Setelah sembilan tahun tanpa kemenangan, tujuh pembalap Satelit memenangi 13 balapan MotoGP selama enam musim terakhir, menegaskan pernyataan bos Tech3 soal meningkatnya tim customer di kelas premier Grand Prix.

Peralihan dari 990cc ke motor 800cc yang bergantung pada elektronik telah menutup keran kemenangan tim independen mulai 2007, paceklik kemenangan berlanjut saat motor 1000cc kembali diperkenalkan mulai musim 2012.

Butuh waktu sampai pengenalan sistem ECU tunggal pada tahun 2016, dikombinasikan dengan semakin eratnya hubungan antara tim satelit dan pabrikan, yang merupakan andil dari desakan Dorna dan IRTA, serta keuntungan memiliki data lintasan ekstra) membuat tim satelit kembali diperhitungkan.

Pada Assen 2016 yang basah, Jack Miller menjadi pemenang non-pabrik pertama sejak Toni Elias di Estoril 2006, namun butuh waktu satu tahun lagi untuk melihat potensi tim satelit sebenarnya lewat sepasang kemenangan dari Cal Crutchlow.

Puncaknya dicapai musim lalu, ketika satelit memenangkan lebih dari setengah balapan (8 dari 14 balapan), memimpin klasemen bersama Fabio Quartararo dan akhirnya finis kedua di kejuaraan dunia bersama rekan setimnya di SRT, Franco Morbidelli.

Itu juga merupakan musim pertama sejak dimulainya era MotoGP empat langkah pada tahun 2002 di mana lebih dari satu motor satelit meraih kemenangan, dengan Miguel Oliveira juga memenangkan dua balapan untuk Tech3 KTM.

Musim ini tidak begitu sukses untuk Independen, tapi Johann Zarco memimpin klasemen kejuaraan dunia untuk Pramac Ducati dan rookie rekan setimnya Jorge Martin membuat sejarah dengan kemenangan satelit pertama Ducati.

Dengan demikian, Ducati bergabung dengan Honda, Yamaha, dan KTM dalam merayakan kemenangan satelit era MotoGP.

Skuad Tech3 Herve Poncharal memasuki kelas utama sebagai juara dunia 250cc tahun 2001 dan kemudian menjadi ujung tombak tim Independen selama musim satelit 2007-2015 yang tandus, menggunakan Yamaha M1.

Meskipun memiliki pebalap satelit berperingkat tertinggi delapan kali, lebih banyak dari tim lain mana pun sejak 2002, Tech3 membutuhkan waktu hingga 2020 untuk akhirnya mencapai kemenangan kelas utama bersama Oliveira dan KTM.

Orang Prancis itu mengatakan persepsi tim satelit oleh pabrik telah terus berubah selama sepuluh tahun terakhir dan mereka tidak lagi dilihat sebagai 'beban' di pundak pabrikan, sambil membayar sepeda yang seharusnya dikirim ke 'tempat pembuangan sampah'.

"Level satelit, operasi Independen telah meningkat pesat," kata Poncharal. "Saya akan mengatakan satu dekade lalu kami di sini untuk 'mengisi grid' dan pabrikan melihat kami seperti beban di pundak mereka.

“Mereka harus melakukannya untuk memiliki grid yang tepat tetapi [sikap pabrikan] terutama, 'Oke, Anda punya [motor tua] yang seharusnya pergi ke tempat pembuangan sampah, beri kami uang untuk itu. Tapi Anda melakukan pekerjaan Anda dan kami bertarung untuk gelar'.

“Sekarang, kami telah memenangkan balapan tahun lalu. Razlan [Razali, SRT] melakukannya. Tahun ini Paolo [Campinoti, Pramac]. Di masa lalu, Lucio {Cecchinelli, LCR]. Kami dapat melihat bahwa pekerjaan yang telah kami lakukan selesai, bersama Dorna dan IRTA, mendorong MSMA [asosiasi produsen] sangat-sangat produktif.

“Anda tidak memiliki pebalap satelit atau pebalap pabrik sekarang; semua orang berada di level yang sama. Sebagian besar pebalap satelit dikontrak oleh pabrik. Disebut Factory Racing di jaket saya.

"Semua yang telah kami kerjakan selama sepuluh tahun terakhir telah matang dan kami telah mencapai tempat yang ingin kami capai. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang untuk ini. Ini adalah skenario yang berbeda sekarang dan tidak gila untuk berpikir tentang satelit. pebalap bisa memenangkan kejuaraan."

Sete Gibernau tetap menjadi pebalap satelit paling sukses di era MotoGP, memenangkan delapan balapan menjadi runner-up dua kali untuk Gresini Honda pada tahun 2003 dan 2004.

Gibernau (2004) diikuti Crutchlow (2018), Quartararo (2020) dan Zarco (2021) pernah memimpin kejuaraan dunia sebagai pebalap satelit…

 
Pencapaian Tim Satelit Sepanjang di Era MotoGP
TahunJumlah KemenanganPembalap yang MenangPosisi Klasemen Satelit Teratas
20211Martin5 (Zarco, Ducati)
20208Quartararo, Morbidelli, Oliveira2 (Morbidelli, Yamaha)
2019005 (Quartararo, Yamaha)
20181Crutchlow6 (Zarco, Yamaha)
2017006 (Zarco, Yamaha)
20163Crutchlow, Miller7 (Crutchlow, Honda)
2015006 (Smith, Yamaha)
2014006 (P. Espargaro, Yamaha)
2013005 (Crutchlow, Yamaha)
2012004 (Dovizioso, Yamaha)
2011006 (Simoncelli, Honda)
2010006 (Spies, Yamaha)
2009005 (Edwards, Yamaha)
2008005 (Dovizioso, Honda)
2007005 (Melandri, Honda)
20064Melandri, Elias4 (Melandri, Honda)
20053Melandri, Barros2 (Melandri, Honda)
20047Gibernau, Biaggi, Tamada2 (Gibernau, Honda)
20036Gibernau, Biaggi2 (Gibernau, Honda)
20022Barros4 (Barros, Honda)