Setelah menghabiskan musim Moto2 penuh pertamanya dengan NTS, Joe Roberts bergabung dengan tim 'American Racing KTM' untuk tahun 2019.

Dalam wawancara eksklusif ini, satu-satunya pebalap Amerika di paddock grand prix berbicara tentang latar belakang balapnya, mesin baru Triumph Moto2 dan sasis KTM, hidupnya yang jauh dari trek dan banyak lagi ...

Crash.net:
Bagaimana Anda memulai balap motor? Apakah itu urusan keluarga?

Joe Roberts:
Saya mulai mengendarai sepeda motor tepat sebelum ulang tahun keempat saya. Ayah saya adalah penggemar berat balap dan sebenarnya dia sendiri tidak seperti pembalap. Dia melakukan beberapa balapan klub dan hal-hal seperti itu, tetapi benar-benar menikmati balapan dan memutuskan, 'Saya ingin anak-anak saya ikut serta.' Saya selalu memiliki bakat untuk roda dan kecepatan. Jadi, saya sangat menyukai sepeda begitu saya memakainya. Saya mulai dengan itu dan perlahan-lahan melewati tahapan tanah ke balap jalanan mini dan kemudian benar-benar berada di trek yang benar.

Crash.net:
Kapan Anda mulai berpikir 'Saya pandai dalam hal ini dan saya bisa melangkah lebih jauh?'

Joe Roberts:
Jujur itu sulit untuk diingat karena saya telah melakukannya sepanjang hidup saya. Saya pikir itu semacam saat saya sampai di bagian balapan. Itu hanya menyenangkan sampai saya berusia sekitar enam tahun, dan bahkan sampai saya berusia sekitar sebelas atau dua belas tahun saya tidak benar-benar tahu apakah itu akan menjadi sesuatu yang akan pergi ke suatu tempat atau tidak, tetapi saya hanya benar-benar menikmati berkendara. Saya hanya suka balapan.

Saya pikir begitu saya mulai menjadi bagus di 125s dan mendapat kesempatan untuk pergi ke [Red Bull] Rookies Cup saya benar-benar seperti, 'Ya, di sinilah saya harus berada. Aku ingin melakukan ini. Saya ingin menjadi pembalap GP. ' Saya selalu menjadi penggemar berat MotoGP dan tentu saja ingin berada di sana sejak saya masih kecil. Tetapi setiap kali saya berpikir bahwa itu mungkin untuk sampai ke sana, saya pikir itu sebelum saya terpilih untuk Piala Rookies.

Crash.net:
California memiliki warisan dalam kejuaraan ini dengan orang-orang seperti Kenny Roberts, Eddie Lawson dan Wayne Rainey. Apakah itu sesuatu yang Anda sadari ketika Anda tumbuh dewasa?

Joe Roberts:
Jika Anda melihat kembali ke masa mereka, itu adalah waktu yang sangat berbeda, hanya untuk segalanya. Banyak hal telah berubah begitu banyak. MotoGP sekarang lebih menjadi olahraga Eropa. Saya pikir itu selalu seperti itu, tetapi ketika mereka balapan itu semacam ... Saya pikir mereka membawa sesuatu yang lain ke kejuaraan ini. Mereka datang dari jalur tanah. Mereka sedikit tidak takut. Mereka pergi begitu saja. Melihat ke belakang, ini sudah lama sekali dan jelas itu sebelum waktu saya. Saya bahkan tidak hidup ketika orang-orang itu berlomba, tapi saya berteman baik dengan mereka semua. Dengan Eddie khususnya dan Wayne. Jadi saya selalu mendengar cerita tentang berbagai hal. Jelas saya ingin membawa kembali pengendara Amerika yang membunuhnya di kejuaraan ini. Jelas itulah tujuan saya. Sangat menyenangkan untuk memikirkannya kembali dengan pasti.

Crash.net:
Bisakah Anda menggambarkan pengalaman seperti itu ketika Anda pertama kali datang ke Eropa untuk Red Bull Rookies? Anda apa, 13?

