Setelah lebih dari dua musim di alam liar yang relatif, bos Yamaha dapat memasuki offseason dengan mengetahui bahwa tidak diperlukan perombakan besar untuk proyek MotoGP-nya berkat penampilan M1 yang diremajakan baru-baru ini.

Bukti terbaru telah membuktikan bahwa Yamaha dapat membanggakan paket MotoGP yang paling seimbang. Selain itu, kemunculan sensasional Fabio Quartararo sebagai pendatang baru terbaik tahun 2019 dan ketenangan serta konsistensi baru yang ditemukan Maverick Viñales membuat masa depan terlihat cerah bagi pabrik Iwata.

Dan meskipun musim yang buruk dengan standarnya yang tinggi, Valentino Rossi tetap berkomitmen untuk membalikkan nasibnya, memberlakukan pergantian personel besar-besaran di dalam garasinya hanya untuk kedua kalinya dalam karir kelas utamanya.

Crash.net duduk dengan bos tim Monster Energy Yamaha Massimo Meregalli pada malam Grand Prix Malaysia untuk membahas perjuangan Rossi, upayanya untuk mengakhirinya, perubahan haluan Vinales dan penilaian pabrik tentang musim pertama Quartararo dengan motor ...

Crash.net:
Secara umum, ini adalah paruh kedua yang kuat di tahun 2019. Apakah Anda puas dengan kemajuan yang Anda buat?

Massimo Meregalli:
Ya. Kami bisa menang di Phillip Island. Itu adalah hasil lain. Kami pikir jika kami bisa memenangkan balapan kedua tahun ini, itu akan terjadi di Phillip Island. Bagaimanapun, kami telah meningkatkan motor sejak pertengahan musim. Kami tidak membuat perubahan besar - hanya penyesuaian di lebih dari satu area. Kami mencoba meningkatkan traksi dan akselerasi, mengetahui bahwa kecepatan tertinggi kami tidak terlalu bagus. Jadi kami mencoba untuk keluar dari tikungan. Saya pikir kami berhasil di sana. Elektronik adalah bidang yang selalu kami kembangkan, meskipun terkadang sulit untuk dilihat. Perlahan, selangkah demi selangkah kami memiliki situasi yang layak sekarang.

Umur ban adalah area yang masih harus kami garap, terutama bersama Valentino. Dalam dua balapan terakhir tidak seburuk di Thailand, misalnya atau di Aragon. Pokoknya itu mempengaruhinya. Sekarang dia mencoba mengubah sedikit cara dia mengendarai menjadi lebih 'lebih baik' pada ban.

Di Phillip Island, yang saya suka adalah semangat yang dimiliki Maverick. Dia sangat ingin mencoba. Saya berkata kepadanya setelah balapan bahwa kami juga mendorongnya. Kami bilang dia harus mencoba. Biasanya dia adalah pembalap yang lebih banyak berpikir sebelum melakukan tindakan seperti ini. Tapi kali ini dia mencoba. Dia tidak berhasil. Tapi bagaimanapun juga memimpin bagian balapan dan kemudian Anda disalip di lap terakhir, Anda harus mencobanya. Bagi saya pada akhirnya kami kecewa. Tapi di sisi lain kami puas karena balapan yang dia lakukan sangat bagus. Sayangnya dia kehilangan beberapa waktu di awal, terutama di tikungan pertama. Setelah start dia kehilangan beberapa posisi. Dia bisa menyalip semua orang dan sampai ban tidak jatuh, dia benar-benar mampu melewati tikungan terakhir. Pada dasarnya hingga delapan lap hingga akhir dia sudah mendapatkan sepersepuluh per sektor di Marquez. Oke, [Marquez] memulihkan tiga per sepuluh straight - bagian kedua dari straight. Tetapi ketika performa ban menurun, kami tidak dapat memanfaatkan penggerak saat keluar dari tikungan terakhir.

Crash.net:
Valentino mengatakan cara kerja Yamaha jauh lebih baik dalam beberapa bulan terakhir. Dapatkah Anda memperluas ini?

Massimo Meregalli:
Bagi saya itu hasil reorganisasi baru yang dilakukan di awal musim. Saya juga menyukai fakta bahwa kami mencoba [suku cadang baru] di beberapa balapan. Kami juga punya motor baru, melihat tahun depan. Itu adalah sesuatu yang tidak pernah terjadi di masa lalu. Ini sebuah pertanda. Mereka benar-benar tidak punya waktu untuk menyempurnakan item baru ini di Jepang, tetapi mereka tetap mencoba. Ini pertanda mereka telah beralih. Mereka lebih, tidak agresif, tetapi berpikir dengan cara Eropa. Mereka mencoba. Kami harus menyerahkan mereka karena kami kehilangan waktu tetapi kami mendapatkan data yang kami cari. Mungkin kami akan dibayar kembali di Valencia.

