Johann Zarco, yang telah menjadi pebalap paling konsisten Ducati selama beberapa putaran terakhir, mengambil keuntungan dari tersingkirnya Francesco Bagnaia dari MotoGP Jerman untuk finis kedua dan naik ke P3 klasemen.

Sebelum akhir pekan Sachsenring, Enea Bastianini menjadi pembalap Ducati terbaik di klasemen, unggul tiga poin dari Zarco. Namun dengan La Bestia finis ke-10, punggawa Pramac Ducati kini balik unggul 11 poin.

Is THIS the reason for MotoGP's overtaking problem? | MotoGP 2022

Dengan Ducati memiliki delapan motor, paling banyak dibanding pabrikan lain untuk musim 2022, peluang untuk memperebutkan gelar cukup besar.

Meski pemimpin klasemen Fabio Quartararo unggul 61 poin dari Zarco dan pembalap Ducati lainnya, tim tidak akan menerapkan team-order untuk menguntungkan salah satu pembalap terdepan mereka.

Sebagai catatan, team-order adalah sesuatu yang cukup tabu di MotoGP, namun sering terjadi di Formula 1.

Ditanya apakah Ducati dapat memprioritaskannya untuk maju jika hasil saat ini berlanjut, Zarco menolak gagasan itu dengan mengatakan: "Tidak ada lagi dukungan yang bisa didapat dari Ducati karena posisi saya. Itu hal yang sangat baik tentang Ducati.

“Ketika Anda memulai musim di Pramac, Anda tahu Anda mendapat dukungan penuh sebagai pebalap pabrikan dan itu sangat penting.

“Kami semua memiliki peluang untuk berada di puncak klasemen. Saya yang saat ini berada di posisi ketiga karena saya konsisten dalam empat balapan terakhir dan tim akan selalu mendorong yang terbaik.

“Kami memiliki delapan pembalap Ducati di trek dan ini membantu para pebalap untuk membandingkan diri mereka sendiri dan meningkatkan diri. Ini juga membantu Ducati untuk mendapatkan data yang baik dari delapan pebalap, tetapi untuk itu mereka juga perlu memberikan materi yang baik kepada semua orang dan inilah yang mereka miliki. selesai.

“Tidak akan ada lagi dukungan karena saya ketiga, dukungan sudah penuh. Kami memiliki satu Yamaha dan satu Aprilia di tempat pertama dan kedua. Yamaha adalah Fabio [Quartararo] dan dia dalam momen yang luar biasa dan sangat kuat, dia mengendalikan segalanya dengan sempurna.

“Aprilia adalah kejutan bagi Aleix dan semuanya juga bekerja dengan sempurna untuknya tahun ini. Di Ducati kami memiliki potensi yang sangat tinggi tetapi kami memiliki beberapa masalah [di awal musim]. Itu seperti 'potensi tinggi, tetapi lebih sulit untuk dijangkau.'

"Ketika Anda menyentuhnya [potensi] Anda membuat catatan putaran dan Anda bisa memenangkan balapan. Saya berharap bisa melakukannya segera."

'Lap terakhir seperti mimpi buruk' - Zarco

Meskipun menggunakan ban belakang Hard, Zarco mulai tertinggal dari Quartararo (menggunakan ban Medium) selama beberapa lap terakhir.

Bahkan, Jack Miller dengan cepat mengejar pebalap Prancis yang menggambarkan lima lap terakhir sebagai 'mimpi buruk'.

Berbicara dalam konferensi pers pasca-balapan, Zarco mengatakan: "Saya benar-benar melakukan yang terbaik untuk mengikutinya dan mencoba mengejar karena saya tahu dia memiliki ban belakang sedang dan saya memiliki ban belakang yang keras. Mungkin saya bisa mendapat keuntungan tetapi setelah setengah balapan [jarak] grip tepi sulit untuk saya tangani.

"Fabio sangat, sangat konstan. Saya kehilangan waktu darinya tetapi mencoba mengikuti saya mendapat keuntungan besar untuk tempat kedua. Lap terakhir seperti mimpi buruk untuk mencoba dan mengendalikan motor."

Quartararo: ban belakang Medium sudah harus dipakai sejak Warm-Up

Meskipun 21 dari 23 pebalap memilih ban belakang Hard, Quartararo mengambil memilih ban belakang Medium seperti mantan rekan setimnya yang kini berada di Aprilia Maverick Vinales, sebuah strategi yang dipermudah dengan kecepatan yang dia tunjukkan pada pemanasan pagi.

“Dengan ban medium bekas pagi ini saya merasa itu pilihan yang tepat karena dengan 27 lap saya melakukan 1m 22s rendah,” kata Quartararo.

“Pada balapan kondisinya benar-benar berbeda dan sejak awal saya sedikit takut karena saya menggunakan ban sedikit lebih dari yang saya harapkan untuk melaju cepat.

"Lima/enam lap terakhir adalah bencana total dari belakang, tetapi perasaan di depan sangat bagus."