Setelah 60 lap di sirkuit Grand Prix Spanyol, di mana ia finis di posisi keempat pada hari Minggu, Marc Marquez mengatakan: “Kami menemukan beberapa hal kecil yang bekerja lebih baik. Tapi kami harus terus bekerja karena titik lemah kami masih ada.”

Juara dunia delapan kali itu telah berjuang untuk beradaptasi dengan perubahan front-end yang disebabkan oleh pengejaran lebih banyak cengkeraman belakang pada RC213V 2022.

Menambah kerumitan adalah bahwa motor baru pada awalnya tampil kuat dengan rekan setimnya Pol Espargaro dalam pengujian musim dingin dan pembuka musim Qatar, menunjukkan bahwa Marquez hanya perlu menyesuaikan gayanya dengan motor baru.

Tetapi tingkat performa RCV telah menurun sejak Qatar dengan Marquez muncul, sekali lagi, sebagai pemimpin tim Honda yang jelas - meskipun dengan motor yang masih belum sepenuhnya nyaman baginya.

Tanpa podium sejauh musim ini, meskipun perjalanan terakhir hingga keenam yang menakjubkan di COTA, Marquez memulai tes Jerez-nya 'lebih awal' dengan mencoba beberapa perubahan set-up radikal dalam latihan Jumat untuk GP Spanyol.

Tapi langkah itu menjadi bumerang dan juara dunia delapan kali itu kembali ke pengaturan normal motornya selama sisa akhir pekan.

Tes musim pertama hari Senin tahun ini memberikan kesempatan untuk menjalankan lebih banyak opsi pengaturan, ditambah beberapa bagian baru. Pembalap Spanyol itu memiliki tiga mesin di garasinya meskipun, setidaknya dari luar, bagian-bagian baru tampak terbatas pada aerodinamis. Termasuk fairing 2021.

“Itu adalah hari yang baik. Maksud saya penting," kata Marquez setelah menyelesaikan 60 putarannya, yang terbaik di antaranya menempatkannya di urutan ke-15 dalam catatan waktu, "Kami mencoba beberapa hal dan seperti biasanya beberapa dari mereka bekerja dengan baik, beberapa dari mereka merasa tidak seperti itu.

“Kami mencoba beberapa evolusi dalam hal aerodinamis,” tegas Marquez. “Kami juga mencoba aero mulai tahun ini, karena di pramusim [kami berada] di sirkuit yang panjang dan sangat cepat, Malaysia dan Indonesia, tetapi Jerez adalah sirkuit yang ketat.

“Jadi itu hanya untuk mencoba memahami perbedaannya. Kami mendapat banyak informasi bagus dan pada dasarnya ini adalah salah satu hal penting. Tentu saja Anda selalu menginginkan lebih, tetapi secara keseluruhan ini adalah hari yang baik, jadi kami menantikan Le Mans.”

Espargaro, yang finis di urutan kesebelas di grand prix, tampaknya lebih banyak mengerjakan set-up dan geometri selama 80 lap, menetapkan waktu terbaik kelima.

Alex Marquez dari LCR berada di urutan kesebelas sementara rekan setimnya Takaaki Nakagami harus menghentikan pengujian lebih awal setelah mengalami cedera lutut.