Menjadi pembalap paling senior di line-up Ducati saat ini, Jack Miller pertama kali bergabung dengan skuat Italia tahun 2018 bersama Pramac Racing.

Tiga tahun di tim satelit, meski mendapatkan pasokan motor pabrikan, Miller kemudian dipromosikan ke tim pabrikan pada tahun 2021 bersama rekan satu timnya saat ini Francesco Bagnaia.

Menjadi suksesor dari Andrea Dovizioso dan Danilo Petrucci, Miller mengklaim dua kemenangan bersama Ducati di Jerez dan Le Mans 2021, kemenangan yang tidak akan pernah dilupakan oleh Oz.

Marquez vs Stoner - Who would win? | MotoGP 2022

Berbicara tentang waktunya di Ducati, Miller mengatakan: “Ini adalah lima tahun yang sangat penting bagi saya: bersama dengan Ducati, saya telah mencapai beberapa podium, termasuk dua kemenangan yang tidak akan pernah saya lupakan.

“Selain dua gelar Juara Dunia Konstruktor dan Gelar Tim, tahun lalu, saya finis keempat di Kejuaraan, dan itu adalah hasil terbaik saya di MotoGP.

“Bersama dengan Pramac Racing Team dan Ducati Lenovo Team, saya telah berkembang pesat sebagai pebalap dan tahun demi tahun, saya selalu merasa menjadi versi terbaik dari diri saya sendiri.

“Tahun depan saya akan mengambil tantangan baru, tetapi saat ini, saya hanya ingin berpikir tentang menyelesaikan musim lalu dengan tim saya dengan cara terbaik.

"Saya berterima kasih kepada semua Ducati Corse, tim saya, Gigi [Dall'Igna], Paolo [Ciabatti], Davide [Tardozzi], dan orang-orang yang telah bekerja dengan saya selama lima musim ini.”

Bagnaia: Berbagi pit-box dengan Miller 'kehormatan yang nyata'

Jack Miller, Francesco Bagnaia, Algarve MotoGP race, 7 November 2021

Membentuk salah satu line-up MotoGP terbaik selama beberapa musim terakhir, Bagnaia dan Miler memiliki peran penting dalam superioritas Ducati saat ini, yang meraih kemenangan terbanyak dari pabrikan lainnya bahkan sejak awal 2021.

Sejak bergabung dengan MotoGP tahun 2019, Bagnaia hanya memiliki Miller sebagai rekan satu tim. Oleh karena itu, Pecco meyakini bahwa siapapun yang mendampinginya tahun depan, mungkin Enea Bastianini atau Jorge Martin, menjadi seperti Miller dalam hal cara bekerja sama.

Setelah melontarkan pujian tinggi untuk Miller selama akhir pekan MotoGP Catalunya , Bagnaia terus melakukannya selama posting media sosial.

“Merupakan kehormatan nyata bagi saya untuk berbagi kotak dengan Anda [Miller] selama empat tahun ini. Anda adalah salah satu orang paling keren di paddock, dan salah satu pembalap paling berbakat dan tercepat,” kata Bagnaia di akun Instagram-nya.

"Masih banyak pertarungan di depan kita di trek sobat. Semoga sukses untuk petualangan baru ini, saya yakin Anda akan mendapatkan banyak kepuasan! Terima kasih Thriller."

La Bestia atau Martinator?

Dengan Miller sudah mengumumkan kepindahan ke KTM, keputusan soal siapa yang akan mendampingi Bagnaia tahun kemungkinan akan diumumkan relatif cepat.

Awalnya, Mugello ditetapkan sebagai deadline untuk Ducati mengumumkan siapa pembalap keduanya. Namun dengan Enea Bastianini atau Jorge Martin menajdi opsi realistis, mereka memilih untuk menunda pengumuman.

Bastianini tetap menjadi favorit jika melihat musim yang dia jalani, namun, podium Martin baru-baru ini di Barcelona menjadi harapan baru yang dibutuhkan Martinator untuk mencuri perhatian Ducati.