Ini merupakan pembukaan yang cukup bagi tim Petronas SRT Yamaha di MotoGP, semuanya baru untuk tahun 2019. Di putaran keempat pembalap Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli mencetak satu-dua kualifikasi yang luar biasa. Seandainya nasib buruk tidak menimpa sang pembalap dalam balapan itu, skuad satelit terbaru MotoGP akan memiliki podium untuk ditunjukkan untuk upaya awal musimnya.

Memperoleh pengendara yang tepat dan personel tim untuk memimpin skuad sebagian tergantung pada Wilco Zeelenberg. Orang Belanda, yang telah bekerja sebagai Pelatih Penunggang untuk Jorge Lorenzo dan Maverick Vinales di tim pabrik sejak 2010, dipekerjakan untuk mengelola tim baru - tugas yang adil karena tidak ada staf atau pebalap yang berada di tempat saat dia pertama kali didekati.

Namun Zeelenberg memulai tahun ini dengan ambisi yang tinggi: untuk menantang menjadi tim satelit terbaik di seri ini, serta gelar pendatang baru terbaik. Enam balapan masuk dan itu dalam pertarungan untuk keduanya, dengan skuad 17 poin di belakang LCR Honda di Kejuaraan Tim dan Quartararo dengan nyaman duduk sebagai rookie terbaik di kelasnya.

Crash.net duduk dengan mantan pemenang balapan 250cc pada hari Kamis di Mugello untuk membahas pembukaan ketiga 2019 serta bagaimana dia menyatukan tim, ide-idenya untuk mengelola skuad MotoGP, dan manfaat dari sensasi rookie Fabio Quartararo.

Crash.net:
Apakah Anda dan tim yang Anda harapkan setelah lima balapan?

Wilco Zeelenberg:
Itu pertanyaan yang sangat bagus. Saya pikir kami mengejutkan dunia. Tapi kami berada di tempat yang kami inginkan. Bisa dibilang, 'Tim baru'. Jelas tujuan kami adalah menjadi rookie terbaik musim ini dan menjadi tim independen terbaik. Kami mampu menantang itu saat ini. Sepertinya ketika akhir pekan berjalan dengan sangat baik, kami bahkan dapat melakukan sedikit lebih banyak. Ini adalah kejutan bagi seluruh dunia, dan kami sangat bangga mengatakannya. Tapi saya rasa itu bukan kejutan ketika Anda memiliki motor pabrikan dan anak-anak yang sangat berbakat di tim Anda. Kami senang ini berhasil.

Crash.net:
Ketika Anda memiliki selembar kertas kosong dan diminta untuk membentuk tim MotoGP dalam hitungan bulan, bagaimana Anda melakukannya?

Wilco Zeelenberg:
Pertama-tama Anda harus melihat faktanya. Frankie segera bergabung karena Marc VDS tidak melanjutkan. Dia adalah juara dunia di Moto2 dan sangat jelas bahwa dia memiliki lebih banyak potensi daripada yang dia tunjukkan. Itu dilakukan dengan cepat. Dengan penghentian Marc VDS, mereka memiliki tim yang sangat bagus. Bekerja dengan bijaksana, mereka memiliki banyak pengalaman. Jika Anda harus mengatakan sesuatu dari tim itu, mereka bekerja dengan baik. Jadi kami menggali adegan mereka untuk melihat pria mana yang bisa kami lawan. Kami mengambil enam atau tujuh orang dari Marc VDS dan ini adalah langkah besar. Kami tidak ingin membuang semua pengalaman itu dan memiliki orang-orang baru dari tempat lain. Itu sudah menjadi grup. Diego [Gubellini - kepala kru Fabio Quartararo saat ini] sudah bersama Frankie. Sekarang dia tidak.

