Nick Harris akan dikenang oleh banyak orang sebagai pengisi suara MotoGP.

Setelah menghabiskan karir di MotoGP sebagai jurnalis dan komentator, Harris mundur dari tugas komentator pada akhir 2017 lalu.

Masih terlibat dengan MotoGP bersama dengan pekerjaan radio BBC-nya yang meliput Oxford United, penyiar Inggris telah menulis Never Say Never: The Inside Story of the Motorcycle World Championships , sebuah memoar bagian dan sejarah kronologis bagian 70 tahun balap Motor Grand Prix.

Crash.net:

Sudah berapa lama ide untuk sebuah buku ada di benak Anda dan apakah itu sesuatu yang selalu ingin Anda kumpulkan?

Nick Harris:

Ketika karir saya berkomentar untuk Dorna berakhir, saya pikir inilah saatnya untuk melakukannya. Awalnya biografi itu akan menjadi biografi Nick Harris yang mencakup lebih dari sekadar balap motor, karena saya melakukan banyak hal lain, tetapi itu tidak terlalu menggairahkan penerbit! Tapi ketika saya sebutkan itu adalah ulang tahun ke 70 dari Grand Prix balap itu diikat dengan sempurna. Itu cara yang ideal untuk melakukannya.

Crash.net:

Sudah lebih dari setahun berlalu dari MotoGP, jadi apakah itu memberi Anda banyak waktu untuk merenung?

Nick Harris:

Sangat banyak, itu membawa kembali banyak kenangan dan setelah 38 tahun sulit untuk tidak berada di luar sana untuk balapan. Itu benar-benar sempurna bagi saya karena saya merasa agak kasar tentang banyak hal dan kemudian untuk dapat melakukan ini berarti saya dapat sepenuhnya mengisi waktu saya selama enam bulan pagi, siang dan malam. Saya membawa kembali begitu banyak kenangan indah, begitu banyak kenangan sedih dan begitu banyak teman. Itu adalah upaya pembersihan.

Crash.net:

Apakah itu pengalaman katarsis?

Nick Harris:

Oh ya, karena sifat olahraganya, dari saat saya memulainya hingga sekarang, berarti olah raga akan selalu berbahaya. Keamanan dalam olahraga ini adalah salah satu perubahan terbesar yang saya lihat sejak saya terlibat, tetapi itu akan selalu berbahaya. Ada beberapa momen yang sangat menyedihkan dengan pengendara yang terbunuh. Saya berharap buku ini menunjukkan bahwa saya telah diajari sejak awal bahwa ketika itu terjadi, itu adalah tugas Anda sebagai jurnalis dan sebagai teman adalah melakukan pekerjaan yang benar-benar profesional karena itulah cara terbaik untuk mengingat orang yang telah pergi dan menghormati. ingatan mereka. Itu adalah sesuatu yang diajarkan kepada saya sejak awal oleh Colin Fenton ketika teman saya terbunuh di Cadwell Park pada akhir 1970-an. Itulah cara melakukannya dan sesuatu yang saya coba ikuti sejak saat itu.

Crash.net:

Apakah ada momen perubahan tertentu di MotoGP yang menonjol?

Nick Harris:

Saya pikir ada, di berbagai bidang, dan kedatangan Kenny Roberts dan pengumuman Seri Dunia - yang tidak pernah benar-benar terjadi - tetapi itu adalah kejutan besar bagi pihak berwenang dan orang-orang yang menjalankan olahraga tersebut. Itu menunjukkan bahwa pengendara disiapkan untuk melakukan sesuatu tentang keamanan, uang, dan cara mereka diperlakukan. Itu adalah momen kunci.

Pada saat Dorna mengambil alih pada 1980-an, saya tidak berpikir siapa pun, bahkan diri mereka sendiri, tahu dampak yang akan mereka berikan pada olahraga.

Ada perlombaan tiga tahun yang lalu di Australia ketika ada 50 kali overtake ganjil dalam satu balapan dan lebih banyak overtake daripada di seluruh musim olahraga kejuaraan dunia lainnya, terutama di roda empat. Kami mulai menyadari bahwa olahraga telah berkembang pesat selama 70 tahun itu.

Crash.net:

Berbicara tentang era saat ini di MotoGP, Anda mungkin salah satu orang terbaik untuk menjawab pertanyaan apakah ini era terbaik?

Nick Harris:

Saya pikir Anda selalu melihat ke belakang dengan kacamata berwarna mawar dan hari-hari awal di mana saya tidak terlibat, tetapi saya ingat mengikuti sirkuit jalan raya lama dengan orang-orang seperti Geoff Duke dan mesin Inggris di era pasca-perang itu luar biasa waktu. Kemudian dua pukulan 500cc dengan orang-orang seperti Kenny Roberts dan Barry Sheene dan kemudian Raineys, Lawsons, Schwantzs dan Spencer.

Tapi saya rasa tidak ada keraguan karena banyak alasan bahwa ini adalah puncak absolut saat ini. Grid penuh, keterlibatan pabrik penuh, pembalap berbeda memenangkan balapan setiap minggu dan balapan yang sangat ketat. Keamanan telah meningkat mungkin sebaik sebelumnya dan kerumunan besar, rata-rata penonton tahun lalu selama tiga hari di Grand Prix adalah 151.000. Olahraga sedang dalam posisi yang sangat bagus saat ini. Di Jerez [MotoGP Spanyol 2019] Marquez adalah orang tertua di barisan depan dan naik podium sehingga ada banyak talenta muda yang datang, jadi masa depan sangat cerah.

Crash.net:

Berbicara tentang Marquez, Anda berbicara tentang legenda dalam olahraga, apakah dia akan menjadi legenda berikutnya?

Nick Harris:

Saya pikir begitu, saya bahkan tidak akan mengatakan dalam proses pembuatannya, saya pikir dia telah menginjakkan satu kaki dengan kuat di pintu. Seperti semua olahraga, sulit untuk membandingkan era karena segala sesuatunya sangat berbeda. Bisakah Valentino Rossi mengendarai tiga Grand Prix dalam sehari seperti yang dilakukan Mike Hailwood atau bisa juga naik di TT? Bisakah Mike Hailwood bersaing dalam balapan MotoGP modern? Kami tidak akan pernah tahu. Marquez ada di atas sana dengan yang terbaik. Hal-hal yang dia lakukan dengan sepeda motor adalah sesuatu yang belum pernah kami lihat selama 70 tahun itu.

Saya juga yakin orang-orang seperti Quartararo, Morbidelli, Mir akan melakukan hal yang sama. Semoga bisa menghasilkan sesuatu yang beda. Tapi menonton Marquez mengendarai sepeda motor berarti Anda tidak akan pernah bosan!

Crash.net:

Siapa lagi yang menonjol bagi Anda dalam sejarah?

Ikuti Halaman 2 untuk bagian kedua dari wawancara Nick Harris ...

 

Comments

Loading Comments...