Ketidakpastian menjadi tema dari MotoGP 2022 saat ketiga merek Eropa, Ducati, KTM dan Aprilia berbagi kemenangan balapan, dengan sembilan pembalap dari seluruh enam pabrikan sudah naik podium.

Brad Binder, yang naik podium pada balapan pembuka di Qatar, menyebut tiga balapan awal musim 2022 sebagai 'kekacauan', dan akan sangat menarik bagi para penonton dan fans.

"Ini kekacauan!" ujar Brad Binder sambil tersenyum. "Ini akan menjadi tahun yang sangat menarik.

"Ini waktu yang tepat untuk menjadi pembalap MotoGP, tetapi juga waktu yang tepat untuk menjadi penonton - mungkin lebih baik sebagai penonton!"

Binder tiba di putaran empat di Austin akhir pekan ini dengan memegang posisi kedua di klasemen kejuaraan dunia, tujuh poin dari pemenang Termas Aleix Espargaro. Sementara KTM menempati posisi kedua klasemen konstruktor dan tim.

"Ini saat-saat yang baik bagi kami. Kami perlu menikmati hari-hari baik tetapi tetap berpijak karena selalu ada hari-hari sulit yang akan datang," kata Binder. “Ada tiga podium dari pebalap yang berbeda dan saya berharap akan ada banyak perubahan seperti itu sepanjang musim.

“Tapi bagus untuk menjadi yang kedua di kejuaraan dunia. Kami hanya perlu terus membawa pulang poin maksimum yang ditawarkan kepada kami, apakah itu kemenangan atau kelima atau kesepuluh dan pada akhir tahun saya harap kami akan melakukannya. berada di tempat yang baik."

'Kami akan lebih baik di Eropa'

Binder telah melakukan pekerjaan yang baik untuk memaksimalkan setiap balapan hingga saat ini, perangkat ride-height yang tidak berfungsi untuk finis P8 di Mandalika, kemudian bertarung dari posisi kesebelas ke posisi keenam di Argentina.

"Kami mengalami beberapa akhir pekan yang sulit dan kami masih melakukannya dengan cukup baik," katanya. “Saya sebenarnya berpikir saya mampu bertarung untuk podium [di Termas] tetapi itu tidak terjadi, jadi mari tetap fokus dan terus bekerja untuk meningkatkan Amerika.

“Lalu saya pikir kami akan lebih baik di Eropa, ketika kami mencapai trek dengan tingkat cengkeraman yang lebih tinggi karena motor bekerja jauh lebih baik ketika kami memiliki traksi daripada saat licin.

“Sepertinya apa yang kami temukan [dengan set-up motor] benar-benar positif, tetapi juga ketika kondisi trek agak sulit, itu tidak mudah bagi kami karena kami banyak mengandalkan traksi belakang.”

Oliveira, yang jatuh di Qatar dan berada di urutan ke-13 di Argentina, tiba di Austin dengan memegang posisi ketujuh dalam kejuaraan dunia.