Tapi mereka semua mengenal satu sama lain dan mereka sepuluh atau sebelas kebangsaan. Itu juga berhasil. Anda tahu, jika Anda mengumpulkan sepuluh orang Inggris, Anda tahu itu akan menjadi kegilaan. Sepuluh bahasa Spanyol bersama dan itu juga kegilaan. Itu tidak berhasil; Anda dapat berkelompok dan terkadang dengan temperamen Spanyol yang panas… dengan dua atau tiga tidak apa-apa karena Belanda dan Jerman dapat membuat mereka tetap tenang. Tetapi dengan sepuluh Anda tidak bisa melawannya. Jika Anda memiliki sepuluh 'Dutchies' mungkin suasananya terlalu rendah. Anda perlu memiliki sedikit campuran, dan itu yang terbaik. Ini adalah pengalaman, untuk memahaminya tidak akan berhasil seperti itu. Sebagai sebuah tim saat Anda jauh dari rumah selama 150-160 hari setahun, ini bukan hanya dari segi kerja. Saya pikir itu sudah terbukti.

Crash.net:
Anda memiliki banyak pengalaman sebagai pembalap, Manajer Tim di World Supersport, dan Pelatih Rider. Apakah selalu ingin meraih posisi ini sebagai bos tim di MotoGP?

Wilco Zeelenberg:
Tidak, aku tidak memiliki tujuan itu. Saya adalah seorang manajer tim di Supersport. Tujuannya adalah untuk pergi ke MotoGP dan orang-orang terbesar di dunia. Saya sudah lama berada di dokter umum. Saya mengendarai 250. Saya tidak pernah di 500-an atau MotoGP. Jadi, Anda selalu memandang tim yang lebih besar. Ketika mereka meminta saya pada tahun 2010 untuk bergabung, saya terkejut betapa pengalaman saya dihargai. Terakhir, Anda telah balapan bertahun-tahun, Anda telah melihat banyak pembalap, kepala kru, dan pelatih jadi bagus untuk menjadi mantan pembalap, memiliki pengetahuan ini dan menggunakannya dalam tim pabrik. Tidak pernah ada pendekatan dari saya seperti, 'Saya tahu banyak, saya harus melakukan ini.' Itu lebih mengejutkan, seperti, 'Wow, saya punya banyak pengalaman dan banyak pembalap dan tim bisa menggunakannya.' Itu adalah pendekatan yang berbeda tetapi juga sangat menyenangkan untuk dialami.

Crash.net:
Ketika Anda datang ke peran ini, apakah Anda memiliki gagasan yang jelas tentang satu hal yang ingin Anda lakukan secara berbeda dengan tim tempat Anda bekerja di masa lalu?

Wilco Zeelenberg:
Iya. Jelas menjadi bagian dari tim pabrikan seperti mimpi karena tujuan Anda adalah menang. Pada dasarnya ini juga tujuan kami. Tapi kami bekerja dalam adegan ini dan juga untuk banyak penggemar. Ini pertunjukan besar. Ini semua tentang gambar. Saya ingin melakukan yang lebih baik dari itu. Akhirnya di tim pabrikan jika Anda tidak menang, itu sangat sulit bagi Anda, karena hanya menang [yang penting]. Tapi untuk berada di latar belakang kami ingin tampil sebagai sebuah tim.

Sebagai tim satelit, Anda dapat memiliki pendekatan yang berbeda. Tentu saja kami masih ingin menang dengan buruk. Tapi di sisi lain ada banyak aspek lain: tampil baik sebagai tim; untuk menunjukkan kepada dunia bahwa kami sedang berolahraga, karena menurut saya kami memiliki 20 pesaing, bukan 20 musuh. Di tim pabrikan itu sulit. Jika Anda memuji Ducati atau Honda yang menang, maka ada yang salah dengan Anda. Di mata saya, jika saya telah melihat balapan yang bagus dan menarik, saya tidak keberatan siapa yang menang. Tentu saja saya ingin Yamaha menang. Tetapi jika mereka melakukan hal yang benar di lap terakhir dan mereka lebih berani dari yang lain maka itu pantas saya hormati. Inilah yang ingin saya tunjukkan dari tim kami. Kami akan melakukan segalanya untuk menang, tetapi dengan cara olahraga. Beginilah cara kami meminta anak laki-laki untuk bertindak dan berperilaku. Saya tidak ingin melihat banyak hal di trek. Kadang-kadang ada pembalap yang meledakkan lap terakhir Anda, tetapi saya telah meminta mereka untuk menghormatinya, karena mereka juga akan berada dalam cara tertentu pada suatu saat. Jika disengaja, itu cerita lain. Anda bisa bertanya di balik layar. Tapi kemudian Anda keluar dan mencoba lagi. Jangan sampai mendapat perhatian dengan cara yang salah, seperti melempar helm atau melakukan omong kosong. Tunjukkan emosi Anda tetapi tunjukkan diri Anda sebagai olahragawan. Ini adalah area di mana kami melakukan kebaikan.

