Dalam  kolom berita MotoGP pekan ini, Crash.net akan membahas soal bagaimana Pol Espargaro meyakinkan Marc Marquez soal potensi RC213V, dan lanjutan insiden Joan Mir dengan Jack Miller di MotoGP Doha.

MotoGP kembali ke Eropa hanya dalam waktu seminggu untuk Grand Prix ketiga tahun ini di Portimao. Tapi sebelum itu, keputusan besar harus dibuat terkait kemungkinan comeback Marc Marquez yang sudah menepi sepanjang musim 2020.

Tanggal 12 April adalah tanggal yang sangat penting bagi Marquez, karena pembalap berjuluk The Baby Alien itu akan menjalani pemeriksaan kesehatan lagi dan oleh karena itu keputusan akan dibuat terkait Portimao.

Ketidakhadirannya pasti dirasakan Honda yang meninggalkan Qatar dengan hanya 18 poin dari empat pembalap mereka, termasuk Takaaki Nakagami dan Alex Marquez masing-masing nirpoin.

Tapi meski awal tahun ini mengecewakan, Pol Espargaro meyakinkan Marquez bahwa Honda memiliki potensi besar ketika dia kembali. "Motornya cepat. Saya tidak khawatir. Kami bisa menjalani musim yang hebat, kami bisa menjadi salah satu kandidat gelar," kata Espargaro. [Gpone.com]

"Saya tidak tahu apa yang akan terjadi ketika Marc tiba, tetapi motornya bisa berjuang untuk naik podium. Ini memiliki potensi besar."

Balapan sejauh ini pada tahun 2021 sangat kompetitif yang disorot oleh finis kelima belas teratas terdekat sepanjang masa dalam balapan MotoGP akhir pekan lalu. Dan sementara ini sebagian besar disebabkan oleh grid yang lebih dekat dari sebelumnya dalam hal kecepatan mentah, kasus aneh dari ban Michelin adalah hal lain.

Dengan banyaknya rumor dan opini tentang ban Michelin yang berputar, Mat Oxley dari Motorsport Magazine berbicara dengan beberapa engineer MotoGP untuk mencari tahu apa yang terjadi. [Motorsportmagazine.com]

Banyak pebalap yang tidak senang dengan alokasi ban yang dibawa ke acara Grand Prix Qatar termasuk Miguel Oliveira, yang lebih vokal dalam hal ini. Tapi bukan itu saja, karena Jack Miller dan Joan Mir juga memiliki ban yang tidak sesuai dengan standar yang diharapkan dan menderita akibat balapan tersebut.

Berbicara soal Miller dan Mir, kontak keduanya di MotoGP Doha menjadi salah satu poin pembicaraan besar. Mir menyebut Miller 'super berbahaya', dan tabrakan kedua di garis start langsung disengaja dari pembalap Australia itu.

Mir berkata: "Kami hampir jatuh di jalan lurus, jadi saya pikir itu sangat berisiko, itu adalah manuver yang sangat berbahaya ... Saya pikir itu disengaja." [Theguardian.com] .

Ini terjadi setelah kontak awal dibuat ketika Mir menghasilkan umpan menyusul yang mendorong Miller melebar beberapa tikungan sebelumnya.

Dan sementara Miller dengan senang hati menyebutnya 'salah satu dari hal-hal itu', Miller tampak marah dengan langkah sebelumnya yang dilakukan oleh Mir. Kedua pebalap kesulitan sejak saat itu dengan Miller menderita cedera arm pump, sementara Mir memiliki masalah terkait ban belakang.

Kecepatan yang tercatat saat kedua pembalap bertabrakan di pit straight adalah 118mph (190kph), dan dengan pembalap lain mengikuti dengan sangat dekat, untungnya kedua pria tersebut dapat tetap berada di atas motor mereka.

 

Comments

Loading Comments...