Kevin Schwantz akan selalu dikenang sebagai salah satu penghibur hebat olahraga ini.

Selain gaya balapnya yang angkuh, perayaan yang meriah, dan persaingan dengan sesama orang Amerika Wayne Rainey, tingkah laku juara dunia 500cc tahun 1993 itu menjadi legenda.

Masih terlibat dengan Suzuki dan pengamat MotoGP yang tajam, Crash.net baru-baru ini berbincang dengan Schwantz untuk melihat lebih dalam tentang karier balapnya.

[[{"fid": "1318903", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Crash.net:
Bagaimana awalnya Anda terjun ke dunia balap motor?

Kevin Schwantz:
Orang tua saya memiliki dealer sepeda motor. Mereka memiliki franchise Yamaha pada tahun 1964, tahun kelahiran saya. Saya tumbuh besar di sekitar sepeda. Kedua orang tuanya bekerja di dealer tersebut. Paman saya balapan secara profesional, jadi saya merasakannya. Orang-orang profesional dan Kenny Roberts [Senior] biasa datang dan balapan di Astrodome Houston, yang tidak jauh dari rumah kami di Houston. Begitu pula paman saya. Saya telah melihat seperti apa balap motor sejak usia sangat muda dan selalu berpikir betapa hebatnya jika saya bisa mencari nafkah dengan balap motor.

Crash.net:
Apakah kejuaraan 500cc selalu menjadi tujuan Anda saat Anda tumbuh dewasa?

Kevin Schwantz:
Itu bahkan tidak pernah menjadi sesuatu yang saya pikirkan, Anda tahu? Saya mengendarai sepeda motor sebagai seorang anak. Saya mengamati percobaan, motorcross. Saya sebenarnya mengendarai motorcross profesional. Saya mengendarai Houston Supercross pada tahun 1982 dan 1983. Tetapi saya lulus SMA pada tahun '82 dan orang tua saya sangat yakin bahwa bisnis ini akan menjadi cara saya mencari nafkah. "Ya, kamu bisa ikut balapan di akhir pekan, tapi kamu tidak bisa punya waktu cuti untuk berlatih, bersiaplah." Saya baru menyadari setelah Houston Supercross di tahun '83 bahwa saya tidak memiliki kemampuan untuk meluangkan waktu dan tenaga untuk menjadi kompetitif. Bukan berarti saya pernah benar-benar kompetitif. Dengan sedikit lebih banyak pelatihan dan pekerjaan, saya bisa menjadi lebih cepat. Tapi bisakah aku balapan McGrath's dan itu? Aku meragukan itu.

Kemudian ketika saya berhenti, berhenti membalap sepeda motor trail di tahun '83, beberapa teman saya di akhir musim meminta saya untuk melakukan balapan ketahanan di Texas World Speedway. Jadi saya melakukan itu. Pada saat saya selesai berkendara selama satu jam, saya secepat teman-teman saya yang telah balapan sepuluh tahun ini. Saya berpikir, 'Wow, saya menyukainya. Itu sangat menyenangkan. ' Saya mendapatkan dealer orang tua saya untuk memberi saya Yamaha FJ600 untuk balapan pada tahun 1984. Saya mulai sebagai pemula, mulai memenangkan balapan dan naik menjadi seorang ahli. Setelah itu saya terus menang di level ahli. Di akhir tahun itu saya melakukan try out dengan tim Yoshimura. John Ulrich adalah seorang jurnalis di Amerika dan memiliki tim sendiri. Dia pergi ke Yoshimura dan berkata, 'Saya pikir Anda harus memberi anak ini kesempatan. Saya telah mengamatinya balapan ketahanan dan balapan klub sepanjang tahun. Dia tidak punya banyak pengalaman. Dia bukan ayam musim semi '- Saya sudah berusia 20 tahun pada saat itu di '84. Bagaimanapun, saya mendapat uji coba, memecahkan rekam jejak, memenangkan dua balapan dan itu berlanjut dari sana.

Saya terlambat berkembang sejauh balapan di jalan raya, dan kurva pembelajaran yang cukup curam, karena di tahun '84 saya adalah seorang pembalap klub. Pada '85 saya adalah seorang pembalap pro-Superbike. Pertama kali saya meninggalkan negara itu pada '86 untuk pergi ke Eropa untuk balapan pertandingan. Saya kembali dan melakukan balapan 500cc. Barry Sheene membelikan saya sepeda untuk balapan di Eropa dan itu berubah menjadi dua grand prix - dua tahun setelah saya memulai balap jalanan! Aku terlempar ke dalam kolam yang dalam, tapi aku menyukainya. Saya selalu berpikir, 'Saya melakukan hal-hal yang saya tahu telah dicoba selama bertahun-tahun oleh orang-orang, dan tidak pernah mencapainya. Setidaknya saya melakukannya pada level yang cukup istimewa. '

Crash.net:
Mengingat kenaikannya sangat cepat, apa kesan pertama Anda tentang 500? Apakah rasanya seperti, 'Wow, apa ini?'

