Itu adalah pernyataan besar setelah Fabio Quartararo bangkit dari awal musim yang tidak kompetitif dengan penampilan mendominasi di Sirkuit Portimao.

Quartararo menghilang di kejauhan setelah merebut posisi terdepan dari pembalap Suzuki Joan Mir untuk meraih kemenangan 5,4 detik yang nyaman, dengan Andrea Dovizioso menjadi pembalap Yamaha terbaiknya di posisi ke-11.

Kemenangan Portimao menjadi finis enam besar pertama Yamaha dari lima balapan pertama 2022, dan juga kemenangan pertama sejak Silverstone Agustus lalu.

Mendorong hinga batas di setiap akhir pekan, Quartararo mengatakan rahasia kesuksesan Portimao-nya adalah kesempatan untuk menutupi defisit top speed YZR-M1 dibanding motor lainnya.

“Saya tidak pernah mengatakan bahwa motornya tidak berfungsi,” jelas Quartararo. “Tetapi memang benar bahwa kami kehilangan banyak kecepatan tertinggi.

“Ini adalah trek yang saya suka dan dari sisi saya ada banyak grip. Saya merasa tidak buruk dengan kecepatan tertinggi karena di tikungan terakhir saya keluar dengan sangat cepat dan berhasil tidak mendapatkan banyak wheelie.

“Saya sangat kuat di sana. Saya pikir poin kunci bagi saya adalah sektor terakhir. Tapi tidak ada yang benar-benar berubah, katakanlah. Saya berkendara seperti balapan sebelumnya. Saya tidak membuat sesuatu yang baru atau aneh.

“Tapi memang benar bahwa saya cukup mengesankan diri saya sendiri untuk membuat hampir semua balapan di 1 menit '39 detik. Jika saya mendapat tekanan dari seseorang di belakang, pasti saya bisa mengatur '39 sepanjang balapan.

Fabio Quartararo, Portuguese MotoGP race, 24 April

Fabio Quartararo: 'sesuatu yang istimewa, sangat emosional'

Tampak emosional di podium Portimao, Quartararo mengakui: “Sudah lama sejak saya meraih kemenangan dan kami telah melalui masa-masa sulit tahun ini.

“Ketika Anda telah memenangkan kejuaraan, Anda selalu ingin berjuang untuk kejuaraan lagi. Jadi sebelum balapan di Austin, sulit untuk mengetahui bahwa Anda tidak akan berjuang untuk kemenangan.

“Tetapi saya berkata, 'lihat, apa pun posisinya, saya akan memberikan 100% saya'. Inilah yang saya lakukan dan saya menyelesaikan P7.

“Kami belum membuat peningkatan besar pada motor [tahun ini]. Kami tahu apa yang sedang terjadi, jadi tentu saja sulit bagi saya untuk melihat tim bertepuk tangan untuk saya untuk P7.

“Dalam pikiran saya P7 tidak bagus, tetapi saya melakukan yang terbaik dan saya tahu bahwa pada 2019 atau 20 ketika saya turun dalam balapan, saya terus turun. Tapi tahun ini dan tahun lalu saya selalu berusaha untuk berjuang kembali setidaknya finis di P7, P8, atau P9 seperti jika itu untuk podium.

“Saya pikir di sinilah saya membuat perubahan besar. Selama tahun lalu di Jerez ketika saya melakukan pemompaan lengan, saya finis di urutan ke-13, dan posisi ke-13 masih tiga poin. Seperti tiga balapan tahun ini di mana kami menempati posisi 9 di Qatar, 8 di Argentina, 7 di Austin dan sekarang kami memimpin kejuaraan.

“Jadi, saya pikir balapan seperti itu di mana Anda kecewa, pada akhir tahun itu terbayar. Saya akan bertarung dengan cara yang sama jika itu P1, P5, atau P10, tetapi berjuang untuk kemenangan lagi hari ini adalah sesuatu yang istimewa, sangat emosional.”

Fabio Quartararo, Portuguese MotoGP race, 24 April

'Tidak benar' bahwa kita kehilangan pegangan belakang

Selama akhir pekan Portimao, yang diganggu oleh kondisi basah hingga kualifikasi, Quartararo dan Dovizioso mengungkapkan pendapat yang berbeda tentang kelemahan utama M1 saat ini.

Sementara Quartararo telah memohon lebih banyak kecepatan tertinggi sejak tahun lalu, permintaan yang belum ditindaklanjuti, Dovizioso - yang memiliki pengalaman baru-baru ini dengan Ducati dan Aprilia - merasa pengendara Yamaha lainnya akan mendapat keuntungan dari grip belakang yang ditingkatkan.

“Cukup jelas bahwa banyak pebalap, katakanlah, berpikir bahwa kami kehilangan grip belakang. Itu tidak benar,” kata Quartararo.

“Kita bisa melihat di exit tikungan terakhir, saya tidak akan pernah menyalip Johann [Zarco] jika saya tidak memiliki grip. Tentu saja, jika Anda bertanya kepada semua pembalap di grid apa yang mereka inginkan, itu adalah grip belakang karena kami melaju lebih cepat.

“Apa yang hilang adalah kecepatan tertinggi, tetapi motor kami fantastis. Jika saya perlu menyebutkan hal lain untuk ditingkatkan selain kecepatan tertinggi hari ini, saya tidak tahu apa itu karena kami memiliki banyak tikungan, dan stabilitas pengereman bagus.

“Jadi, bagi saya, motor bekerja dengan sangat baik. Tetapi memang benar bahwa ketika Anda memiliki lintasan lurus yang panjang seperti di Argentina dan Anda perlu membuat tikungan berbentuk 'V', Anda tersesat karena Anda tidak dapat membuat kecepatan sudut. Anda dapat membuat putaran.

“Inilah mengapa kami sangat kesulitan dan Anda menggunakan lebih banyak ban. Kemudian Anda pikir itu adalah grip belakang, tetapi pada dasarnya itu semua berasal dari kecepatan tertinggi.”

Jaminan soal peningkatan performa YZR-M1, khususnya untuk  top-speed, akan menjadi kunci dari pembicaraan kontrak Quartararo setelah 2022.Ditanya apakah kemenangan Portimao akan membuat penentuan masa depannya lebih mudah, pemain #20 menjawab: “Tidak.”

Sementara Quartararo sekarang memiliki poin sama dengan Rins untuk memimpin klasemen dunia menuju Jerez akhir pekan ini, Franco Morbidelli menjadi pembalap  Yamaha terbaiknya di posisi ke-15 klasemen dengan 17 poin.