Dalam kolom berita MotoGP Pekan ini, Jorge Lorenzo mencuri sorotan utama setelah mengomentari performa beberapa pembalap di Jerez, termasuk mantan rekan satu tim dan rivalnya di Yamaha, Valentino Rossi.

Salah satu pembalap yang dianalisis adalah mantan rekan setimnya di Yamaha, Valentino Rossi. Lorenzo menyebut Rossi 'lambat' dan 'tidak tepat' dengan kata-kata persisnya: "Saya mengharapkan lebih banyak darinya di Jerez, atau setidaknya peningkatan dalam hasilnya. Mereka tidak menunjukkan banyak hal padanya di TV, dan di salah satu beberapa kali dia keluar jalur, dia tidak tepat.

"Dan sebaliknya dia biasanya salah satu yang paling presisi. Tidak hanya dia lambat, dia juga lambat dalam gerakannya, tapi terkadang dia juga tidak presisi saat masuk tikungan. Kita akan lihat apakah dia bisa mengejutkan kita." [Gpone.com] .

Anda juga dapat menonton video 99seconds di mana dia membahas kemenangan Jack Miller - sementara memuji Aussie setelah pertengkaran media sosial mereka awal tahun ini, dia juga percaya Miller 'kurang solid untuk menang'. [99seconds] .

Salah satu alur cerita tahun 2021 adalah di Moto3 bersama Pedro Acosta. Tempat kedua pembalap muda Spanyol itu di Qatar diikuti dengan tiga kemenangan beruntun - satu dari pit lane, adalah sesuatu yang belum pernah kami lihat dari pembalap mana pun sebelumnya.

Tapi sama mengesankannya dengan hasilnya, adalah cara dia mencapainya yang menarik banyak perbandingan dengan seorang Spanyol tertentu lainnya bernama Marc Marquez. Mat Oxley mengatakan ada 'aura jenius' di sekitar Acosta, tetapi mengajukan pertanyaan apakah Acosta adalah Marquez berikutnya sedini ini adalah 'bodoh' menurut Oxley. Anda bisa membaca artikel selengkapnya di sini. [MotorsportMagazine.com] .

Terakhir, Alex Criville mengakui bahwa kemenangan pertama Ducati di Jerez sejak Loris Capirossi pada 2006 'mengirimkan sinyal' bahwa mereka siap bertarung untuk meraih kemenangan di setiap putaran.

Ducati bisa dibilang memiliki potensi untuk memenangkan salah satu balapan pada tahun 2021 sejauh ini, dan jika kesuksesan dalam bentuk kejuaraan datang pada tahun 2021, itu akan menjadi pertama kalinya sejak Casey Stoner memenangkan gelar pada tahun 2007. terjadi.

Seperti dilansir Speedweek, Criville mengatakan tentang situasi ini dalam sebuah wawancara dengan Spanish Sports Daily Marca: "Mulai sekarang kita akan melihat Jack Miller dan Francesco Bagnaia di kepala pembalap lainnya di setiap lintasan balap. Anda telah membuat kemajuan besar dan meraih a Kemenangan satu-dua di Jerez. Dulu, pembalap Ducati selalu mengalami kesulitan di sana dan jarang meraih hasil yang bagus. " [Speedweek.com] .

 

Comments

Loading Comments...