Pol Espargaro sekali lagi berbicara tentang masa depannya karena keputusan kemungkinan akan dibuat dalam beberapa minggu mendatang.

Why are Honda & Yamaha struggling so much? | MotoGP 2022

Sebuah domino besar jatuh kemarin dalam bentuk juara dunia MotoGP Fabio Quartararo yang kembali menandatangani kontrak dengan Yamaha dengan kontrak dua tahun.

Meskipun ini adalah langkah yang diharapkan semua orang, ini adalah langkah yang memberikan gambaran yang lebih jelas untuk pabrik lain.

Honda, yang secara longgar dikaitkan dengan Quartararo di awal musim, adalah salah satu pabrikan yang memiliki opsi untu line-up pebalap 2023 mereka.

Termasuk dalam keputusan mereka adalah apa yang harus dilakukan dengan pebalap pabrikan saat ini, Espargaro. Dipastikan pada malam MotoGP Catalan akhir pekan ini bahwa Takaaki Nakagami, bukan Espargaro yang akan mendapatkan komponen swingarm dan sasis baru Marc Marquez.

Sebuah langkah mengejutkan mengingat Espargaro berada di Repsol Honda, tetapi itu bisa menjadi indikasi di mana posisi tim dengan pembalap Spanyol itu.

Espargaro 'meminta' Honda untuk suku cadang baru tetapi itu tidak cukup bagi tim untuk memenuhi: "Yang pasti, saya meminta hal-hal terbaik, untuk hal-hal baru dan evolusi terakhir motor," katanya.

“Tapi saya bukan orang yang memilih apakah saya akan memilikinya atau tidak. Saya seorang pria yang dibayar untuk mengendarai motor dan menjadi secepat mungkin dan itulah yang akan saya coba lakukan akhir pekan ini.”

Apakah LCR bisa jadi opsi untuk Pol?

Pol Espargaro, Italian MotoGP, 27 May

Dengan Joan Mir yang berpotensi menggantikan Espargaro di Repsol Honda, itu berarti pembalap berusia 30 tahun itu akan memiliki dua pilihan tersisa - pindah ke LCR Honda atau mencoba untuk kembali ke KTM (kemungkinan Tech 3) atau bergabung dengan sang kakak Aleix di kamp Aprilia, meski berstatus pembalap satelit.

Berbicara kepada MotoGP.com, Espargaro menambahkan: “Saya tidak berpikir satu hasil akan mengubah gambaran penuh dari situasi. Tapi memang benar bahwa musim konyol sedang berlangsung, ada banyak rumor, banyak pembicaraan terjadi di paddock.

“Anda tahu, ada tiga tempat di Honda yang bisa ditempati oleh saya atau tempat lain di tim lain, pabrikan lain yang memiliki beberapa tempat kosong.

“Pasti ada banyak pembicaraan antara manajer saya dan pabrikan lain. Kita akan lihat dalam beberapa balapan berikutnya. Saya tidak berpikir itu akan memakan waktu lama untuk mengetahui ke mana harus pergi. Ini akan menarik.”

Apa yang terbaru dengan 'musim konyol' MotoGP?

Dengan Enea Bastianini terlihat semakin mungkin untuk bergabung dengan tim pabrikan Ducati pada tahun 2023, spekulasi besar mengarah ke Jack Miller bergabung dengan Red Bull KTM bersama Brad Binder.

Itu berarti Miguel Oliveira keluar dari pabrikan Austria, tetapi tentu saja tidak keluar dari kelas utama karena Honda adalah pilihan realistis untuk pembalap Portugis.

Miguel Oliveira, Catalunya MotoGP, 3 June

Di Prima Pramac Ducati, kedua kursi tetap tersedia, dan meskipun ada sedikit berita mengenai rencana tim, mempertahankan Jorge Martin dan Johann Zarco dianggap sebagai keputusan yang sudah pasti.

Dalam kasus Zarco, mantan juara dunia Moto2 dua kali itu tampil sangat baik pada 2022 yang menyebabkan bos tim Paolo Campinoti mengatakan bahwa tujuannya untuk mempertahankan pembalap Prancis itu.

"Kami sangat senang dengan Johann [Zarco]. Kami yakin dia bisa bertahan bersama kami dan kami akan melakukan segalanya untuk itu," kata Campinoti kepada Canal+ bulan lalu.

“Kami selalu mengambil keputusan dengan Ducati, tetapi kami memiliki sedikit pengaruh dan apa yang kami inginkan, adalah mempertahankan Johann. Tentu saja itu juga tergantung padanya, apakah dia ingin melanjutkan dengan kami, tetapi saya pikir itu masalahnya. Kami punya hubungan yang sangat baik. Kami sangat senang dengannya."