Menjelang Grand Prix Amerika akhir pekan ini, Crash.net berbicara dengan juara dunia tiga kali lipat 500cc dan Legenda resmi MotoGP Kenny Roberts.

Bagian pertama dari wawancara berfokus pada karir grand prixnya sebagai pebalap dari 1978-1983, yang membuat Roberts mengejutkan dunia balap dengan mengalahkan Barry Sheene untuk memenangkan gelar 500cc pada upaya pertamanya - menjadi juara Amerika yang pertama.

Roberts mempertahankan mahkota tersebut selama dua tahun ke depan sebelum beberapa musim yang lebih sulit mengembangkan Yamaha baru tetapi hanya tertinggal beberapa poin setelah mengalahkan Freddie Spencer di musim terakhir 1983.

Bagian dua dari wawancara beralih ke tim balap pemenang gelar King Kenny dan pemikiran tentang Kejuaraan Dunia MotoGP saat ini…

Crash.net:

Anda meraih banyak kesuksesan di AS sebelum Anda datang untuk balapan di Eropa secara penuh waktu. Apakah selalu niat Anda untuk balapan di kejuaraan 500cc?

Kenny Roberts Senior:

Tidak. Tidak pernah! Tidak pernah! Di Amerika pada saat itu hanya tentang menjadi Grand National Champion. Itu adalah balapan terbesar saat itu. Dan itulah yang ingin dilakukan setiap anak; mereka ingin menjadi yang terbaik. Saya ingin menjadi yang terbaik, dan untuk melakukan itu Anda harus memenangkan Kejuaraan Nasional Besar.

Jadi itu adalah tujuan saya dan itu adalah tujuan saya ketika Yamaha mengumumkan bahwa mereka akan berhenti dari balapan di trek tanah, yang membuat saya terpesona. Saya pikir itulah yang ingin dilakukan semua orang.

Mereka memberi saya dua pilihan: Anda bisa tinggal di Amerika dan ikut balapan jalan raya dengan Yamaha dan Anda bisa mengendarai Harley Davidson di atas tanah - itu akan memberi saya jalan untuk memenangkan kejuaraan lagi.

Tetapi untuk beberapa alasan saya hanya ingin tetap bersama Yamaha. Saya ingin menjadi Yamaha. Pilihan lainnya adalah mereka akan mendukung saya dalam proyek satelit dari Amerika untuk pergi ke Eropa dan balapan.

Crash.net:

Anda memiliki pengalaman balapan di Eropa sebelum 1978 - Anda mengikuti seri Imola 200 dan Trans-Atlantik pada tahun '74. Apakah Anda berharap menjadi begitu kompetitif, begitu cepat di 500?

Kenny Roberts Senior:

Untuk beberapa alasan saya merasa saya bisa memenangkannya. Saya tidak memiliki pengalaman dengan itu jelas tetapi tidak menang itu bukanlah sesuatu yang saya pikirkan. Saya merasa bahwa saya bisa mengendarai sepeda motor sebaik siapa pun sehingga peluang menang sama baiknya dengan siapa pun.

Sekarang jelas ada banyak ketidakpastian di trek balap dan bagaimana grand prix berjalan karena orang-orang mengatakan kepada Anda, 'Anda akan mendapat masalah dengan bahasa dan Anda akan mendapatkan masalah dengan uang yang berbeda setiap saat, dan bepergian dan trek balap tidak sama, dan tidak seperti Formula 750… 'Jadi ada beberapa ketidakpastian tetapi bagi saya pacuan kuda adalah jalur pacuan kuda.

Bepergian di Eropa mudah dibandingkan dengan bepergian di Amerika karena jarak yang kita tempuh di Amerika. Jadi hal-hal yang seharusnya mengganggu saya [tidak]. Motorhome saya berada sepuluh meter di belakang motorhome Kel Carruthers setiap hari. Bepergian bukanlah masalah dan arena pacuan kuda jelas bukan masalah.

Kami punya spekulasi tentunya karena Goodyear belum pernah balapan di Eropa. Beberapa masalah yang lebih besar bagi saya adalah karena ban tidak pernah melaju di arena pacuan kuda di Eropa dan hanya ada satu orang yang menggunakannya, dan itu adalah saya. Jadi ada variabel semacam itu.

Tapi memakai kulit balap jalanan setiap akhir pekan sangat berbeda dengan memakai kulit trek pendek, TT, kulit trek tanah dan kemudian kulit balap jalanan lima kali setahun. Ada banyak hal yang lebih mudah, tetapi ada banyak hal yang tidak pasti dan sulit.

