Bagian terakhir dari wawancara eksklusif dengan juara dunia tiga kali lipat 500cc 'King' Kenny Roberts, menjelang putaran MotoGP Amerika akhir pekan ini.

Setelah pensiun pada akhir 1983, musim di mana ia memenangkan enam balapan dan menjadi runner-up gelar untuk Freddie Spencer, Roberts langsung pindah ke manajemen tim, awalnya di kelas 250cc dan kemudian, dari 1986, di 500cc.

Team Roberts menjadi pabrikan resmi Yamaha masuk pada tahun 1990, memenangkan tiga gelar berturut-turut dengan Wayne Rainey di kelas utama ditambah mahkota lebih lanjut untuk John Kocinski di kategori 250cc.

Pernah menjadi maverick, Roberts memutuskan pangkat dengan Yamaha untuk 1997 dan - dengan dukungan dari Modenas - mengubah Tim Roberts menjadi konstruktor.

Petualangan itu berlanjut di bawah bendera Proton dari tahun 2001, tetapi kartunya bertumpuk melawan konstruktor independen di era empat tak yang mahal, yang mendorong kemitraan mesin dengan Honda.

KR-Honda mencetak dua podium dengan putranya Kenny Jr pada tahun 2006, tetapi perubahan aturan lain - menjadi mesin 800cc - membuat Honda kesulitan dan karena itu Roberts berjuang pada tahun berikutnya dan tim tidak kembali pada tahun 2008.

Bagian pertama dari wawancara difokuskan pada karir Roberts sebagai pembalap dan bagian kedua dimulai dengan meminta Kenny untuk memilih balapan terbaiknya, sebelum perhatian beralih ke manajemen tim dan Kejuaraan Dunia MotoGP saat ini ...

Crash.net:

Apakah kesuksesan Anda di Indy mile pada tahun 1975 tetap menjadi pencapaian terbesar Anda?

Kenny Roberts Senior:

Benar. Orang-orang yang tidak melakukan jalur tanah tidak bisa memahaminya dengan jelas. Untuk memulai dari titik terakhir di baris ketiga dan mundur sejauh saya sebelumnya, dan akhirnya memimpin putaran terakhir sekitar tiga inci…

Semua yang saya tahu, saya pelajari dan saya berlatih sepanjang hidup saya dimasukkan ke dalam putaran itu. Jika saya memulai posisi ketiga atau keempat dan menang, bagus. Itu hal lain. Duduk di atas sepeda motor seperti yang saya lakukan, saya tahu itu adalah pencapaian terbesar saya sejauh ini secara fisik dan mental [apa yang terjadi di dalamnya]. Dan sejujurnya itu berbahaya, di luar jangkauan dari apa yang seharusnya saya lakukan.

Yang lainnya? Jarama, melawan Sheene di '82 di 'V'. Itu adalah balapan epik lainnya yang saya rasa tidak ada orang lain yang bisa melakukannya. Setiap lap, setiap tikungan, karena bannya tidak terlalu bagus, dan motornya sedikit.

Saya hanya membidik tepi jalan. Saya telah memukulnya dan kemudian akan goyah sampai ke tikungan berikutnya. Melakukan putaran demi putaran itu adalah pengalaman!

[[{"fid": "1286567", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Carruthers dan Roberts, 1982 500GP (pic: Gold & Goose) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [nilai ] ":" "}," link_text ": false," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ":" Carruthers dan Roberts, 1982 500GP (foto: Gold & Goose) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Carruthers dan Roberts, 1982 500GP (pic: Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser " , "data-delta": "1"}}]]

Carruthers dan Roberts, 1982 500GP (foto: Gold & Goose)

Crash.net:

Saya telah membaca beberapa wawancara dengan Anda dan tampaknya menyerang tikungan dengan cara tertentu, melakukan hal-hal yang berbeda dengan pembalap lain di trek memberi Anda semangat yang sama dengan menang sendiri. Apakah itu komentar yang adil?

Kenny Roberts Senior:

Ya, tentu saja. Ada kalanya saya mengendarai sepeda motor dan tahu bahwa saya bisa membuatnya lebih baik tetapi saya berpikir, 'Tidak, saya akan naik ini karena saya bisa mengendarainya secara berlebihan. Saya bisa melakukan itu.' Ada kalanya Yamaha berkata, 'Jangan balapan motor ini.' Ada kalanya Kel [Carruthers] berkata, 'Dengar, kamu tidak akan balapan dengan ban ini. Ban ini tidak akan ikut balapan. ' Dan saya berkata, 'Tidak, itu akan baik-baik saja.' Dan saya akan terbang dari [sepeda] pada lap kedua!