Juga menjadi sedikit lebih transparan kepada dunia agar dapat membicarakan hal-hal ini. Di tim pabrik Anda mengajukan pertanyaan tetapi Anda tidak benar-benar mendapatkan jawaban. Itulah keuntungan menjadi tim satelit. Kami menyewa sepeda. Kami sangat menghormati Yamaha karena mereka telah membantu kami. Tetapi akhirnya jika orang lain menang, mereka pantas mendapatkan rasa hormat kami.

Crash.net:
Selama balapan akhir pekan, bagaimana peran Anda berbeda dengan saat Anda menjadi Pelatih Penunggang?

Wilco Zeelenberg:
Saya harus lebih memperhatikan keseluruhan grup daripada hanya satu pembalap. Tapi tetap saja saya menjaga pengendara tetap dalam visi saya saat ada masalah, atau saat mereka stres, untuk memahami apa yang mereka alami. [Seperti saat] Bannya tidak bekerja atau mereka kehilangan kepercayaan diri, saya perhatikan apa yang terjadi. Saya pikir masih penting untuk memahami apa yang mereka alami. Saya pikir satu alasan khusus mengapa saya sedikit lebih tenang adalah saya membawa Torleif [Hartelman, Pelatih Pembalap Petronas SRT Yamaha] dan saya sangat percaya padanya. Kami banyak berkomunikasi tentang itu. Itu sangat membantu saya. Saya tidak selalu ada tapi mata saya masih ada.

Sudah berubah. Saya memiliki lebih banyak tanggung jawab. Saya juga bisa menggunakan pengalaman saya dengan cara yang lebih baik daripada yang saya bisa sebagai pelatih. Banyak hal yang diputuskan di sekitar saya ketika saya pikir saya akan melakukannya secara berbeda. Tapi ini bukan area saya dan dengan tim seperti ini, juga seperti itu. Anda memiliki tanggung jawab di kotak pit, tetapi di belakang layar di area pemasaran atau grup PR, mereka mendorong orang ke kiri dan ke kanan… Terkadang saya melakukannya secara berbeda.

Dan mereka akan lebih mendengarkan saya karena itu baik untuk menenangkan mereka daripada membuat para pembalap lelah sebelum balapan akhir pekan, Anda tahu? Tentu saja, saya tahu sponsor itu penting dan Anda harus menyeimbangkannya. Ini adalah masalah belajar dan menerima, Anda tidak dapat mengontrol segalanya. Setidaknya untuk memberikan saran saya. Saya sudah sembilan tahun bersama Yamaha dan mereka menghormati kata-kata saya. Saya perlu mengatakannya untuk memandu tim dengan cara yang benar daripada pergi ke bulan dan menghancurkan para pembalap sebelum akhir pekan karena mereka sudah terlalu memikirkannya.

Crash.net:
Orang-orang Anda memenuhi syarat pertama dan kedua di Jerez. Jika Fabio tidak mengalami kemalangan dalam balapan, dia akan finis di podium. Bagaimana ini mungkin hanya pada balapan keempat tim?

Wilco Zeelenberg:
Sebelum Jerez, kami mengharapkan mereka mengambil langkah. Setidaknya saya berharap, karena dengan tiga putaran pertama kami melihat bahwa kami memiliki beberapa potensi. Jelas mereka melewatkan waktu trek pada motor ini. Mereka adalah dua anak laki-laki. Saat mereka pergi ke jalurnya, itu pertama kalinya. Besok mereka akan mengendarai M1 untuk pertama kalinya di Mugello. Itu berarti Anda memiliki beberapa kerugian bagi anak laki-laki lain, yang sudah ada sejak lama. Jerez adalah balapan pertama yang telah mereka lalui, karena ujian di sana. Lalu kami mengganti motornya sedikit. Mereka mendapat lebih banyak kenyamanan. Mereka tahu lebih banyak tentang ban. Levelnya tumbuh dan naik. Tiba-tiba Anda telah melakukan tiga balapan dengan hasil yang bagus. Kami berada di urutan kelima dan ketujuh di Austin.

