Team Principal Monster Energy Yamaha itu juga mengklaim dia 'terkejut' dengan keputusan RNF Racing dengan Aprilia, yang dibuat selama pertemuan antara kedua belah pihak.

Setelah bergabung dengan MotoGP pada 2019 sebagai Petronas Yamaha, tim milik Razlan Razali - berganti nama menjadi WithU RNF untuk 2021 - tetap bersama Yamaha untuk musim ini sebagai bagian dari kontrak tiga tahun.

Dari semua tim satelit saat ini di MotoGP, RNF Racing adalah satu-satunya yang tidak memiliki kontrak untuk tahun 2023, yang berarti keputusan untuk tetap bersama Yamaha atau pindah ke pabrikan lain harus diambil.

Aprilia mengambil langkah cepat dengan menggaet RNF untuk memakai motor RS-GP musim depan, menandai pertama kalinya di era MotoGP Aprilia akan memiliki lebih dari dua motor di grid.

<a class=Aleix Espargaro, Italian MotoGP, 28 May" data-delta="2" data-fid="1741213" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3095314.0008.jpg?itok=XTk55GJK" typeof="foaf:Image" />

Berbicara kepada MotoGP.com, Jarvis mengatakan: “Ini bukan situasi yang ideal. Di Yamaha, sejauh yang saya ingat, kami memiliki tim satelit - kami selalu memiliki lebih dari dua motor di grid.

“Tentu saja, tidak pernah menyenangkan ketika Anda berada di akhir suatu hubungan. Kami memiliki waktu hingga akhir musim dan kami akan tetap menjadi mitra [sampai saat itu] bersama dengan RNF. Namun mereka mengambil keputusan untuk pindah ke Aprilia untuk masa depan.

“Kami menghormati itu, tetapi saya sedikit terkejut dengan pengumuman kemarin karena pengumuman itu dikeluarkan saat kami sedang rapat mendengarkan keputusan mereka yang sedikit tidak biasa. Tapi kami menghormati keputusan mereka dan kami akan melanjutkan dari sana.”

Yamaha hanya menurunkan dua motor untuk 2023

Saat RNF beralih ke Aprilia, membuat empat RS-GP akan hadir di trek untuk pertama kalinya di era MotoGP, situasinya tidak sama untuk Yamaha karena mereka akan menurunkan dua motor untuk pertama kalinya.

“Kami akan memiliki [hanya] dua motor di grid tahun depan. Seperti yang saya katakan, sampai sekarang kami selalu memiliki tim satelit,” lanjut Jarvis. “Namun kenyataannya di paddock MotoGP setiap tim sudah ada kontrak dengan pabrikan, jadi saat ini tidak ada alternatif lain.

Valentino Rossi vs Marc Marquez - The Rivalry | MotoGP

“Tapi tidak apa-apa bagi kami karena saat ini kami dapat fokus pada motor pabrikan dan mendapatkan; haruskah kita katakan benar-benar meningkatkan kecepatan, meningkatkan dan mendedikasikan fokus kita untuk membuat motor kita menjadi bugar dan menantang untuk kejuaraan.”

Jika Yamaha memiliki ide untuk kembali ke set-up empat motor, maka Yamaha harus menunggu setidaknya satu musim lagi sebagai opsi potensial seperti Gresini (saat ini dalam kontrak pertama dua tahun dengan Ducati) dan Mooney VR46 milik Valentino Rossi.

Tim Ducati (menandatangani kontrak tiga tahun sebelum musim ini) adalah satu-satunya tim satelit saat ini seperti LCR Honda, Tech 3 KTM dan Pramac Ducati semuanya 'baris pertama' dengan pabrikan mereka yang ada.