Tetapi ada saat-saat ketika saya mengendarai sepeda motor ketika saya tahu itu tidak terlalu bagus tetapi saya akan tetap mengendarainya. Saya ingat dalam sebuah wawancara dengan [Marco] Lucchinelli di babak Misano tahun '82. Mereka bertanya kepadanya, 'Kenapa kamu tidak bisa mendapatkan yang ketiga?' Dan dia berkata, 'Saya berada di belakang Kenny dan saya tahu dia akan jatuh jadi saya hanya menunggu… Tapi dia tidak pernah jatuh!'

Dia berkata, 'Saya tahu dia akan jatuh jadi saya tidak harus melewatinya. Saya tidak tahu siapa pun yang bisa mengendarai sepeda motor itu. ' Itu lebih berarti bagi saya daripada pers yang mengatakan, 'Kenny mendapat urutan ketiga dengan sepeda motor yang penanganannya buruk,' atau apa pun. Penunggang kuda itu lebih berarti bagiku daripada apa yang dikatakan pers. Tapi saya tidak terlalu memperhatikan pers. Saya masih belum jelas.

Saya melakukan apa yang ingin saya lakukan. Jika itu buruk, oke, katakan itu buruk. Saya tidak punya masalah dengan itu. Mengarang cerita, saya punya sedikit masalah. Tapi mengatakan yang sebenarnya, saya tidak punya masalah dengan itu.

[[{"fid": "1286568", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Wayne Rainey, 1992 (Emas & Angsa) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": false," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ":" Wayne Rainey, 1992 (Gold & Goose) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Wayne Rainey, 1992 (Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}} ]]

Wayne Rainey, 1992 (Emas & Angsa)

Crash.net:

Ketika Anda sukses dengan Wayne Rainey dan John Kocinski sebagai manajer tim sebanding dengan perasaan menang ketika Anda menang?

Kenny Roberts Senior:

Tidak, ini permainan yang berbeda. Kepuasan datang dari menyatukan semua itu, terutama menang dengan Wayne, karena semua orang mengatakan saya bodoh karena mempekerjakan dia. Jika Anda melihat ke belakang ketika saya melakukan itu dan harus membiarkan Randy Mamola pergi untuk memasukkan Wayne ke sana, semua orang hanya berkata, 'Orang ini sudah pergi,' Anda tahu? 'Dia sudah gila!'

Randy berada di urutan kedua dalam kejuaraan dunia tahun itu [1987]. Saya melakukannya. Wayne menjadi salah satu pembalap jalanan terbaik yang pernah ada. Semuanya itu dan tentu saja mencapai seluruh kesuksesan Marlboro setelah bersama Lucky - emosi campur aduk jelas - tetapi melakukan semua hal yang saya pikir perlu dilakukan sebagai pemilik tim sangat memuaskan.

Bukan secara fisik, tapi secara mental seperti, 'Wow! Kami - bukan hanya saya - yang melakukannya. Apa yang kami kumpulkan. Dan itu adalah sesuatu yang sangat, sangat jarang dicapai dalam bisnis kami. Itu secara pribadi sangat bermanfaat dan itu akan tetap bersama saya selamanya - sampai saya melakukan sesuatu yang berbeda tentunya!

Crash.net:

Ketika Anda meninggalkan Yamaha pada akhir tahun 1996 dan mulai menggunakan mesin Modenas, saya membayangkan perasaan itu bahkan lebih kuat karena itu adalah motor Anda dan tim Anda…

Kenny Roberts Senior:

Saya pikir Grand Prix saat itu membutuhkan sesuatu seperti itu. [Ini membawa] emosi campur aduk lagi. Ada beberapa orang di Yamaha, kami hanya tidak menyukai satu sama lain. Dan ada beberapa orang yang melakukannya.

Itu seperti, 'Oke, saya hanya muak dengan semua omong kosong ini. Saya hanya akan melakukan sesuatu yang berbeda. ' Dan dengan cara saya akan melakukannya lagi.

Saya belajar lebih banyak tentang sepeda motor, bahkan tentang Yamaha dan cara mereka menjalankan bisnis, dan bagaimana hal itu bertentangan dengan bisnis balap mereka. Itu bagus untuk belajar.

Saya tidak memulai dan kuliah untuk belajar tentang sepeda motor. Saya mulai berhenti sekolah menengah untuk belajar tentang balap motor. Tidak ada sekolah untuk mengajari Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang upaya membuat sepeda motor, meletakkannya di trek balap dalam tiga bulan!

Kalau dipikir-pikir, saya akan melakukan hal-hal yang jauh berbeda. Sangat berbeda. Tapi saya tidak akan menukar apa pun untuk pengalaman saya mengerjakan proyek Modenas dan Proton.