[[{"fid": "1286560", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Kenny Roberts 1978 ( Foto: Emas & Angsa) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ": ""}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas": {"7": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": " Kenny Roberts 1978 (Foto: Gold & Goose) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [ nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Kenny Roberts 1978 (Foto: Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 7 "}}]]

Kenny Roberts, 1978 (foto: Gold & Goose).

Crash.net:

Seperti hanya memiliki satu 500 untuk sebagian besar tahun ini?

Kenny Roberts Senior:

Ya, saya tidak mendapatkan sepeda kedua sampai Grand Prix Inggris. Saya benar-benar harus mengatakan saya akan keluar dari Yamaha kecuali mereka memberi saya satu. Ada banyak politik di balapan grand prix di dunia yang tidak saya mengerti.

Itu satu hal; Saya pikir saya adalah pembalap pabrik sampai saya tiba di Eropa dan kemudian saya mengetahui bahwa saya bukan pembalap pabrik!

Crash.net:

Apakah itu tantangan terbesar yang harus Anda atasi dalam perjalanan menuju gelar pada 1978?

Kenny Roberts Senior:

Masalah yang saya hadapi adalah saya harus menguji ban. Dalam prakteknya Anda hanya mendapatkan waktu 30 menit. Saya akan melakukan tiga atau empat lap, mencoba mempelajari lintasan balap, dan menguji ban pada saat yang bersamaan. Kemudian saya akan menarik dan kehilangan enam atau tujuh menit mengganti ban untuk keluar lagi.

Di sebagian besar grand prix, pria yang harus saya kalahkan - Barry Sheene - mendapatkan waktu trek dua kali lebih banyak dari saya. Dia akan mengendarai sepedanya, berhenti, naik sepeda yang lain dan pergi. Saya berdiri di pit dan menunggu sepeda saya selesai.

Itulah salah satu alasan untuk membutuhkan sepeda lain. Saya mendapat dua balapan sampai akhir jadi tidak terlalu melegakan tapi setidaknya saya punya sepeda lain!

Crash.net:

Anda juga berkompetisi dalam empat 250 balapan pertama tahun itu (dan memenangkan dua di antaranya). Apakah itu semata-mata untuk mempelajari trek?

Kenny Roberts Senior:

Saya berlari 250-an hingga pertengahan musim dan Kawasaki terlalu bagus untuk kami lanjutkan. Motornya terus rusak. Pada paruh pertama musim, motor saya baik-baik saja. Lalu kami kehilangan silinder yang membuatnya baik-baik saja dan kami tidak akan pernah bisa mendapatkannya kembali. Itu adalah sepeda motor yang sangat aneh. Kawasaki sangat bagus dan yang membuatnya lebih buruk adalah Yamaha 250 yang benar-benar pribadi. Tidak ada yang 'berhasil' tentang itu.

Crash.net:

Apakah menurut Anda 1978 tetap merupakan pencapaian terbesar Anda dalam karier Anda?

Kenny Roberts Senior:

Oh ya, tentu. Pasti. Saya tahu saya bisa mengendarai sepeda motor dan saya tahu bagaimana sepeda motor bekerja karena semua kotoran yang saya lalui. Kami mampu menempatkan motor di arena pacuan kuda agar bisa menang dengan cukup cepat.

Dengan semua ketidakpastian dan saya tidak menyadari jumlah pers yang harus Anda lalui di Eropa. Di Amerika kami tidak memilikinya; kami memiliki satu atau dua koran sepeda motor dalam seminggu. Itu dia. Di Eropa Anda dikelilingi oleh kamera TV. Bagi saya itu seperti, 'Wow, ini sangat berbeda dengan yang biasa saya lakukan.'

Jadi ada banyak hal di '78 yang mengubah cara berpikir saya dan banyak mengubah saya. Di Amerika itu adalah arena yang sangat kecil tetapi saya adalah ikan yang besar. Di Eropa, itu adalah arena yang sangat besar dan saya adalah pria kecil yang mencoba memenangkan kejuaraan dunia. Itu sedikit berbeda dengan yang biasa saya lakukan.

[[{"fid": "1286554", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Kenny Roberts 1979 ( Foto: Emas & Angsa) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ": ""}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": " Kenny Roberts 1979 (Foto: Gold & Goose) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [ nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Kenny Roberts 1979 (Foto: Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Kenny Roberts, 1979 (Foto: Emas & Angsa)

Crash.net:

Anda kemudian menghadapi tantangan yang sangat berbeda pada tahun 1979 ketika Anda harus kembali dari cedera punggung. Apakah tantangan itu setara dengan apa yang Anda alami tahun sebelumnya?

