Bergabung dengan RNF Yamaha untuk musim 2022, Andrea Dovizioso hanya memiliki finis terbaik P14 di Qatar dari empat balapan pertama.

Namun dengan juara bertahan Fabio Quartararo juga finis tidak lebih baik dari tempat ketujuh dalam kondisi kering sepanjang tahun ini, tidak bisa dipungkiri YZR-M1 tertinggal secara teknis.

Dovizioso meyakini kurangnya grip adalah akar penyebab penyebab masalah YZR-M1, sesuatu yang hanya bisa dikompensasi oleh gaya balap Quartararo, selain kurangnya top-speed yang sudah mengakar.

“Yang pasti Fabio menunjukkan jalannya. Tapi jika Anda tidak membalap dengan cara itu, saya pikir sangat sulit untuk bersaing dengan Yamaha saat ini. Dan saya berjuang, tetapi kami terus bekerja,” kata Dovizioso di Portimao.

“Kami harus melakukan, dua hal: pertama adalah terus mencoba beradaptasi dengan motor, karena itu adalah hal yang dapat kami lakukan [sendiri] selama akhir pekan balapan, dan itu salah satu cara untuk mengurangi jarak, dan yang kedua adalah bekerja sama dengan Yamaha untuk mengembangkan motornya.

“Saya pikir Yamaha berada dalam situasi yang sedikit sulit saat ini. Masih ada kemungkinan untuk menjadi kuat, karena Fabio menunjukkan bahkan ketika dia berjuang dia bisa tiba di urutan ketujuh.

“Jadi pasti Anda bisa lebih cepat dengan Yamaha [daripada saya sekarang], tetapi seperti yang dikonfirmasi Yamaha ketika kami mengadakan pertemuan, mereka tahu betul pada saat ini bahwa mereka sedikit kesulitan.

“Saya juga melakukan technical meeting dengan Yamaha hari ini [Kamis], dengan project leader. Senang bekerja dengan mereka karena mereka benar-benar terbuka untuk diajak bicara, dan mereka menyadari kenyataan, dan mereka meminta maaf kepada saya ketika saya menyelesaikan 29 detik [dari pemenang] di Amerika.

“Jadi itu bagus, karena mereka memahami situasinya, dan bersama-sama kami akan berusaha menjadi lebih baik.”

Andrea Dovizioso, Grand Prix of the Americas race, 10 April

Dovizioso berharap Yamaha mencoba perubahan agresif

Meski memiliki motor yang paling seimbang dibandingkan motor lainnya di grid, Yamaha bisa dibilang jalan di tempat dalam pengembangan YZR-M1, yang sekarang tertinggal dari GSX-RR dalam hal top-speed.

Oleh karena itu, Dovizioso berharap pabrikan Jepang itu mengambil pendekatan agresif dalam pengembangan motor.

“Saya pikir pada saat ini mereka menyadari betapa beratnya mereka harus bekerja di beberapa area,” tambah Dovizioso. “Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memiliki sesuatu, saya tidak tahu, karena saya tidak mengenal mereka dengan baik.

“Saya berharap mereka akan memutuskan untuk mencoba sesuatu yang agresif di beberapa area, karena saya pikir sangat penting pada saat ini untuk mencoba sesuatu seperti itu. Tapi saya tidak tahu apakah ini akan terjadi dan terutama kapan, karena butuh waktu untuk membuat materi.

“Menurut pendapat saya, situasinya begini: jika saya bandingkan dengan 2012 [di Yamaha Tech3], DNA motornya sangat mirip, tidak berubah. Yamaha sekarang tidak buruk. Saya pikir itu memiliki hal-hal positif yang sama, tetapi negatifnya sedikit lebih besar, ditambah saya pikir beberapa pesaing bekerja keras dan mereka menjadi sedikit lebih kompetitif.

“Saya pikir jika Anda adalah pebalap yang menggunakan kecepatan di tengah tikungan dengan sudut miring, dan tidak benar-benar mengambil motor dan mencoba berakselerasi, itu cara untuk menjadi cepat dengan Yamaha, seperti misalnya Jorge [Lorenzo] ketika dia berada di Yamaha.

“Saya pikir gaya itu cocok dengan motor dengan cara yang sempurna. Di masa lalu saya tidak membalap seperti itu tetapi saya mampu menjadi kompetitif [pada 2012].

"Ini adalah hal yang saya coba jelaskan sebelumnya, saya pikir kurangnya grip yang kami miliki di bagian belakang terlalu besar [sekarang] untuk menggunakan cara Anda berkendara. Jadi sekarang jika Anda tidak menggunakan hal-hal positif dari motor dengan cara yang sempurna, Anda [berjuang].”

Sementara Quartararo memegang posisi kelima di kejuaraan dunia, dengan satu podium basah di Mandalika, rekan setimnya di Monster Yamaha Morbidelli berada di urutan ke-15 dalam klasemen.

Rookie Darryn Binder berada di urutan ke-19 (milik kesepuluh dalam balapan Mandalika basah) dengan sepeda A-spec dengan rekan setimnya di RNF Dovizioso ke-21, tidak terbantu oleh masalah teknis di Indonesia dan Argentina.

Dengan desain mesin yang sekarang dibekukan hingga akhir musim, dan hanya satu pembaruan aerodinamis yang diizinkan, setiap pembaruan Yamaha kemungkinan akan fokus pada area seperti sasis, elektronik, atau komponen mesin periferal seperti sistem asupan dan pembuangan.