Sebagai bagian dari World Ducati Week edisi ke-11 yang digelar pada 22-24 Juli di Misano, total 21 pembalap termasuk bintang MotoGP Francesco Bagnaia, Jack Miller, Jorge Martin dan Johann Zarco, sampai pemimpin klasemen WorldSBK Alvaro Bautista akan berlomba di depan penggemar Ducati dari seluruh dunia.

Panigale V4 S dan V2 akan menjadi motor yang digunakan, adapun livery akan disesuaikan dengan motor balap dari masing-masing pembalap.

Dengan Bautista saat ini memimpin kejuaraan WorldSBK dan Michael Rinaldi sebagai pemenang balapan menggunakan mesin Panigale, dua pembalap Superbike dapat dilihat sebagai favorit.

Suzuki quit MotoGP and Endurance?! ASTONISHING! Why? | Crash.Net MotoGP 55

Namun, banyak pebalap MotoGP Ducati melakukan trackday dengan mesin Panigale mereka sendiri, itulah sebabnya Bautista tidak yakin siapa yang menjadi favorit.

"Saya tidak tahu siapa yang difavoritkan, tetapi saya tahu bahwa pebalap Italia sedang menguji, menguji, menguji dengan Panigale," kata pembalap Spanyol itu.

“Saya pikir bagi banyak pebalap Italia ini adalah balapan tahun ini. Juga, tidak masalah kejuaraan karena itu seperti 'ahh balapan tahun ini untuk Ducati', dan mereka harus siap untuk itu.

"Saya hanya pergi ke sana untuk bersenang-senang dan tetap bersama Ducatisti. Semoga saya bisa balapan karena saya akan memeriksa tangan saya untuk melihat apakah itu sesuatu yang serius."

Rinaldi: Bagnaia 'mungkin favorit'

Sementara Bautista masih memilih untuk melihat kondisi lengannya, rekan satu timnya Michael Rinaldi mengatakan para pembalap MotoGP, khususnya Bagnaia, punya peluang menang yang sangat bagus.

Bagnaia, yang telah membawa dirinya kembali ke pertarungan kejuaraan setelah menang di Assen bulan lalu, bukanlah satu-satunya pembalap MotoGP yang berpeluang besar menang.

Baik pebalap Pramac Ducati Martin dan Zarco sangat berpengalaman mengendarai mesin Panigale, seperti halnya Miller. Sementara itu Luca Marini, Marco Bezzecchi dan Fabio Di Giannantonio semuanya melakukannya sebagai bagian dari pelatihan mereka juga.

Berbicara setelah balapan kedua WorldSBK akhir pekan lalu di Donington Park, Rinaldi mengatakan: “Sementara kami di sini, mereka berlatih di Misano. Mereka berlatih dengan motor jalanan, tapi bagaimanapun, ini akan menjadi hari yang fantastis bagi para penggemar, akan baik bagi kami untuk bertarung dengan mereka.

“Saya tahu bahwa semua orang ingin membuktikan bahwa mereka lebih cepat dari yang lain, jadi itu akan keren. Pecco [Bagnaia] dengan motor itu sangat cepat tapi saya belum pernah melihat Martin mengendarai motor jalanan, tapi saya pikir mungkin Pecco adalah favoritnya.”

Mengenai akhir pekannya di sirkuit Inggris, Rinaldi adalah pesaing kuat untuk podium di balapan pertama sebelum masalah dengan Panigale V4 R-nya mengakibatkan dia berjuang untuk tetap berhubungan dengan enam besar.

Itu tidak terjadi di race kedua karena Rinaldi hampir saja bisa mengejar Jonathan Rea untuk podium terakhir, hanya saja bannya drop di beberapa lap terakhir.

"Saya lebih haus podium setelah masalah di race satu," tambah Rinaldi. "Tapi tiga orang teratas tidak melakukan kesalahan.

“Di akhir balapan saya melihat Johnny [Rea] berjuang jadi saya benar-benar mendorong, juga di lap terakhir saya bilang 'oke, saya akan benar-benar mendorong', tapi ban saya mulai drop karena saya menuntut terlalu banyak selama balapan. .

“Saya mengambil risiko jatuh, jadi saya tahu podium tidak akan mungkin, tetapi saya senang dengan posisi keempat karena kami finis dekat dengan orang-orang teratas.

"Tiga pebalap 'spesial' dari kejuaraan semakin dekat, juga karena kami berada di salah satu trek terberat bagi kami."