Kenny Roberts Senior:

Ya, tapi dengan cara yang sangat berbeda. Saya harus mengatakan bahwa kecelakaan itu semua adalah kesalahan saya. Sepanjang musim dingin tidak ada yang bisa dilakukan. Tentu ada pelatihan dengan sepeda motorcross dan sepeda mini, tapi, kawan, saya hanya ingin kembali ke roadracer itu lagi.

Saya mengatakan kepada semua orang bahwa saya akan menjadi lebih baik dari tahun sebelumnya. Kemudian pada lap kedua tes pertama saya hanya masuk ke tikungan terlalu panas, terlalu rendah dan akhirnya kehilangan bagian depan dan menabrak pagar pembatas. Itu sangat bodoh. Menurut pendapat saya, tindakan itu bodoh. Tapi itu bagian dari pembelajaran tentang balap grand prix.

Selain itu, tujuan saya adalah untuk mengendarai dengan nyaman dan pada 90 persen dan menunggu sampai saya lebih kuat. Saya melewatkan yang pertama [tahun '79] di rumah sakit. Yang kedua terjadi di Austria. Saya ingin berada di dekat bagian depan tetapi saya tidak berada di sana untuk memenangkan perlombaan. Untung saja Yamaha sangat bagus tahun itu dalam kecepatan tertinggi dan itu adalah salah satu trek kecepatan tertinggi. Saya akhirnya menang.

Ini menambah aspek Mars dalam karier saya. Pada saat itu saya juga memenangkan Spanyol dan tiga kali berturut-turut. Semua orang berkata, 'Mereka orang Mars. Dia datang dari cedera punggung dan hampir tidak bisa berjalan, untuk memenangkan grand prix pertamanya setelah musim dingin di Jepang dan AS. '

Lucu sekali bagaimana hal-hal itu ditambahkan ke resume Anda.

[[{"fid": "1286556", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Roberts, Sheene, 1981 (foto: Emas & Angsa) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": false," type ":" media "," field_deltas ": {" 3 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] " : "Roberts, Sheene, 1981 (foto: Gold & Goose)", "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Roberts, Sheene, 1981 (foto: Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser "," data -delta ":" 3 "}}]]

Kenny Roberts, Barry Sheene, 1981 (Foto: Emas & Angsa).

Crash.net:

Apakah sulit menerima tahun 1981 dan '82, yang merupakan tahun-tahun tandus menurut standar tinggi Anda, setelah kesuksesan yang Anda alami sebelumnya?

Kenny Roberts Senior:

Yah, saya melihatnya berbeda dari orang lain. Bagi saya itu bekerja dengan Yamaha dengan tujuan membuat sepeda motor yang lebih baik untuk dimenangkan. Kami mengalami itu bersama.

Saya tidak pernah berdiri di sana dan berkata, 'Yamaha itu bodoh dan saya tidak ingin balapan untuk mereka lagi,' itulah yang Anda dapatkan saat ini. [Anda mendengar pengendara berkata,] 'Sepeda ini omong kosong dan saya tidak bisa mengendarainya.' Bagi saya motor itu jelek tapi saya duduk di atasnya dan saya harus memperbaikinya, Anda tahu?

Hei, aku bisa saja pergi dan mengendarai Honda. Saya bisa saja mengendarai Suzuki. Itu bukan aku. Saya adalah Yamaha. Dan kami harus memperbaiki hal ini dan kami harus membuatnya lebih baik. Saya memiliki beberapa orang di Yamaha yang berkata, 'Mari kita gunakan motor tahun lalu, OW.'

Saya berkata, 'Tidak, tidak. Kami akan memperbaiki motor ini dan membuat motor ini bagus. ' Kami sudah memiliki satu pembalap uji yang terbunuh di atasnya yang saya kenal dengan baik dan saya berkata, 'Tidak, kami akan melakukan ini.' Jelas butuh satu setengah tahun penuh untuk membuat sepeda motor yang lebih baik, tetapi kami berhasil membuatnya. Itu adalah motor MotoGP tersukses yang pernah dibuat Yamaha. Itu adalah 'V' pertama.

Dalam beberapa hal, ya, saya bisa memenangkan lebih banyak kejuaraan dengan sepeda motor yang lebih baik tetapi bagi saya tiga kali, empat kali, lima kali, saya tidak peduli. Saya peduli dengan hidup saya dan hubungan saya di dalamnya dan pengalaman saya di dalamnya.

