Quantcast

Andrea Dovizioso

Andrea Dovizioso
Negara: 
Nama lengkap: 
Andrea Dovizioso
Tanggal lahir: 
23 Maret, 1986
Status Pengemudi: 
Current

Andrea Dovizioso Biography

Jenis taruhan yang berbeda itulah yang memulai kehidupan sepeda motor Dovi. Saat berusia empat tahun, dia bertaruh pada ayahnya bahwa jika dia bisa mengendarai sepedanya tanpa roda tambahan, dia akan memenangkan sebuah sepeda motor. Anak muda itu memenangkan taruhan dan ayahnya, seorang pembalap motorcross, dengan senang hati membayarnya. .

Kenangan awal Dovizioso adalah menyaksikan ayahnya balapan motorcross dan tidak lama kemudian anak itu turun ke trek dengan penuh semangat. Pada saat ia berusia tujuh tahun, ia membalap baik di dalam maupun di luar jalan dekat rumahnya di Forlimpopoli, Italia, dan mengenakan nomor 34 untuk menghormati idolanya Kevin Schwantz. Pada tahun 1994, tahun pertamanya di Kejuaraan Minimoto Italia dia finis kelima, dan kemudian memenangkan kejuaraan dua kali. Dia juga seorang pemain sepak bola yang rajin dan terampil, tetapi pada tahun 2000 dia memilih untuk mencurahkan energinya untuk balapan.

Pada tahun 2000 ia membalap di Aprilia 125 Challenge sebelum pindah ke sepeda balap yang tepat untuk mengikuti Kejuaraan 125cc Eropa 2001. Dalam percobaan pertamanya, Dovi memenangkan gelar Eropa dan dipromosikan untuk mengendarai Tim Scot Honda RS125R di Kejuaraan Dunia 125cc 2002. Hanya dua tahun kemudian dia mengambil delapan tiang dan lima balapan dalam perjalanannya menuju gelar 125cc 2004.

Pindah ke 250 diikuti, masih dengan Tim Scot Honda, dan dia mencetak lima podium di tahun rookie-nya, finis ketiga secara keseluruhan. Tahun berikutnya dia menang dua kali, finis kedua, penampilan yang dia ulangi pada 2007.

Impian Dovizioso menjadi kenyataan saat ia dinaikkan ke kategori MotoGP pada 2008 bersama Tim Scot Honda. Dalam debut kelasnya di bawah lampu di Qatar, Dovizioso finis tepat di podium saat mengalahkan juara dunia Valentino Rossi dan finis tepat di belakang Dani Pedrosa dari Repsol Honda. .

Hasilnya sulit untuk ditiru, tetapi Dovizioso adalah sebuah pencerahan pada tahun 2008, finis di dalam lima besar pada sembilan kesempatan, hanya finis 16 poin di belakang rekan rookie Jorge Lorenzo di pabrikan Yamaha dan di depan pebalap Honda Nicky Hayden. .

Memuncak dengan podium perdananya di Grand Prix Malaysia, Dovizioso menjadi properti panas pada akhir musim dan dipromosikan ke tim pabrikan Repsol Honda untuk 2009.

Namun, terlepas dari kepindahan profil tinggi, Dovizioso mengalami musim keberuntungan campuran, sering membuktikan finisher lima besar, tetapi berjuang untuk memecahkan 'alien' di depannya. Memang, pada akhir musim, Dovizioso hanya berhasil naik satu podium lagi dan finis di urutan keenam secara keseluruhan. .

Sisi positifnya, podium soliter ini sebenarnya adalah kemenangan perdana Dovizioso di MotoGP, pembalap Italia itu tetap tegak saat orang lain jatuh di sekitarnya di Donington Park yang licin. .

Tetap bersama Repsol bersama Dani Pedrosa untuk tahun 2010, meskipun Dovizioso tidak bisa meniru gilirannya memenangkan balapan di musim keduanya di atas Honda, itu adalah musim yang jauh lebih konsisten bagi pembalap Italia itu karena ia menorehkan empat podium dalam lima balapan pembukaan. bahkan mengungguli rekan satu timnya. Namun, pertengahan musim yang cukup rata-rata membuat Dovizioso keluar dari persaingan, sementara dakwaan terlambat oleh Rossi dan Stoner yang kembali membuatnya mengakhiri tahun kelima secara keseluruhan, 39 poin di belakang runner-up Pedrosa. .