Kemudian kami tiba di arena pacuan kuda tempat kami sebelumnya pernah berada dan Anda berkata, 'Sekarang saya mengerti permainan ini!' Kami memiliki empat latihan dan mereka membuat langkah yang lebih besar dari yang diharapkan. Tapi di kualifikasi ada beberapa taktik di dalamnya: mengikuti Maverick, jadi itu juga penting. Tetapi agar pemula dapat melakukan itu, Anda harus bersikap dingin, tenang, dan cerdas. Kami tidak mengharapkan yang pertama atau kedua. Itu adalah salah satu hal terpenting dari apa yang telah kami lakukan dan mungkin itu adalah sesuatu yang dapat kami lakukan lagi di masa depan. Untuk menjadi pesaing podium, kami ingin berada di sana.

Crash.net:
Tadi Anda mengatakan bahwa Franco selalu dipertimbangkan untuk perjalanan ini. Tapi banyak nama lain yang dikaitkan dengan kursi kedua. Apakah Dani Pedrosa dan Jorge Lorenzo dianggap serius?

Wilco Zeelenberg:
Ya tentu saja. Kami berdiskusi dengan banyak pria. Jorge keluar dari kesepakatan dengan Ducati jadi dia terlibat tapi kemudian dia pergi, bahkan pada tahap yang sangat awal. Kemudian kami masih belum mendapatkan lampu hijau dari Petronas. Kami berdiskusi di saat-saat kami tidak bisa menjanjikan apa pun kepada siapa pun. Tim ini selesai dalam satu atau dua bulan, terutama selama Mugello dan Assen. Pertama kali saya dihubungi di sini di Mugello dengan Johan [Stigefelt, Petronas SRT Yamaha Team Principle]. Dia bertanya apakah saya tertarik menjadi manajer tim. Bisa dibayangkan apa yang terjadi. Itu berlangsung sangat cepat. Biasanya ini tidak terjadi di MotoGP.

Dari segi pengendara, itu sama saja. Jorge berada di luar garis. Dani juga keluar dari garis Honda jadi kami bernegosiasi, tetapi bukan karena kami tidak punya apa-apa untuk diberikan. Juga di latar belakang Dorna tertarik pada pengendara ini dan pengendara itu. Tapi pada akhirnya kami harus memutuskan. Saat Dani memutuskan pensiun maka pada dasarnya semua opsi terbuka dan terserah kami. Saya jelas telah membuat daftar. Johann pun membuat daftar. Petronas tidak tahu harus mencari pembalap lain yang mana. Kami membuat daftar secara terpisah satu sama lain, karena saya bertanggung jawab atas Yamaha. Johann berkata, 'Bagaimana menurutmu?' Saya berkata, 'Anda membuat daftar dan saya akan membuat daftar dan kemudian kita akan membandingkan pada saat yang sama dan berdiskusi.' Dia memiliki Fabio di atas dan saya memiliki Fabio di atas. Itu mudah.

Kemudian kami hanya perlu meyakinkan Razlan dan Petronas. Mereka semua bilang oke. Mereka mempercayai kami. Posisi kami adalah menyesuaikan apa yang bisa kami capai. Anda memiliki rasa ini, perasaan bahwa para penunggangnya baik dan kami dapat membuat sesuatu yang sangat baik dari mereka. Semua orang tahu Fabio sangat bagus ketika dia berumur 13 atau 14. Saya juga memeriksa dengan baik apa yang terjadi. Saya juga menyadari bahwa ketika Anda berusia 13 atau 14 tahun, Anda tidak memikirkan apa pun. Anda hanya memberi gas. Kemudian ketika Anda berusia 15 tahun, hormon-hormon itu terlibat dan semuanya telah menempatkan Anda di bulan karena Anda adalah Marc Marquez berikutnya. Dia kehilangan sedikit plotnya.