[[{"fid": "1286569", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Jeremy McWilliams, 500cc Proton KR (gambar: Emas & Angsa) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [nilai ] ":" "}," link_text ": false," type ":" media "," field_deltas ": {" 3 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ":" Jeremy McWilliams, Proton KR 500cc (gambar: Emas & Angsa) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Jeremy McWilliams, 500cc Proton KR (gambar: Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser " , "data-delta": "3"}}]]

Jeremy McWilliams, 500cc Proton KR (foto: Gold & Goose)

Crash.net:

Dan Proton masih berdiri sebagai pembalap dua tak terakhir yang menempati posisi terdepan di kelas MotoGP. Saya rasa itu adalah warisan yang layak untuk motor itu…

Kenny Roberts Senior:

Ya. Nah, kami menunggu sampai akhir! Itu adalah sepeda motor yang sangat bagus pada akhirnya.

Crash.net:

Apakah Anda baru-baru ini menonton balapan [wawancara dilakukan antara Qatar dan Argentina]? Menurut Anda, apakah olahraga ini dalam kondisi yang cukup baik saat ini?

Kenny Roberts Senior:

Benar. Oh ya. Nah, tidak ada tontonan yang lebih baik di TV. Tidak ada. Itu hanya pertunjukan paling spektakuler di dunia saat ini. Tidak ada sepeda motor atau mobil yang dapat bersaing dengan pertunjukan itu.

Dan mengatakan itu, saya pikir empat pukulan sedikit lebih mudah untuk dikendarai dalam beberapa hal dan jauh lebih sulit dalam hal lain. Ini sangat, sangat, sangat dekat sekarang untuk melewati batas, seperti yang [Marc] Marquez lakukan [di Qatar] menurut saya, dan berada di batas. Tepi yang bagus.

Ini tidak seperti masa lalu ketika tahun 750-an sangat bergoyang, hanya siapa yang lebih kuat untuk melewati goyangan memenangkan perlombaan. Hal-hal ini sangat canggih dan presisi secara teknis, hampir seperti menonton balapan Moto3 dengan 2.000 tenaga kuda. Ini pertunjukan yang luar biasa.

[[{"fid": "1286570", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Marquez, Dovizioso, Qatar 2018 (pic; Gold & Goose) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [nilai ] ":" "}," link_text ": false," type ":" media "," field_deltas ": {" 4 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ":" Marquez, Dovizioso, Qatar 2018 (pic; Gold & Angsa) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Marquez, Dovizioso, Qatar 2018 (pic; Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser " , "data-delta": "4"}}]]

Marquez, Dovizioso, Qatar 2018 (foto; Emas & Angsa)

Crash.net:

Ketika Anda melihatnya, jelas Marquez bisa melakukan beberapa hal dengan motornya yang orang lain tidak bisa. Dapatkah Anda memahami pendekatannya, mencoba hal-hal secara konsisten yang tidak akan diimpikan oleh orang lain?

Kenny Roberts Senior:

Ya. Dan melakukannya setiap minggu… Dia memiliki gaya tertentu yang tidak dimiliki orang lain. Tentu saja, saya pernah ke sana dan melakukannya. Menontonnya, itu seperti menonton hal-hal yang saya lakukan dengan sepeda motor 30 atau 35 tahun yang lalu… hanya lebih baik! Dia melakukannya di batas bencana mutlak.

Untuk melakukan apa yang dia lakukan di tikungan terakhir di lap terakhir [di Qatar], saya tidak percaya dia akan melakukan itu. Anda tidak berpacu dengan 90 persen. Dia membalap di 110 dan kemudian dia melaju ke 115 di lap terakhir. Kadang-kadang pikiran membingungkan melihat Marquez mengendarai sepeda motor.

Saya ingat beberapa tahun yang lalu di Grand Prix Amerika di Indianapolis dan dia adalah satu-satunya orang yang memutar sepeda motor dengan roda belakang - satu-satunya. Maksud saya, beberapa kontrol traksi tidak memungkinkan hal itu terjadi. Dia tidak peduli tentang itu. Dia tidak ingin mencengkeram sepanjang waktu, seperti yang saya lakukan saat mendekati balap jalanan.

Senang rasanya melihat seseorang yang mengerti itu dan bisa melakukannya pada level itu. Saya pikir dia diambil dari seluruh pendekatan dan meletakkannya di depan. Saya tidak terlalu keras pada ban depan tetapi belakangan ini itu tidak berhasil. Hari-hari ini Anda harus lebih keras di depan daripada sebelumnya.

Saya lebih keras di depan pada '83 daripada sebelumnya karena Freddie menggunakan Michelin dan ban depan mereka sangat bagus. Saya tahu saya harus melakukan itu dan saya berusaha keras untuk melakukannya. Faktanya, konstruksi saya sangat kaku sehingga Eddie [Lawson - rekan satu tim Roberts pada tahun 1983] tidak dapat mengendarainya pada saat itu karena akan terlalu banyak mengobrol.