Crash.net:
Maverick kuat di mana-mana di paruh kedua musim ini. Tapi seperti yang kita lihat di Silverstone, Misano, dan Thailand, dia kesulitan di sepertiga pertama balapan. Mengapa kita melihat ini?

Massimo Meregalli:
Contohnya di Thailand, kondisi grip antara pemanasan dan balapan berbeda karena suhu lintasan. Dalam situasi khusus ini, kami melihat bahwa dia membutuhkan beberapa lap untuk memahami bagaimana dia harus mengendarai motor. Ketika kami mengadakan pertemuan di Jepang, kami dapat melihat bahwa dia harus menyesuaikan diri. Sayangnya ini menghabiskan waktu dua setengah detik. Tapi yang juga membuat saya terkesan adalah sekarang dia sangat percaya diri dengan motornya. Di Phillip Island dengan situasi [cuaca] seperti ini - basah, berangin, kering - dia selalu cepat. Pada hari Sabtu situasinya tidak mudah dan kami mengubah pengaturan. Tapi langsung dia ada di sana. Juga melihat ke belakang dia tidak pernah secepat ini dalam basah. Tetapi pada kesempatan itu dia sangat membuat saya terkesan.

Crash.net:
Apakah Maverick lebih tenang dan lebih mudah diajak bekerja sama tahun ini?

Massimo Meregalli:

Iya. Saya pikir yang pasti tim yang dia kumpulkan - kepala kru [Esteban Garcia], pelatih pembalap Julito [Julian Simon] - berarti dia telah membangun lingkungan yang baik. Tapi juga dirinya sendiri, dia berubah. Pada beberapa kesempatan ketika hasilnya tidak bagus atau ketika motornya tidak bekerja sesuai keinginannya, dia bisa menjaga ketenangan. Di masa lalu dia sangat menderita dalam situasi seperti ini. Saya tidak tahu apakah itu hanya pengalaman tetapi dia melakukan sesuatu untuk dikerjakan sendiri.

Crash.net:
Mengapa Valentino sangat menderita dengan grip belakang? Apakah ini hanya karena tinggi badannya?

Massimo Meregalli:
Bagaimanapun ini adalah salah satu aspek yang selalu mereka coba pahami. Juga cara dia membuka throttle, cara dia mengangkat motor. Yang pasti dengan tinggi badannya dia memiliki transfer berat yang berbeda [dari Vinales dan Quartararo]. Ini adalah aspek yang bisa mudah dipahami tetapi sebenarnya tidak. Sekarang dia mencoba mengubah cara dia berkendara setelah bertahun-tahun. Dia tidak pernah menyerah. Sebelum Jepang dia pergi ke Misano untuk memulai pengereman secara berbeda, dan membuka throttle dengan cara yang berbeda dari sebelumnya. Yang pasti kami harus sangat menghormatinya. Dia mencapai apa yang dia raih tetapi dia selalu berusaha untuk meningkatkan dirinya sendiri.

Crash.net:
Apakah Anda yakin dia masih bisa mengembangkan gaya berkuda di usia 40 tahun?

Massimo Meregalli:
Iya. Dalam beberapa balapan terakhir, sesuatu telah berubah. Yang pasti dalam latihan terkadang lebih mudah karena tidak ada tekanan balapan. Kemudian dalam perlombaan semuanya menjadi lebih normal seperti yang biasa Anda lakukan. Di Phillip Island sudah ada yang berubah. Masalah yang sering dia hadapi adalah dia tidak bisa menarik diri. Kurangnya kecepatan tertinggi adalah - saya tidak boleh mengatakannya. Dia tetap berkata, jika seseorang menyusul saya dan saya tidak menyusul mereka kembali, maka yang lain menyusul saya di jalan lurus. Maverick bisa menarik diri. Dari awal ketika ban tidak jatuh tidak terlalu buruk. Tapi begitu ban turun, kami membayar mahal karena kurangnya kecepatan tertinggi.

Crash.net:
Apakah Anda terkejut mendengar dia mengganti kepala kru dengan David Muñoz masuk?

Massimo Meregalli:
Pada dasarnya, itu adalah sesuatu yang bersatu. Juga di sisi Silvano ada beberapa kelelahan. Bagi saya itu adalah konsekuensi. Kami memiliki kebutuhan yang berbeda. Itu datang secara otomatis. Yang pasti dia juga akan menggunakan perubahan ini untuk melakukan langkah lain.