Melihat ke belakang, dia satu tim dengan Alex Marquez di sana dan manajemennya. Banyak hal yang tidak kami ketahui tetapi saya mengerti bahwa itu bukanlah situasi terbaik. Dia naik turun jalan. Kemudian tahun lalu dengan Speed Up dia memenangkan balapan Barcelona, yang sangat mengesankan. Balapan Assen-nya sangat mengesankan. Motegi sangat impresif, meski dia sedikit keluar dari batas suhu ban. Dia bertengkar dengan [Francesco] Bagnaia dan itu bukanlah pekerjaan yang mudah untuk melakukan itu. Banyak pengendara tidak tersedia: Bagnaia tidak tersedia, Mir pergi jadi saya berkata, 'Itu dia.' Dia sedang memukuli anak laki-laki ini sekarang. Saya hanya bisa mengatakan kami membuat keputusan yang tepat.

Crash.net:
Dari apa yang Anda lihat, apa yang dilakukan Fabio dengan sangat baik di M1?

Wilco Zeelenberg:
Dia sangat halus jadi dia cocok dengan Yamaha. Dia mengerti betul bagaimana mendapatkan waktu putaran dengan motornya saat ini. Dia memiliki ruang di kepalanya untuk memikirkan hal-hal baru. Dia cepat, tetapi dia bisa menciptakan cara baru dan belajar darinya. Itu membuatnya sangat spesial. Dia belum terpaku pada gaya yang seperti, 'Ini untuk [ban] Bridgestone', 'Ini Ducati', 'Ini Honda'; dia sangat berpikiran terbuka untuk menemukan waktu putaran dengan motor yang Anda berikan padanya. Saat ini ini merupakan keuntungan yang sangat besar baginya. Dia tidak diganggu oleh apa pun yang bisa menjadi negatif baginya dibandingkan dengan masa lalu, atau bahkan dibandingkan dengan pebalap Yamaha lainnya.

Maverick berasal dari Suzuki. Frankie pernah naik Honda. Itu sedikit mengganggu [karena] Anda mencari perasaan yang mungkin tidak ada di Yamaha atau membutuhkan gaya berkendara lain. Dia tidak punya pengalaman lain dengan MotoGP. Dia hanya menikmati binatang itu dan pergi dengan cepat. Tentu saja kami memiliki beberapa poin positif dan negatif dengan Yamaha, tetapi dia tidak berdebat, mengatakan, 'Saya membutuhkan lebih dari ini…' Dia hanya ingin menjadi rookie terbaik. Saat ini kami hanya dapat melihat daftarnya dan dia adalah rookie terbaik. [Tapi itu hanya] Sejauh ini, pikir. Jangan meremehkan Bagnaia dan Mir. Kami bangga. Dibandingkan dengan apa yang kami harapkan darinya, kami jauh di depan.

Crash.net:
Anda memiliki banyak pengalaman dengan Yamaha. Bagaimana Anda menilai M1 2019?

Wilco Zeelenberg:
Kami sedikit meningkat dibandingkan dua tahun terakhir. Tetapi juga para pesaing tidak duduk diam. Ducati cepat dan juga lebih banyak motor pabrikan yang terlibat. Cal sedang mengendarai sepeda pabrik. Nakagami sedang mengendarai sepeda pabrik. Miller juga. Seluruh paket kejuaraan telah berkembang, yang untuk kejuaraan itu sangat bagus. Jika Anda mengalami hari yang buruk, Anda tidak bisa finis ketiga lagi; Anda menyelesaikan kesembilan. Seluruh kejuaraan banyak berubah. Level pengendara dan pengalaman mereka terus berkembang. Juga sepeda dengan itu. Ada 20 motor yang sangat bagus di grid, mungkin 22. Bahkan Aprilia, beberapa lap pertama di Le Mans, Fabio berada di belakangnya dan dia berkata, 'Motor itu cepat.' Kamu tahu apa yang saya maksud? Anda berpikir, 'Tidak, ini Aprilia.' Tapi dia tidak bisa melewatinya! Levelnya sangat tinggi.

 

Comments

Loading Comments...