Tanpa kemenangan atas namanya, itu keluar jalur di mana Dovizioso menyebabkan kehebohan yang lebih besar saat ia berjuang untuk tempatnya di tim Repsol. Di bawah ancaman kedatangan Casey Stoner yang akan datang, Honda lebih memilih menempatkan Dovizioso di salah satu tim satelitnya untuk tahun 2011. Namun, meskipun dia dijanjikan bantuan pabrik, Dovizioso mengingatkan Honda tentang kewajiban kontraknya dan, setelah beberapa kali bersinggungan di media, diumumkan bahwa ia akan menjadi bagian dari tiga orang Repsol Honda bersama Stoner dan Pedrosa. .

Dengan RC212V membuktikan motornya untuk dikalahkan pada tahun 2011, Dovizioso konsisten dan cepat, tetapi sepenuhnya dibayangi oleh Stoner yang akhirnya memenangkan gelar. Gagal menambah penghitungan kemenangannya sekali lagi, Dovizioso tetap melakukan cukup untuk mengamankan posisi ketiga dalam klasemen keseluruhan, di depan Pedrosa, tetapi dengan pembalap Spanyol itu absen karena cedera, tidak mengherankan ketika Honda mengkonfirmasi tidak ada ruang untuk Dovizioso. line-up dua orang tahun 2012 yang ramping. .

Terlepas dari upaya Honda untuk mempertahankan Dovizioso, dia mengumumkan akan membelot ke Yamaha untuk 2012, bergabung dengan operasi satelit Tech 3. Satu langkah mundur dengan niat mengambil dua langkah ke depan di masa depan, Dovizioso memasuki musim dengan Jorge Lorenzo dan Ben Spies sebagai barometer penampilannya, serta rekan setim yang cepat di Cal Crutchlow untuk bersaing.

Memang, pergumulan untuk penghargaan antar tim antara Dovizioso dan Crutchlow akan membuktikan salah satu cerita musim ini, tetapi pembalap Italia itu akan membuktikan lebih konsisten dari keduanya, naik ke podium untuk pertama kalinya di Catalunya, sebuah prestasi yang dia lakukan. pertandingan pada lima kesempatan selanjutnya.

Secara teratur menjadi pengendara satelit tercepat, Dovizioso juga akan membuktikan duri di sisi pengendara pabrik, tidak terkecuali Spies, yang tahun bermasalah akan melihatnya sepenuhnya dibayangi oleh rekan satelitnya.

Meski begitu, meski memberikan Tech 3 musim terbaiknya di level MotoGP saat ia melaju ke posisi keempat dalam klasemen keseluruhan, pembalap Italia itu akan menemukan dirinya sekali lagi diabaikan ketika Yamaha memutuskan untuk menyambut Valentino Rossi kembali ke pangkuan untuk menggantikan out-of. -favour Spies untuk 2013.

Merasa kesal karena penampilannya yang kuat tidak cukup untuk membuatnya mendapatkan tumpangan yang dia dan banyak lainnya - rasa pantas dia dapatkan, Dovizioso menolak untuk menandatangani kembali untuk musim lain, malah memilih untuk mengasumsikan tempat Rossi tersedia di tim pabrikan Ducati.

Dovizioso menghabiskan sebagian besar debutnya musim Desmosedici tampaknya terkunci dalam pertempuran (kadang-kadang secara harfiah) dengan rekan setimnya Nicky Hayden, muncul sebagai pembalap Ducati terkemuka dengan satu tempat dan 14 poin di atas pembalap Amerika itu.

Dalam musim di mana Ducati gagal finis di podium untuk pertama kalinya sejak bergabung dengan MotoGP pada 2003, Dovizioso setidaknya mengklaim hasil terbaik merek dengan posisi keempat di balapan basah Le Mans dan menutup musim kedelapan secara keseluruhan.

