Takaaki Nakagami

Negara: 
Nama lengkap: 
Takaaki Nakagami
Tanggal lahir: 
6 Februari, 1992
Tempat Lahir: 
Chiba, Japan
Status Pengemudi: 
Current
173
Races
2
Wins
5
Poles
0
Titles

Takaaki Nakagami Biography

Memotong gigi balapnya di kejuaraan Japanese Road Race GP125, Nakagami menjadi berita utama pada tahun 2006 dengan memenangkan balapan musim ini dan menjadi juara termuda dalam seri tersebut.

Pindah ke tim muda yang didukung Red Bull MotoGP, Nakagami beralih ke Eropa pada 2007 di kejuaraan CEV 125GP bersama dengan debut kejuaraan dunia dengan wildcard di final Valencia 125cc tahun 2007.

Setelah musim yang produktif di CEV, finis di urutan keenam secara keseluruhan, Nakagami membuat langkah ke tingkat dunia pada tahun 2008 dengan Tim IC dan menghabiskan tahun itu mempelajari tali dengan mesin, tim, dan trek yang tidak biasa. Peralihan ke Ongetta Team ISPA untuk tahun 2009 memungkinkan Nakagami untuk membangun musim rookie-nya saat ia menjadi finisher poin reguler yang disorot oleh sepasang tempat kelima di Le Mans dan Donington Park.

Untuk mengembangkan karirnya lebih jauh, Nakagami membuat keputusan untuk kembali ke Jepang, menolak tawaran tim 125cc untuk tahun 2010, saat ia pindah ke kejuaraan ST600 Jepang dengan HARC-PRO Honda. Nakagami juga menjadi pemenang Suzuka 8 Hours pada upaya pertamanya saat ia mengklaim kemenangan untuk Honda bersama Ryuichi Kiyonari dan Takumi Takahashi. Setelah musim yang produktif, ia tetap bersama tim untuk naik ke kelas J-GP2 dengan Honda HP6 dan memenangkan lima dari enam balapan musim itu.

Dengan stoknya yang terus meningkat, ia memastikan pindah ke Moto2 bersama Italtrans Racing untuk tahun 2012 dan dibandingkan dengan hari-harinya di 125cc, Nakagami menemukan kelas menengah lebih mudah untuk beradaptasi dengan delapan penyelesaian dalam poin dari 17 balapan.

Bertahan dengan Italtrans untuk 2013, Nakagami membuat pengalaman rookie Moto2nya terbayar dengan podium pada pembuka 2013 di Qatar. Tahun ini akan berubah menjadi musim Moto2 terbaiknya yang disorot oleh tiga posisi terdepan (Le Mans, Brno dan Silverstone) bersama dengan kuartet podium tempat kedua antara Indianapolis dan Misano dan dia menyelesaikan tahun itu di tempat kedelapan di klasemen.

Peralihan ke Idemitsu Honda Team Asia pada 2014 awalnya tampak seperti cara terbaik Nakagami untuk memicu serangan gelar Moto2 untuk 2014, perasaan yang semakin kuat ketika ia finis sebagai runner-up di pembuka Qatar, tetapi setelah diskualifikasi teknis, Nakagami berjuang untuk menemukan yang nyaman. mengatur dengan sepedanya dan hanya bisa mengatur finis di tempat poin yang lebih rendah untuk sebagian besar musim.

Tetap bersama tim untuk 2015 tetapi menekan tombol reset. Itu terbayar saat ia secara bertahap menaiki urutan pecking Moto2 sekali lagi, dengan kembali ke podium di Misano, saat ia mengakhiri musim di posisi kedelapan secara keseluruhan.

Meskipun mengalami kemunduran setelah musim yang kuat pada 2013, Nakagami menghindari kesalahan yang sama saat ia menjadi penantang gelar pada 2016. Kemenangan perdana Moto2 di Assen bersama dengan tiga podium lainnya membuatnya tetap berada di posisi terdepan sebelum memudar ke posisi keenam di klasemen akhir.

Itu adalah cerita serupa di tahun 2017 dengan kemenangan lain (kali ini di Silverstone) ditambah tiga podium lagi saat ia menyelesaikan kampanye di tempat ketujuh secara keseluruhan. Tetapi musim berakhir dengan puncak untuk Nakagami saat ia mengamankan promosi MotoGP dengan LCR Honda untuk 2018.

Dengan rekan setimnya yang sangat berpengalaman di Cal Crutchlow untuk belajar, Nakagami membuat kemajuan yang solid dalam kampanye MotoGP rookie-nya tetapi tanpa hasil gemilang, karena penyelesaian terbaiknya musim ini terjadi di final Valencia 2018 yang basah dan liar dengan Pembalap Jepang menempati posisi keenam. Nakagami juga kembali ke Suzuka 8 Hours saat ia menjadi runner-up bersama Takumi Takahashi dan PJ Jacobsen.

Tapi sekali lagi, Nakagami mendapat keuntungan dari pengalaman rookie-nya tetapi membuat kemajuan yang jelas di musim keduanya di MotoGP. Nakagami menjadi 10 besar pesaing yang konsisten dengan penanganan rumit Honda RC213V dan mengubahnya menjadi sembilan finis 10 besar dari 16 start. Nakagami absen di tiga putaran terakhir dan tes pasca-musim karena cedera bahu yang membutuhkan operasi agar ia bisa fit sepenuhnya untuk memulai musim 2020 bersama LCR Honda.