'.

“Sekarang di MotoGP, bahkan jika Anda memiliki motor yang bagus, Anda harus mengerjakan banyak detail untuk naik podium dan memenangkan balapan. Tapi mereka menunjukkan betapa bagus proyeknya musim ini, dan Aleix menggunakan potensi motornya. "

Dovizioso akan melakukan debut Petronas Yamaha-nya, dan Morbidelli akan melakukan lap Monster Yamaha pertamanya pada sesi Free Practice 1 MotoGP San Marino sesaat lagi...