Setelah tahun pertama yang solid bersama Ducati, Dovizioso meningkatkan performa yang sesuai dengan GP14 yang ditingkatkan, diawasi oleh general manager baru Ducati Corse, Gigi Dall'Igna.

Meskipun banyak yang dapat dikatakan tentang manfaat yang diterima Ducati setelah mendapatkan konsesi teknis baru, Dovizioso tetap menjadi pemain yang menonjol pada tahun 2014. Pembalap Italia itu memanfaatkan sepenuhnya apa yang tersedia baginya dengan membuktikan sangat cepat dalam satu lap - yang berpuncak pada Pole pertama Ducati sejak 2010 - tetapi juga mencetak dua podium pertama Ducati.

Dovizioso menarik 47 poin lebih banyak daripada selama musim debutnya di Ducati dan unggul 85 poin dari pebalap terbaik Desmosedici berikutnya, Andrea Iannone dari Pramac, di klasemen akhir tahun ini. Rekan setimnya Cal Crutchlow mencetak kurang dari setengah poin Dovizioso. Terlebih lagi, Dovizioso gagal menyelesaikan hanya tiga balapan dalam empat musim terakhir ... sebuah pencapaian yang luar biasa.

Dovizioso memulai 2015 dengan menempatkan GP15 baru Dall'Igna hanya 0,174 dari apa yang akan menjadi kemenangan pertama pabrikan sejak 2010, di pembuka musim Qatar. Pada ronde lima, Dovi melanjutkan momentum untuk meraih tiga tempat kedua dan ketiga, cukup untuk dibicarakan sebagai calon penantang gelar.

Namun Dovizioso hanya akan terlihat sekali lagi di mimbar selama sisa 13 ronde, di Silverstone basah. Sementara Yamaha dan Honda meningkatkan permainan mereka, keseimbangan tenaga di garasi Ducati juga beralih dari Dovizioso ke rekan setim baru Andrea Iannone saat # 4 berbicara tentang masalah pengereman yang semakin meningkat.

Pembalap yang terkenal karena kurangnya kesalahan, Dovizioso gagal mencetak gol dalam empat pertandingan dan akhirnya merosot ke urutan ketujuh di klasemen akhir, dua tempat lebih rendah dari musim sebelumnya dan dengan 25 poin lebih sedikit.

Pada 2016, Dovizioso mengalami nasib buruk yang mengerikan setelah finis runner-up di pembuka musim Qatar. Pertama, pebalap pabrikan Ducati dikeluarkan dari tempat kedua - oleh rekan setimnya sendiri Andrea Iannone - di depan bendera kotak-kotak di Argentina. Seminggu kemudian, dia kembali diusir dari tempat mimbar - penyerang yang tidak mungkin adalah Dani Pedrosa, yang kehilangan kendali saat pengereman.

Dovizioso kemudian terpaksa pensiun dari MotoGP Spanyol setelah pompa air rusak, sebelum membuat kesalahan sendiri di MotoGP Prancis berikutnya, ketika ia meluncur dari posisi ketiga setelah 'kesalahan dua derajat' di sudut miring. Sementara dia kembali ke podium sebelum jeda musim panas di Jerman, penderitaan mental yang lebih besar mengikutinya ketika dia nyaris kehilangan kehormatan untuk kemenangan MotoGP pertama Ducati sejak 2007 di Austria.

Upaya lama Dovi di Ducati - dia telah berada di tim sejak 2013 - akhirnya dibalas dengan kemenangan di MotoGP Malaysia yang basah, kemenangan grand prix pertamanya sejak 2009, yang juga menjadikannya yang terakhir dari sembilan pemenang berbeda tahun ini.

Pembalap Italia yang rendah hati itu finis sebagai pebalap Desmosedici dengan posisi tertinggi di klasemen kejuaraan dunia dan dipilih di depan Iannone untuk melanjutkan di Ducati bersama superstar baru penandatanganan Jorge Lorenzo, sebagian karena penanganannya yang tenang di awal musim yang sulit.