Francesco Bagnaia memanfaatkan pole pertamanya musim ini untuk meraih kemenangan Grand Prix Spanyol di Sirkuit Jerez, di mana ia menahan serangan gencar Fabio Quartararo.

Setelah melihat seberapa kuat pebalap Yamaha di Jerez pada tahun 2021, terutama di tikungan 11, 12 dan 13, pembalap Italia itu mengurangi kecepatannya untuk mengendarai lap pembuka yang sangat defensif, karena menjaga keunggulan sangat penting di dua front…

Yang pertama adalah karena siapa pun yang mengejar pembalap lain pasti akan kesulitan dengan tekanan ban depan karena panas yang ekstrem, sedangkan faktor kedua adalah karena Quartararo menunjukkan kecepatan balapan terbaik sepanjang akhir pekan.

Jadi bagaimana Bagnaia menahan Quartararo?

Meskipun kedua pebalap mendapatkan peluncuran yang hampir sama, Bagnaia mampu menutup tikungan pada lebih dari satu kesempatan, termasuk mengendarai di luar saingan 2021-nya di tikungan satu.

"Itu adalah salah satu start terbaik saya," kata Bagnaia. “Dengan motor ini saya selalu sedikit kesulitan untuk tidak melakukan wheelie saat start, tetapi dalam balapan semuanya berjalan dengan baik. Saya hanya menutup sedikit tikungan dua karena saya mendengar Fabio [Quartararo] ada di sana.

“Saya sangat takut dengan tikungan terakhir karena tahun lalu dia sangat kuat keluar dari tikungan 12. Lap pertama saya hanya mencoba untuk menutup sedikit dan kemudian saya mulai mengatur kecepatan saya.

Francesco Bagnaia, Spanish MotoGP race, 1 May

“Saya tahu bahwa Fabio pasti orang yang harus dikalahkan dan dalam hal kecepatan, jika dia di depan maka satu-satunya masalah adalah tekanan ban depan.

"Dengan kondisi ini bisa sangat tinggi. Kecepatan bagi saya sangat sulit untuk lebih cepat dari ini. Bagian belakang banyak meluncur karena suhu dan bagian depan banyak terkunci."

Dengan begitu banyak hype dan harapan seputar Bagnaia memasuki 2022, empat putaran pembukaan tidak kekurangan bencana - gagal mengamankan podium - sementara perjuangan untuk mendapatkan di atas motor GP22 baru terbukti membuat frustrasi dia dan Ducati.

Tapi setelah mengklaim kedelapan di Portimao meskipun cedera dan mulai dari terakhir, ada tanda-tanda sebelum Jerez bahwa kembali ke bentuk tidak jauh.

Dan setelah mengklaim kemenangan #1 musim ini, Bagnaia dapat secara resmi mengatakan dia 'kembali' dalam perburuan.

Bagnaia menambahkan: "Yang pasti, saya lebih optimis dalam tes. Tapi sampai balapan pertama, kenyataannya sedikit berbeda. Saya mulai sedikit kesulitan.

“Saya pikir kami melakukan hal yang baik dengan mencoba berhenti mengadaptasi motor dengan saya. Sebaliknya kami membiarkan motornya naik dan pastinya motor ini membutuhkan gaya berkendara yang berbeda. Sekarang saya bisa lebih cepat di tengah tikungan.

“Tapi akhirnya, saya pikir saya kembali ke bentuk terbaik saya seperti tahun lalu dan saya ingin terus seperti ini mulai sekarang. Kami tidak boleh kehilangan poin lagi karena setelah enam balapan saya sudah tertinggal 33 poin. . Saya ingin mulai sedikit pulih."

Bagnaia menangkis cedera untuk kemenangan MotoGP Spanyol

Francesco Bagnaia, Spanish MotoGP race, 1 May

Sementara cedera bahunya tidak dianggap sebagai sesuatu yang bisa menghentikannya dari kemungkinan memenangkan Grand Prix Spanyol, Bagnaia merasa dia dalam masalah setelah pemanasan pagi.

“Saya sangat khawatir tentang balapan karena di pagi hari saya tanpa obat penghilang rasa sakit dan itu sangat sulit,” tegas pebalap Ducati itu. “Saya kesulitan dalam pemanasan tetapi kemudian clinica mobile selalu memiliki sesuatu yang baik untuk diberikan kepada Anda [tertawa dengan Quartararo] dan itu membantu saya di bagian terakhir balapan.”