Berjalan ke suatu tempat sekarang dan berkata, 'Saya juara dunia enam kali' tidak berbeda dengan masuk dan berkata, 'Ini Kenny Roberts, seorang juara dunia' atau apa pun. Tidak masalah. Saya keluar dari balapan grand prix persis seperti yang ingin saya lakukan pada akhirnya. Itu bukan pola pikir saya.

[[{"fid": "1286555", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Roberts, Spencer, 1983 (foto: Gold & Goose) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": false," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] " : "Roberts, Spencer, 1983 (gambar: Gold & Goose)", "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Roberts, Spencer, 1983 (foto: Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser "," data -delta ":" 2 "}}]]

Kenny Roberts, Freddie Spencer, 1983 (Foto: Emas & Angsa).

Crash.net:

Yang membawa kita ke tahun 1983 - musim yang masih dianggap sebagai pertarungan kejuaraan terhebat sepanjang masa. Apakah Anda memulai tahun itu dengan berpikir bahwa ini akan menjadi duel langsung antara Anda dan Freddie Spencer?

Kenny Roberts Senior:

Tidak. Saya tidak tahu siapa pesaing utamanya. Saya tidak tahu bagaimana perbandingan motor kami. Saya tahu Honda adalah perusahaan yang sangat besar dan ketika mereka ingin melakukan sesuatu secara normal mereka melakukannya dengan benar. Saya tidak tahu bagaimana '83 akan pergi. Yang saya tahu adalah ketika saya memeriksa motornya, saya mendapatkan apa yang saya inginkan.

Saya akan memberi tahu Anda bahwa butuh banyak pertemuan dan banyak tekanan dari saya. Jika saya tidak mendapatkan mesin yang saya inginkan, saya tidak menandatangani kontrak setelah pengujian. Saya berkata, 'Jika mesinnya bukan yang saya inginkan, saya tidak akan mengendarai.' Pada saat itulah mereka harus melakukan sesuatu.

Mereka punya satu mesin yang ingin saya buat. Itu ada hubungannya dengan poros engkol. Dan mereka hanya punya satu. Saya menaruhnya di motor saya dan mereka tidak menyukainya. Mereka berkata, 'Tidak, motor kami bagus sekarang.'

Saya berkata, 'Saya ingin menguji apa yang saya minta untuk diuji.' Aku melakukannya. Dan itulah mesin yang saya dan Eddie gunakan sepanjang musim. Mereka harus mengerjakan ulang semua mesin agar sesuai dengan poros engkol. Jadi itulah mesin yang kami gunakan di '83. Dan di '84, '85 dan '86.

Crash.net:

Jadi Anda benar pada akhirnya…

Kenny Roberts Senior:

Yah begitulah. Saya tidak selalu benar. Saya benar-benar pergi ke seberang meja setelah pria dyno. Saya akan membunuhnya! Dan saya memiliki dua orang Jepang yang memegang kaki saya, yang lainnya memegang lengan saya yang lain. Saya benar-benar meraih tenggorokannya. Itulah betapa intensnya hal itu!

Di akhir '82. Bayangkan saya terbang melintasi meja, karena pria itu tertawa ketika saya mengatakan apa yang saya inginkan. Dan saya terbang ke seberang meja. Saya akan membunuhnya! Tapi ya, saya mendapatkan apa yang saya inginkan.

[[{"fid": "1286557", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Spencer, Roberts, 1983 (foto: Gold & Goose) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": false," type ":" media "," field_deltas ": {" 4 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] " : "Spencer, Roberts, 1983 (gambar: Gold & Goose)", "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Spencer, Roberts, 1983 (foto: Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser "," data -delta ":" 4 "}}]]

Freddie Spencer, Kenny Roberts, 1983 (foto: Gold & Goose).

Crash.net:

Anda jelas menikmati persaingan terkenal dengan Barry Sheene, tetapi apakah Freddie pesaing terberat yang Anda hadapi?

Kenny Roberts Senior:

Saya pikir seluruh kombinasi dari dia, motor dan bannya luar biasa. Ban yang kami gunakan saat itu dari Dunlop bukanlah yang terbaik yang bisa mereka buat. Itu adalah ban dari Jepang yang berumur empat tahun ketika kami mendapatkannya. Tapi itu berhasil.

Sayangnya kami harus menjalankan setiap grand prix dengan ban itu. Jadi beberapa grand prix itu tidak akan bertahan dan pada yang lain itu benar-benar menyebalkan.

