'Selama balapan MotoGP di Motul TT Assen, sebuah insiden antara #20 Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha MotoGP) dan #41 Aleix Espargaro (Aprilia Racing) membuat pembalap #20 jatuh dan membuat kontak dengan #41 di Tikungan 5,' berikut pernyataan tertulis dari Stewards FIM.

'Panel Pengawas MotoGP FIM menganggap Quartararo terlalu ambisius dalam mencoba menyalip A Espargaro. #20 tidak dalam posisi untuk menyelesaikan gerakan dengan sukses dan kemudian jatuh, menyebabkan kontak dengan #41 dan memaksanya melebar.

'Tindakan menghindari yang dilakukan oleh A Espargaro memungkinkannya untuk menghindari tabrakan dan bergabung kembali. Namun demikian, balapannya sangat terpengaruh. Quartararo telah diberikan penalti Long Lap untuk melakukan servis di balapan MotoGP di Monster Energy British Grand Prix'.

Aleix Espargaro, Fabio Quartararo crash, Dutch MotoGP race, 26 June

Setelah menyelesaikan sepuluh balapan MotoGP sebelumnya musim ini, juara bertahan Fabio Quartararo jatuh dua kali dalam waktu 10 lap yang dramatis di Assen pada hari Minggu.

Quartararo menyebut insiden pertama, bentrokan dengan rivalnya dalam perebutan gelar Aleix Espargaro saat melakukan overate yang gagal, sebagai 'kesalahan bodoh'.

Tapi dia merasa beruntung bisa lolos dari yang kedua, sebuah highside yang diduga karena kegagalan Traction Control, tanpa ada cedera.

“Saya membuat kesalahan bodoh,” kata Quartararo manuver ke Espargaro untuk tempat kedua, yang mengakibatkan pembalap Prancis kehilangan bagian depan Yamaha-nya dan menabrak Aprilia. "Tidak perlu melakukan gerakan seperti ini di lap [5], tapi saya akan belajar dari kesalahan itu.

“Pecco membuat jarak yang bagus di lap pertama, tapi kemudian Aleix dan saya bisa mengejarnya,” tambah Quartararo. “Saya baru saja melihat peluang. Lap sebelumnya saya melihat bahwa saya bisa bergerak, sekarang saya sedikit lebih jauh dan saya mengerem terlalu keras. Saya pikir saya bisa melakukannya, tapi ternyata tidak."

EXCLUSIVE: Danilo Petrucci on Jack Miller's move to KTM

Sementara Espargaro dipaksa melewati gravel trap sebelum melakukan comeback luar biasa dari urutan ke-15 hingga keempat, Quartararo kembali ke trek di tempat terakhir.

Berjuang untuk menyamai kecepatan sebelumnya karena kemungkinan kerusakan motor, pebalap Prancis itu kemudian masuk ke pit dan terlihat seperti akan menyelesaikan balapan lebih awal. Namun setelah berdiskusi dengan timnya, ia justru kembali ke trek.

“Saya tidak tahu [mengapa]!” dia mengakui. “Pada dasarnya, saya tertinggal satu putaran. Tim menyuruh saya pergi karena mungkin akan turun hujan.”

Quartararo hampir membayar mahal untuk keputusan itu ketika dia terlempar ke posisi tinggi yang brutal, di pintu keluar tikungan yang sama di tikungan 5, di lap 12.

“Saya merasa beruntung tidak mengalami cedera setelah itu,” katanya, sebelum mengkonfirmasi kemungkinan kerusakan pada sistem kontrol traksinya dari insiden sebelumnya.

“Mereka sedang melihat sekarang, tapi saya cukup yakin bahwa sensor kontrol traksinya cukup rusak. Sepedanya] hampir lurus [ketika menanjak], jadi… rusak.”

Tabrakan itu membuat Quartararo mengalami bahu yang sakit, “tetapi bagaimanapun juga itu memalukan, karena itu semua kesalahan saya dan saya bisa membuat hasil yang jauh lebih baik daripada menabrak di lap [5] dan kemudian jatuh lagi. Kami hanya jatuh dua kali selama paruh pertama musim, dan sekarang dua kali dalam 10 lap, sangat buruk!”

Fakta bahwa Quartararo juga berselisih dengan rival terdekatnya dalam perebutan gelar memberikan bumbu tambahan pada insiden pertama, meskipun dia dengan cepat meminta maaf kepada Aleix setelahnya.

“Ini balapan. Anda ingin bertarung dengan lawan Anda, ”katanya. “Itu bukan hal yang saya buat dengan sengaja, tentu saja, tetapi hanya kesalahan bodoh.

“Sebelum balapan, kami berbicara dengan tim dan strateginya adalah; jika saya yang pertama, cobalah untuk mendorong. Tetapi jika saya tertinggal, cobalah untuk tidak membuat kesalahan. Dan aku melakukan sebaliknya."

Quartararo dan Espargaro sekarang dipisahkan oleh 21 poin di klasemen kejuaraan dunia dan, Quartararo mengungkapkan, sekitar 200 meter antara rumah mereka masing-masing di Andorra!

“Selama dua hari saya akan memukul diri saya sendiri, tetapi tentu saja Anda akan memikirkan semua balapan sebelumnya yang saya lakukan dengan baik,” kata Quartararo tentang perasaannya menjelang liburan musim panas.