Itu hanya dari memberi tekanan di depan. Saya harus datang dan menggali lebih dalam untuk melakukan apa yang dilakukan orang-orang ini pada saat itu di masa puncak saya.

Crash.net:

Apakah Anda dikejutkan oleh penampilan Andrea Dovizioso baru-baru ini?

Kenny Roberts Senior:

Ya, itu mengejutkan saya karena saya tahu dia naik Honda sejak awal. Kemudian dia meninggalkan Honda dan melakukan beberapa hal lainnya. Saya pikir dia memiliki potensi ketika dia pertama kali sampai di sana tetapi alasan apapun itu tidak pernah benar-benar terwujud. Saya tidak bekerja dengannya dan saya tidak sering tampil di grand prix lagi, tetapi untuk melihatnya sekarang datang ke acaranya sendiri, Anda tidak pernah tahu.

Ini bukanlah bisnis yang mudah. Ini seperti golf. Ada Tiger Woods yang baru saja menghilang - yang terbaik di dunia baru saja pergi. Begitulah di MotoGP.

Tiba-tiba [Dovizioso] melakukan pekerjaan yang luar biasa. Dia hanya diam tentang itu, menjalankan bisnisnya. Marquez lebih flamboyan; dia hanya menempelkannya di sana dan Anda bertanya-tanya bagaimana itu bisa terjadi.

Tapi Anda harus angkat topi padanya [Dovizioso]. Dia terus bekerja terutama padanya, dan apa yang dia butuhkan untuk menjadi lebih baik.

Ada pengendara di masa lalu yang melakukan itu. Wayne Rainey salah satunya. Pembalap yang dikatakan orang tidak akan pernah berhasil menjadi yang terbaik di dunia. Setiap hari Anda harus bangun dan berpikir bagaimana Anda bisa lebih cepat. Bagaimana saya bisa mengendarai sepeda motor lebih cepat? Apa yang dapat saya?

Saya membutuhkan waktu tiga hari untuk memikirkan bagaimana saya bisa lebih cepat pada balapan sebelumnya. Sudut apa yang menggangguku? Akankah skenario [apakah saya akan berubah]? Mungkin di tengah lomba saya terlalu melambat dan tidak bisa menyatukannya. Anda hanya menjalankannya, dan menjalankannya dan melewatinya.

Jelas itulah yang dilakukan Dovizioso. Dia baru saja menjalani setiap lap yang pernah dia lakukan dan belajar bagaimana melakukannya dengan lebih baik. Dalam beberapa hal, terkadang itulah orang yang paling sulit dikalahkan karena dia mempelajarinya dengan caranya sendiri pada waktunya sendiri. Terkadang itu lebih baik daripada memiliki begitu banyak bakat alami sehingga Anda mengabaikan banyak hal.

Itulah yang saya lakukan. Itulah mengapa saya mengalami crash [pengujian pramusim] di Jepang pada tahun '79. Saya mengabaikan keamanan. Saya bahkan tidak memikirkan keamanan. Saya baru saja pergi ke sana dan, saya mencatat rekam jejak sebelum saya jatuh. Saya belum pernah berada di jalur itu sebelumnya. Anda tahu, kemampuan alami terkadang menghalangi kemenangan.

[[{"fid": "1286571", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Kenny Roberts, Proton KR (Emas & Angsa) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ": ""}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas": {"5": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": " Kenny Roberts, Proton KR (Gold & Goose) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [ nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Kenny Roberts, Proton KR (Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 5 "}}]]

Kenny Roberts, Proton KR (Emas & Angsa)

Crash.net:

Dengan balapan sedekat ini, menurut Anda, apakah kita bisa melihat lebih banyak pabrikan - bahkan yang lebih kecil - datang ke olahraga di tahun-tahun mendatang, seperti yang Anda lakukan dengan Modenas pada tahun 1996?

Kenny Roberts Senior:

Saya tidak berpikir Anda bisa memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan, dalam hal pabrikan kecil yang masuk atau sekelompok pabrikan. Balapan saat ini sangat spektakuler sehingga saya pikir akan sulit bagi orang untuk mengabaikannya. Semua orang ingin berada di pertandingan besar dan MotoGP menjadi pertandingan besar.

Saya pikir sangat, sangat sulit untuk menilai apa yang akan terjadi dari segi peralatan. Saya tidak ingin mengatakan bahwa seseorang akan datang dan membuat orang-orang ini pergi karena itu pasti tidak akan terjadi.

Tetapi untuk masuk dan menjadi sukses? Saya tidak tahu apakah sekarang lebih mudah daripada sebelumnya. Tentunya uang meningkat untuk melakukan itu. Ini menemukan teknik dan uang serta umur panjang untuk menyelesaikan pekerjaan. Ini tidak akan terjadi dengan cepat.