Setelah tersingkir akibat kontak dengan Alex Marquez di Lap 1 balapan Qatar pertama, KTM memberikan Danilo Petrucci settingan motor yang lebih panjang untuk akhir pekan MotoGP Doha untuk mencari stabilitas yang lebih baik dari motor.

Set-up tersebut terlihat menjanjikan, di mana Petrucci setidaknya dua kali berada di enam besar selama latihan bebas. Namun saat balapan, Petrux kembali mengalami masalah akselerasi dan top-speed, serta grip yang memburuk.

"Danilo menderita terutama di jalan lurus," kata bos tim Tech3 KTM Herve Poncharal.

"Kami perlu menyesuaikan berat badan saya di atas motor dan menempatkan bobot yang tepat pada saat yang tepat pada ban yang tepat. Saat mengerem, kami perlu memberi beban tertentu pada ban tertentu," jelas Petrucci.

"Ini masalah fisika, menyesuaikan motor dengan berat saya. Kami tidak bisa mengganti mesin, jadi kami memutuskan untuk mencoba lebih agresif dalam pengereman dan mencoba menstabilkan motor agar lebih cepat saat masuk ke tikungan."

Urutan ke-17 dalam kualifikasi memang bukan sesuatu yang pantas dirayakan, tetapi itu setidaknya tiga tempat lebih tinggi dari minggu sebelumnya dan menjadikan Danilo Petrucci sebagai pembalap terbaik kedua dari KTM.

Namun, pemenang dua balapan bersama Ducati itu menjadi bulan-bulanan di lintasan lurus Losail sepanjang 1 km. Dan seperti semua pembalap KTM, Petrucci juga harus bertaruh untuk memakai ban depan medium, bukan soft seperti yang dipakai pembalap lainnya.

Ke-19 di akhir lap pertama, Petrucci turun ke posisi terendah ke-21 di tahap tengah sebelum dua pembalap gagal finis menempatkannya kembali ke posisinya di lap pembuka.

“Itu adalah balapan yang sangat sulit,” kata Petrucci. “Saya memulai dengan tidak buruk, tapi saya terlalu lambat pada lap pertama dan tidak bisa bertahan dengan kelompok besar di depan saya. Di tengah balapan, tidak apa-apa. Tapi aku tidak pernah punya perasaan bagus untuk mendorong.

"Saya berjuang keras dengan grip depan dan belakang. Kemudian, kami tertinggal jauh garis lurus utama, jadi saya tidak bisa membela diri. Maafkan saya, karena saya berpikir untuk lebih cepat, tetapi di tengah-tengah balapan Saya tidak bisa melewati pembalap di depan saya [Valentino Rossi].

"Tetap saja, kami memperoleh beberapa pengalaman dan mengumpulkan beberapa data, jadi kami menantikan balapan berikutnya.”

Dengan rekan setimnya Iker Lecuona (ke-17 dalam balapan pertama) tersingkir pada hari Minggu, Tech3, seperti LCR Honda, kembali ke Eropa tanpa menunjukkan poin apa pun untuk putaran pembukaan.

“Itu adalah pembukaan kejuaraan yang sulit bagi seluruh tim,” kata Poncharal. "Satu-satunya hal adalah, kita bisa melihat pembalap pabrikan melakukannya dengan baik.

"Brad Binder melakukan balapan yang luar biasa dan berhasil berakhir di posisi kedelapan, hanya di bawah lima detik untuk menjadi pemenang. Jadi, kita harus mengambil sisi positif dari itu. Jalan kami masih panjang, tapi untungnya kami akan pergi ke sirkuit [Portimao] yang seharusnya akan lebih mudah bagi kami.

“Kami perlu terus bekerja dan mengambil sorotan dari Brad untuk menunjukkan kepada tim bahwa ada lebih banyak yang akan datang. Kami tidak sabar untuk berada di babak berikutnya di Portugal, di mana kami memiliki kenangan indah, tentunya. ”

Tahun lalu, Tech3 merayakan akhir pekan yang sempurna dari posisi terdepan, putaran tercepat dan kemenangan balapan dengan Miguel Oliveira di Portimao November lalu.

 

Comments

Loading Comments...