Tidak mau kalah dari parade jelang MotoGP Indonesia di Sirkuit Mandalika, Portugal memiliki sambutan serupa untuk pahlawan lokalnya, Miguel Oliveira, yang akan membalap di Portimao akhir pekan ini.

Setelah melewati beberapa jalanan umum yang bergelombang untuk mencapai sirkuit, pemenang MotoGP Portugal 2020 itu memimpin fans di trek.

“Ini luar biasa, sangat menyenangkan,” kata Oliveira. “Kami selalu ingin melakukan sesuatu yang spesial di sini untuk para penggemar dan ini sangat keren.

"Jika saya menempatkan diri saya di posisi mereka dan memiliki kesempatan untuk membalap bersama dengan motor MotoGP – yang merupakan mesin yang cukup unik – dan kemudian ke trek maka tidak mungkin saya melewatkannya.

“Saya tidak percaya jumlah motor yang saya lihat, sayang sekali kami tidak bisa bersepeda lebih lama.

“Memiliki RC16 di jalan sangat aneh. Anda pasti dapat melihat bahwa sepeda ini tidak dibuat untuk berjalan lambat! Saya hanya tinggal menghidupkan mesin saja. Ketika kami sampai di trek, ini lebih merupakan lingkungan kami.

“Saya harap kita bisa melakukan hal seperti ini lagi karena setiap kali Anda mengambil salah satu dari motor ini di luar konteks maka itu indah. Ini adalah hari yang luar biasa dan sekarang harapan saya adalah memiliki akhir pekan yang baik dan membuat hasil yang kuat.

“Berada di Portugal memberi saya dorongan dan motivasi yang kuat ini dengan cara bahwa semua yang terjadi sebelumnya tidak penting.”

Inskonsistensi menjadi hal lumrah?

Oliveira memulai ronde kelima musim ini setelah meraih kemenangan pada balapan basah di Mandalika, tetapi hanya berhasil meraih tiga dari kemungkinan 75 poin dari balapan lainnya.

Itu termasuk finis ke-18 pada balapan terakhir di COTA, ketika dia adalah salah satu dari hanya dua pebalap yang memakai ban belakang Medium (yang lainnya adalah Raul Fernandez dari Tech3 KTM, di urutan ke-19).

“Musim ini seperti itu, satu akhir pekan mungkin bagus, akhir pekan lainnya Anda kesulitan,” kata Oliveira di Texas. “Saya pikir ini akan menjadi lebih normal di era motor di MotoGP. Saya pikir hanya jendela kerja dan kinerja yang baik sangat pendek dan sempit.”

Meningkatkan konsistensi menjadi salah satu tujuan utama Oliveira dan KTM musim ini. Namun dengan sepuluh peraih podium berbeda musim ini, Oli bukan satu-satunya yang tampil inkonsisten. Menurutnya, inkonsistensi ada kaitannya dengan masalah aerodinamika.

“Saya tidak bisa memberi tahu Anda secara akurat, tetapi dari sudut pandang saya, saya pikir aerodinamika ada hubungannya dengan itu,” kata Oliveira.

“Karena kami berakselerasi jauh lebih cepat, kami mengerem lebih banyak dan entah bagaimana tekanan yang Anda miliki pada ban membuat mereka jauh lebih sensitif dalam hal suhu dan tekanan kerja, dan ini penting untuk menjadi kompetitif dan cepat.”

Miguel Oliveira, Grand Prix of the Americas, 9 April

Oliveira percaya perangkat ride-height mungkin juga berperan.

“Pada tahun 2020 kami mulai melihat beberapa orang di Ducati mulai menggunakan perangkat ride-height [belakang] , dan saya pikir entah bagaimana ini mempengaruhi banyak dinamika motor selama akselerasi dan pengereman,” katanya.

“Saya pikir apa yang kami lakukan sekarang adalah [rendah di belakang] dan kembali. Tentu itu juga mempengaruhi aerodinamis, karena sayap memiliki derajat sudut yang berbeda saat kita turun dan saat kita mengerem. Tapi itu kompleks. Aku tidak tahu apa-apa tentang itu!”

Rekan setim Oliveira, Brad Binder, saat ini menjadi pebalap KTM teratas di kejuaraan dunia, di urutan keenam, dengan podium (kering) di Qatar.