Joe Roberts:
Oh ya. Saya ingat ujian pertama. Kami tiba tiga hari sebelum tes dimulai karena jet lag. Kami ingin benar-benar siap untuk itu. Saya hanya ingat memberi tahu ayah saya - ujiannya dilakukan di Estero dan dia ingin berkeliling kota dan melakukan semua hal ini. Saya hanya seperti, 'Mari kita pergi ke trek. Mungkin kita bisa melihat motornya. ' Saya sangat bersemangat untuk melakukannya, dan segera setelah itu dimulai saya benar-benar menyadari orang-orang ini, bahkan para pembalap Rookies Cup ini, ketika Anda dikelilingi oleh kejuaraan yang memiliki begitu banyak pembalap cepat, Anda hanya harus cepat. Amerika sedikit lebih santai dengan itu. Sebenarnya tidak ada sekelompok besar pembalap yang sangat cepat, mungkin tiga atau empat pembalap yang Anda benar-benar harus meningkatkan permainan Anda untuk mengalahkan mereka. Di Rookies Cup, itu seperti 23 pembalap. Tahun pertama saya benar-benar kesulitan karena di Rookies Cup waktu yang sangat singkat sebelum Anda balapan. Ini hanya satu latihan dan Anda langsung menuju kualifikasi. Jadi saya selalu kesulitan poin pertama untuk mendapatkan hak kualifikasi. Saya selalu memulai dengan posisi dekat belakang, tetapi saya selalu finis cukup banyak dalam poin dan mendekati sepuluh besar di setiap balapan. Saya bahkan memenangkan perlombaan di balapan pertama saya. Jadi bagi saya itu banyak. Saya belajar banyak selama tiga tahun di Rookies Cup hanya untuk bisa berada di trek dan hanya pergi dan tidak terlalu memikirkan banyak hal, dan juga bertarung cukup dekat dengan pembalap lain. Hal lain yang saya perhatikan adalah bahwa orang-orang ini akan menempelkannya di mana saja. Jika ada celah, mereka akan masuk ke sana. Jadi itu bagus untuk mempelajari semua itu. Itu berbeda. Pastinya ketika saya kembali ke Amerika saya pikir orang-orang sedikit ... Saya bahkan mendapat komentar di media ketika saya melakukannya, seperti lima balapan di kelas Superstock pada tahun 2013 dengan John Ulrich. Saya memenangkan kelima balapan itu. Terkadang saya harus sering bertempur. Saya datang dari Eropa di mana jika ada celah, Anda akan melakukannya. Saya rasa saya mendapat beberapa komentar seperti, 'Kamu terlihat cukup agresif di luar sana, dan kamu meletakkannya di beberapa tempat. Apakah Anda yakin itu cara yang benar untuk melakukannya? ' Jadi saya tidak tahu. Ini mentalitas yang berbeda.

Crash.net:
Apakah itu penting bagi pembalap muda Amerika untuk melakukan lompatan ke Eropa secepat mungkin?

Joe Roberts:
Sejujurnya, saya hanya orang yang percaya pada persaingan yang ada. Jika persaingan kuat di Amerika, maka baik-baik saja. Tapi bagi saya sekarang, kompetisi terkuat di CEV [Kejuaraan Spanyol]. Bagi saya, itulah tempat di mana jika Anda ingin membuat langkah selanjutnya sebagai pembalap. Itu sangat tergantung pada jenis karir yang ingin Anda miliki. Jika ingin menjadi pembalap Superbike, menurut saya tidak ada salahnya tinggal di MotoAmerica. Saya tidak memilih MotoAmerica, tapi saya hanya mengatakan kejuaraan nasional secara umum. Saya pikir bisa ada crossover, tapi saya pikir hari-hari sebagai pembalap superbike ke MotoGP secara langsung atau berakhir, saya pikir Anda pasti perlu melangkah di sini terlebih dahulu.

Crash.net:
Seperti apa pengalaman itu, kembali ke Amerika setelah Anda beberapa tahun di Eropa? Anda berkendara untuk John Ulrich yang dikenal karena menemukan Kevin Schwantz dan John Hopkins…

Klik Di Bawah untuk Halaman 2 ...

 

Comments

Loading Comments...