Ketika Anda menghabiskan sebagian besar hidup Anda dengan paddock MotoGP mengisi seluruh dunia dari satu balapan ke balapan berikutnya, mungkin sulit untuk menyadari dampak dan perubahan yang terjadi di sekitar Anda.

Tetapi setelah 12 bulan di luar gelembung aksi nonstop yang memimpin kehidupan profesionalnya, Nick Harris telah merefleksikan momen-momen penting yang membentuk karier yang luar biasa.

Hal ini mendorong komentator MotoGP yang ikonik untuk merilis Never Say Never: The Inside Story of the Motorcycle World Championships sebuah memoar paruh dan panduan kronologis tentang 70 tahun sejarah balap Motor Grand Prix.

Meskipun tidak semua kenangan bisa membahagiakan, namun memproduksi buku itu menjadi pengalaman katarsis bagi Harris yang awalnya tidak bisa menyaksikan olahraga ini berlanjut tanpa dia setelah dia menutup mikrofon komentator balapnya di akhir tahun 2017.

Setelah absen sama sekali pada pembuka 2018, sebelum menoleh, Harris menerima bahwa sia-sia mengabaikan olahraga yang menjadi pusat perhatian dalam hidupnya.

Sekarang sebagai penggemar yang menonton dari rumah, sambil membuat dirinya sibuk dengan penulisan buku, menampilkan pekerjaan dengan penyelenggara kejuaraan MotoGP Dorna dan Radio BBC Oxford, Harris tetap menjadi pendukung yang kuat dan merasa seri dan olahraga ini dalam kondisi kesehatan terbesarnya.

"Kami selalu melihat ke belakang dengan kacamata berwarna merah jambu dan hari-hari awal, yang tidak melibatkan saya tapi saya ingat mengikuti, di sirkuit jalan raya dengan orang-orang seperti Geoff Duke dan mesin Inggris adalah waktu yang luar biasa," kata Harris. “Kemudian dua pukulan 500cc dengan Kenny Roberts, Barry Sheene dan kemudian Raineys dan Lawsons dan Schwantzs dan Spencer.

“Tapi saya rasa tidak ada keraguan bahwa ini adalah puncak absolut saat ini.

Grid penuh, keterlibatan pabrik penuh, pembalap yang berbeda memenangkan balapan setiap minggu dan balapan yang sangat, sangat dekat. Keamanan telah meningkat menjadi sebaik mungkin dan ada banyak orang. Rata-rata sekitar 151.000 di setiap putaran. Olahraga ini berada di tempat yang sangat bagus saat ini. "

Salah satu pengendara tanaman saat ini menonjol bagi Harris dan membutuhkan sedikit usaha untuk menebak siapa.

Di matanya, juara bertahan MotoGP Marc Marquez sudah "berada di atas sana dengan yang terbaik" melalui cara dia mengubah dan menandai gaya balapnya di balap Grand Prix dan Harris melihat pemain berusia 26 tahun itu bertanggung jawab atas status legendaris.

“Saya pikir begitu dan saya bahkan tidak akan mengatakan [sebuah legenda] dalam pembuatan, saya akan mengatakan dia memiliki satu kaki yang kuat di pintu,” jelas Harris. “Seperti semua olahraga, sulit untuk membandingkan era karena segalanya sangat berbeda.

“Bisakah Valentino Rossi mengendarai tiga Grand Prix dalam sehari seperti yang dilakukan Mike Hailwood? Bisakah dia naik di TT? Bisakah Mike Hailwood bersaing dalam balapan MotoGP modern? Kami tidak akan pernah tahu.

“Marc Marquez ada di atas sana dengan yang terbaik. Saya pikir hal-hal yang dia lakukan dengan sepeda motor melampaui sesuatu yang pernah kita lihat selama 70 tahun itu.

“Saya yakin orang-orang seperti Fabio Quartararo, Franco Morbidelli dan Joan Mir kami akan mengatakan hal yang sama. Semoga bisa menghasilkan sesuatu yang beda. Tapi untuk menonton Marquez mengendarai sepeda motor, nah, Anda tidak akan pernah bosan.

“Tidak ada yang akan mengejutkan saya dengan Marquez, bahkan jika dia mencoba melakukan Moto2 dan MotoGP di musim yang sama!”

[[{"fid": "1255782", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Rossi, Nick Harris, Marquez, MotoGP Valencia 2017 "," field_search_text [und] [0] [value] " : ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "Rossi, Nick Harris, Marquez, MotoGP Valencia 2017", "field_search_text [und] [0 ] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 596px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ": "1"}}]]

Meskipun grid MotoGP saat ini memiliki juara dunia sembilan kali (Valentino Rossi), juara dunia tujuh kali (Marquez) dan juara dunia lima kali (Jorge Lorenzo), Harris ragu siapa pun akan pernah mencapai pemimpin sepanjang masa itu. Giacomo Agostini yang duduk di posisi teratas dengan 15 gelar dalam debat balapan terhebat yang pernah ada.

“15 gelar dunia Agostini tidak akan pernah tersentuh. Itu adalah era di mana dia bisa mengendarai mesin 350cc dan 500cc dengan cukup nyaman sehingga dia bisa memenangkan dua gelar dunia dalam satu musim, ”katanya. “Itu adalah rekor yang akan bertahan selamanya dan itu membuatnya sangat dekat dengan daftar teratas sebagai pebalap terhebat sepanjang masa.”

Dengan waktu untuk merefleksikan karirnya sebagai komentator dan jurnalis di MotoGP, suara yang dikenali oleh jutaan orang di seluruh dunia, Harris mengatakan bahwa menyusun buku memungkinkan dia merangkum banyak pasang surut yang dia saksikan.

Dari kemenangan kejuaraan dunia yang membuat sejarah hingga tragedi yang memilukan, Harris berharap karyanya memberikan kenangan yang cemerlang pada olahraga yang membentuk hidupnya.

"Itu membawa kembali banyak kenangan dan itu sempurna bagi saya karena pada awalnya saya merasa mentah tentang berbagai hal," katanya. “Tapi melakukan hal seperti ini menyita waktu saya selama enam bulan pagi, siang dan malam. Saya membawa kembali begitu banyak kenangan indah dan begitu banyak kenangan sedih. Itu adalah pengalaman yang membersihkan.

“Sifat dasar olahraga ini, dari saat saya memulainya hingga sekarang, berarti olahraga ini selalu berbahaya, tetapi keselamatan dalam olahraga adalah salah satu perubahan terbesar dalam olahraga ini.

“Ada saat-saat yang sangat menyedihkan ketika orang-orang terbunuh dan saya berharap buku ini menunjukkan bahwa saya diajari sejak awal bahwa adalah tugas Anda sebagai jurnalis dan sebagai teman untuk melakukan pekerjaan profesional. Itu adalah cara terbaik untuk mengingat orang yang pergi dan juga untuk menghormati ingatan mereka. "

Never Say Never oleh Nick Harris keluar sekarang, diterbitkan oleh Virgin Books.

[[{"fid": "1255564", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Nick Harris, MotoGP Valencia 2017 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Nick Harris, MotoGP Valencia 2017 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"style": "height: 632px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]