Kevin Schwantz:
Anda tahu, saya beruntung karena pada saat itu belum ada pabrik Suzuki. Sepeda terakhir yang mereka kembangkan dan kemudian balapan mungkin di tahun '83. Jadi itu persegi empat yang lama. Mungkin 130-140 tenaga kuda, yang merupakan hasil dari Superbike saya. Tapi motor ini jauh lebih ringan dan memiliki power-band yang jauh lebih mendadak. Jadi ya, itu adalah kurva pembelajaran. Saya menyukai bobotnya yang ringan dari sepeda motor, karena saya bisa melakukan hal-hal yang sulit saya lakukan dengan sepeda yang lebih besar. Saya selalu merasa semakin cepat motornya, semakin menyenangkan yang akan saya alami. Saat 500 dikembangkan di '86 dan '87, V4 kembali dan saya mengendarainya tiga kali. Saya finis di sepuluh besar tiga kali di tahun '87 dan saya mengikuti balapan penuh waktu di tahun '88. Dan itu masih bukan sepeda tercepat di luar sana menurut imajinasi apa pun tetapi pada akhir '88 itu. Dan pada saat itu kami mulai memenangkan grand prix secara konsisten. Seandainya saya tidak membuat kesalahan konyol tersingkir dari balapan terlambat, dan jika kami juga tidak memiliki mekanik yang konyol, kami bisa memenangkan kejuaraan dunia itu. Kami tidak melakukannya, tapi kami adalah ancaman sepanjang musim.

Crash.net:
Anda menyebutkan '87. Tiga sepuluh teratas dalam tiga pertandingan dan Anda kelima di Jerez…

Kevin Schwantz:
Dan memiliki Randy [Mamola] dan [Pier Francesco] Chili dan Christian [Sarron] di belakang saya dan saya seperti, 'Wow, lihat itu!' Saya ingat pergi dari sana sambil berpikir, 'Astaga, saya pikir saya bisa melakukan ini.'

Crash.net:
Apakah itu mengejutkan betapa cepatnya hal itu datang kepada Anda? Jelas Anda memenangkan balapan pertama '88? Seperti yang Anda katakan sebelumnya, itu adalah peningkatan yang cukup pesat.

Kevin Schwantz:
Anda tahu, saya pikir setiap langkah yang saya ambil ... Saya melakukan balapan tahun ini di Mallory dan memimpin itu dan motor yang diberikan Barry untuk saya, memiliki dua kabel throttle yang tidak terlepas dan masih beroperasi, kami akan memenangkannya cukup mudah. Saya berpikir, 'Itu Roger Burnett, Roger Marshall, semua orang tercepat di Inggris terkutuk, dan saya hanya menyerahkan mereka!' Kemudian untuk mendapatkan 500 dan melakukan OK dengan motor yang kami tahu tidak secepat Yamaha dan Honda melalui alat pengukur kecepatan. Itu membuat Anda berpikir atau berharap, 'Anda tahu apa? Ketika saya mendapatkan sesuatu yang kompetitif di bawah saya, saya akan berlari tepat di depan ini. ' Itu lucu karena ketika saya memenangkan Jepang di '88 Lawson dan Gardner ada di samping saya - dua juara dunia terakhir - dan keduanya berkata, 'Yah, Anda tidak akan pernah melakukannya lagi!' Saya pikir, oke… Jadi lain kali kami mengalami cuaca buruk di Jerman, saya menghajar mereka lagi [tertawa].

Crash.net:
Anda pasti mencubit diri sendiri…

Kevin Schwantz:
Benar.

[Wawancara ini berlangsung di Grand Prix Amerika, dua minggu setelah Grand Prix Argentina, dan dilakukan di atas meja piknik di luar. Pada titik ini Christian Sarron berjalan melewati dan menyapa Kevin]

Christian Sarron:
Satu hal yang ingin saya katakan bahwa kami bersama selama bertahun-tahun - Eddie Lawson, Wayne Gardner, dan sebagainya - dan tidak satu kali pun kami saling memukul. Tidak sekali pun. Selama bertahun-tahun. Tidak ada dari kita yang mengatakan hal buruk. Tapi kami berusaha keras.

Kevin Schwantz:
Sobat, beberapa balapan terdekat yang pernah ada!

Christian Sarron:
Tapi tidak sekali. Saya ingin menyebutkan itu. Saya terus memikirkannya. Tapi orang ini adalah temanku.

[Christian pergi]

Klik Di Bawah untuk Halaman 2 ...