Freddie di sisi lain memiliki tiga silinder yang hampir secepat milik saya dalam kecepatan tertinggi tetapi akselerasinya bagus dan memiliki ban. Itu hanya perkelahian setiap minggu. Kadang-kadang apakah bannya akan bertahan, atau saya harus memperlambat Freddie setengah balapan agar bannya bertahan. Itu adalah salah satunya tahun ketika setiap minggu adalah pertempuran udara.

Dengan Sheene, itu lebih banyak di pers. Itu lebih psikologis daripada dengan Freddie. Freddie dan aku baru saja balapan. Entah dia menang atau aku menang. Itu bukan permainan pikiran dengan Freddie. Sheene adalah bintang balap motor terbesar saat itu, khususnya di Inggris.

Tentu saja saya membaca bahasa Inggris. Pers baru saja memukul dia atau saya, tergantung situasinya. Tapi aku dan Freddie kami tidak peduli dengan pers. Kami tidak peduli jika saya berkata, 'Dia pengendara yang buruk' atau 'Dia tidak bisa menguji apa-apa'. Masa bodo. Sheene justru sebaliknya. Lebih dari apa yang ada di pers setiap minggu daripada apa yang ada di lintasan balap.

Aku dan Sheene tidak bertempur sebanyak yang aku dan Freddie lakukan di arena pacuan kuda. Tempatkan saya dan Freddie di arena pacuan kuda tahun itu dan kami baru saja bertarung. Beberapa balapan setiap lap lainnya berubah posisi. Itu unik di arena pacuan kuda tahun itu dengan saya dan Freddie.

Itu berjalan sangat cepat karena setiap minggu kami kembali berlomba. Untuk menambah tekanan, saya mengumumkan bahwa ini adalah tahun terakhir saya di balapan grand prix. Tentu saja, saya memiliki sepeda motor yang bagus dan saya ingin memenangkan kejuaraan. Dan saya harus melakukannya. Seandainya jatuh secara berbeda kita akan mengalami dan tidak ada penyesalan. Saya mengendarai setiap balapan sekeras yang saya bisa dan Freddie melakukan hal yang sama.

Jadi kami pergi dengan berkata, 'OK, satu poin.' Saya pensiun dan saya bisa hidup dengan itu. Saya pikir saya bisa melakukannya tiga atau empat tahun lagi jika saya mau, tetapi itu tidak ada dalam pola pikir saya. Saya melakukan semua yang saya inginkan dalam balapan motor.

[[{"fid": "1286559", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Spencer, Roberts, 1983 (foto: Gold & Goose) "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": false," type ":" media "," field_deltas ": {" 6 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] " : "Spencer, Roberts, 1983 (gambar: Gold & Goose)", "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Spencer, Roberts, 1983 (foto: Gold & Goose) "," class ":" media-element file-teaser "," data -delta ":" 6 "}}]]

Kenny Roberts, Freddie Spencer 1983 (foto: Gold & Goose).

Crash.net:

Saya membaca otobiografi Freddie baru-baru ini dan terkejut dengan bagian di mana dia merinci Grand Prix Spanyol tahun itu di Jerez. Dia membuat Anda menang setelah pertarungan epik. Segera setelah Anda berdua berada di dalam motorhome-nya, berbicara tentang kehidupan secara umum. Dia mengatakan dia yakin Anda mencoba melatihnya, tetapi sulit membayangkan pembalap top hari ini melakukan hal yang sama…

Kenny Roberts Senior:

Anda tahu, sejak banyak anak muda Amerika sebelum dan sesudah, mereka memandang saya sebagai referensi, saya kira. Mereka tumbuh menonton saya saat Marquez tumbuh besar menonton Valentino. Mereka memandang saya sebagai patriot dari semua itu.

Saya tidak punya dendam dan saya tidak membenci orang, terutama yang bisa mengendarai sepeda motor sebaik Freddie. Kami akan keluar dan minum bir setelah balapan, atau sampanye atau apa pun itu dan membicarakan acara itu. Saya tidak perlu memiliki musuh untuk dikalahkan, seperti yang dilakukan beberapa dari mereka.

Saya hanya ingin mengendarai sepeda motor. Saya ingin orang-orang menjauh dari perlombaan dengan mengatakan, 'Sepedanya tidak sebagus itu, tetapi orang itu melaju kencang.' Saya ingin semua pembalap yang saya lawan mengatakan, 'Saya tidak bisa melakukan itu.' Itulah yang memuaskan saya; bukan berarti saya menang setiap kali saya duduk di atas motor, yang tentunya tidak demikian.