Crash.net:
David memiliki banyak pengalaman bekerja di Moto2. Apakah Anda khawatir dia tidak memiliki pengalaman mengerjakan motor MotoGP?

Massimo Meregalli:
Menurut saya itu bukanlah masalah yang nyata. Pertama-tama bagaimana kita diatur, dia memiliki hantu Jepang, katakanlah. Sekelompok orang yang bekerja dengannya akan membagikan banyak informasi sebelum mengambil keputusan. Itu akan membantunya, terutama di awal, dengan fakta bahwa dia tidak memiliki banyak pengalaman di MotoGP. Tapi saya sudah melihat ini dengan Esteban. Oke, dia punya pengalaman di MotoGP, tapi tidak dengan Yamaha. Juga di masa lalu bersama Silvano, ketika dia pindah dari Superbikes tanpa pengalaman bekerja di MotoGP. Bagi saya organisasi yang dimiliki Yamaha dalam aspek ini sangat bagus. Maka yang pasti dia punya cara sendiri untuk bekerja di bengkel. Bagi saya itu bukan masalah.

Crash.net:
Valentino mengatakan dia akan menilai daya saingnya di balapan pertama tahun 2020 sebelum memutuskan apakah dia memperbarui untuk tahun berikutnya. Apakah Yamaha siap menunggu selama itu hingga dia memutuskan?

Massimo Meregalli:
Selalu seperti itu. Tetapi yang pasti jika perlu beberapa balapan atau beberapa tes untuk memutuskan, kami selalu berbicara sebelum membuat pengumuman. Terkadang itu lebih tentang pengumuman daripada keputusan.

Crash.net:
Jadi Anda akan terus berbicara untuk melihat apa yang dia pikirkan.

Massimo Meregalli:
Ya, [kami akan melakukannya] bersama.

Crash.net:
Fabio menjadi sosok yang luar biasa di tahun 2019. Apakah salah satu prioritas Yamaha untuk mempertahankannya di tahun 2021?

Massimo Meregalli:
Ya, pasti. Tahun ini sangat luar biasa. Tidak ada yang berharap dia bisa melakukan apa yang telah dia lakukan. Terutama bagaimana dia bisa menjaga konsistensi tanpa kesalahan besar - OK, di Phillip Island dia jatuh. Tapi pada awalnya dia sangat cepat dalam latihan tapi tidak membuat kesalahan saat balapan. Bagaimana dia mengendarai motor, itu benar-benar gayanya yang bekerja dengan sangat baik. Jika Anda periksa, terkadang dia tidak semulus itu karena dia juga agresif. Tapi cara dia mengerem, menggunakan throttle, sangat bagus. Saya benar-benar berpikir itu hanya gaya balapnya karena otaknya normal untuk melakukan apa yang dia lakukan. Kalau tidak, dia tidak bisa jadi tepat sasaran. Pertama-tama dia bagus dengan kami dan Yamaha. Yang pasti dia akan dipertimbangkan untuk masa depan.

Crash.net:
Ada banyak perubahan internal di Yamaha musim dingin lalu. Apakah kita mungkin melihat reorganisasi serupa di bulan-bulan mendatang?

Massimo Meregalli:
Tidak. Perubahan terbesar sudah selesai. Bagi saya David, Esteban dan tim penguji adalah konsekuensi dari reorganisasi ini. Mereka berusaha memperbaiki semua area. Pokoknya hal besar yang [dibutuhkan] telah dilakukan.

Crash.net:
Akhirnya, pasti sangat melegakan melihat peningkatan ini di trek setelah beberapa tahun yang sulit bagi Yamaha di MotoGP.

Massimo Meregalli:
Terkadang kita harus melakukan dua langkah mundur untuk maju. Itulah yang terjadi. Sekarang kita telah mencapai tempat yang dulu kita alami yang hilang dalam dua tahun terakhir. Kami tiba di sini tetapi kami selalu mulai sekarang dengan basis yang baik. Dua tahun lalu dan terutama awal tahun lalu itu sulit. Setiap kali kami harus mulai dari nol. Semua informasi yang kami gunakan di masa lalu hilang, tidak relevan. Sekarang kita kembali seperti dulu.

Crash.net:
Dan apakah itu karena ban sekarang lebih konsisten dan Anda memiliki lebih banyak pengalaman dengan mereka dan elektronik?

Massimo Meregalli:
Kami masih belum belajar sepenuhnya bagaimana cara kerjanya. Lebih baik. Tapi bagi saya kami masih belum tahu ban 100 persen.

 

Comments

Loading Comments...