Aleix Espargaro mengawali hari Minggu dengan tanda tanya soal keikutsertaanya pada balapan setelah highside 170 km/jam yang mengerikan pada sesi Free Practice 4.

Namun, keraguan itu terhapus setelah menyelesaikan sesi warm-up di posisi keenam, memberinya sedikit optimisme jelang balapan meski harus tertatih-tatih saat menuju grid.

Start dari posisi keenam, Espargaro tidak menjadi faktor sepanjang balapan yang dimenangi oleh Francesco Bagnaia. Ia turun ke P7 pada lap pembuka dan memudar secara perlahan untuk finis kesembilan.

Menariknya, Aleix menyebut kesulitannya pada balapan lebih disebabkan oleh performa motor ketimbang masalah fisik. Beruntungnya, pemimpin klasemen Fabio Quartararo juga mengalami balapan yang menyulitkan.

Setelah turun dari posisi kedua ke posisi kelima setelah melakukan long-lap penalty, Quartararo tidak bisa kembali ke depan. Sebaliknya, ia justru terlibat pertarungan melawan Espargaro.

Puncaknya terjadi pada lap terakhir saat Espargaro mencoba serangan yang optimistis ke Brooklands. Upayanya berhasil, tetapi dengan mudah dikembalikan oleh Quartararo, yang menyegel tempat kedelapan dengan 0,161 detik.

Your FAVOURITE British MotoGP races & moments | Crash.net MotoGP

Espargaro: Rasa sakit itu bukan alasan

“Saya merasa baik, sejujurnya. Rasa sakit itu bukan alasan,” kata Espargaro. “Jelas, saya tidak benar-benar bisa bergerak bebas di atas motor dan membantu motor untuk berbelok. Saya merasa berhenti sakit selama balapan, tapi saya tidak terlalu kesakitan.

“Sayang sekali karena saya tidak bisa menyalip, saya tidak bisa agresif. Saya tidak finis jauh dari pemenang [+3.958 detik]. Tapi selama akhir pekan saya memiliki kecepatan yang sangat kuat jadi sayang sekali saya tidak bisa berjuang untuk kemenangan.”

Lebih jauh, Espargaro mengaku tidak mengerti dengan kecepatan yang didapat Ducati pada hari balapan, di mana Bagnaia dan rekan satu timnya Jack Miller meraih finis 1-3.

“Balapan hari ini saya tidak bisa mengerti banyak,” Espargaro mengakui. “Kedua pembalap Ducati tidak memiliki kecepatan selama akhir pekan dan mereka menang. Mereka melakukan pekerjaan yang luar biasa hari ini, saya tidak mengerti di mana mereka menemukan kecepatan.

“Bezzecchi juga sangat kuat. Fabio sangat kuat dan selesai dengan saya. KTM di grup utama. Bastianini keluar dari 15 besar di FP1. Aku benar-benar tidak mengerti apa yang terjadi hari ini.

“Tapi ini MotoGP! Sudah dekat dan bagian terakhir dari kejuaraan akan menyenangkan.”

Mustahil melewati Quartararo

Espargaro mengatakan upayanya untuk mendahului Quartararo tidak akan berhasil - jumlah jarak yang dia buat pada pengereman pasti memungkinkan orang Prancis itu dengan mudah memotong kembali di pintu keluar - tetapi dia harus mencoba.

“Itu tidak mungkin, saya menyalip di lap terakhir. Aku sangat jauh darinya. Tapi saya katakan Anda harus mencoba,” katanya. “Saya melepaskan rem depan, tapi sayangnya saya tidak bisa menghentikan motor.

“Saya tahu itu hanya untuk satu poin tetapi itu bukan masalah poin - ini tentang finis di depan. Dan saya mencoba. Tapi hari ini saya kehilangan kesempatan bagus untuk memulihkan poin.

"Tidak ada alasan. Saya tidak cepat hari ini,” tambah Espargaro, yang hanya mencatatkan lap tercepat kesembilan. “Itu bukan rasa sakitnya. Tapi di tikungan kanan, saya tidak bisa menahan motor untuk berbelok.

"Dan saya tidak memiliki traksi di sisi kanan. Kemudian semua orang menyalip saya di tikungan tempat saya jatuh karena saya kehilangan banyak kecepatan di sana. Jadi kecelakaan itu jelas tidak membantu.”

Meski hasil rontgen di pusat medis sirkuit tidak menemukan adanya patah tulang, Espargaro kini akan menjalani pemindaian lebih detail di Barcelona.

“Kaki saya lebih baik dari kemarin. Saya bisa berjalan. Tapi [setelah balapan] saya merasakan sakit di kaki, leher, punggung. Saya harus banyak istirahat [sebelum Austria]. Saya akan pergi ke Dexeus [rumah sakit] untuk melakukan pemindaian penuh pada tubuh saya untuk memastikan tidak ada yang rusak. Tapi saya pikir dengan waktu untuk pulih, saya akan 100 persen di Austria.”

Bagnaia, Ducati mendekati pemimpin gelar

Sementara selisih 22 poin dengan Quartararo membuat Espargaro tetap dalam jarak satu kemenangan balapan dari pembalap Prancis itu, Bagnaia mengejar mereka berdua, memangkas defisit dari 91 poin menjadi 49 dalam dua balapan.

“Saya pikir tahun ini Aprilia bekerja cukup baik di mana-mana, hampir di setiap balapan, kami menempatkan satu motor di podium,” kata Espargaro tentang acara Red Bull Ring mendatang.

“Tapi yang pasti Austria adalah trek yang sangat bagus untuk Ducati – cukup mudah bagi mereka, mereka memiliki motor yang paling kuat. Akan sulit untuk mengalahkan mereka.”

Jika Espargaro dapat menempatkan beberapa Ducati, dan rekan setimnya Maverick Vinales, antara dirinya dan Quartararo di putaran mendatang, itu akan membantu harapan gelarnya.

“Balapan demi balapan, jika Ducati mulai membaik dan saya mampu mempertahankan level tinggi saya, dan juga jika Maverick mampu menempatkan motornya di atas, ini semakin menjadi tekanan bagi pemimpin [Quartararo]. Jadi itu bagus untuk saya,” katanya.

Tetapi dengan delapan putaran tersisa, Espargaro juga menyadari bahwa Bagnaia – yang kemenangan keempatnya musim ini lebih banyak dari pebalap lain tahun ini – memiliki waktu untuk mengejar keduanya.

"Tepat. Hari ini mereka membuat langkah besar dalam hal kejuaraan. Itu tidak akan mudah bagi mereka karena mereka masih dalam posisi tertinggal [49 poin] di dua balapan. Tapi mereka punya banyak motor, mereka bisa melakukan banyak kerja tim.

“Austria dan Misano bagus untuk Pecco, jadi semuanya terbuka. Kami akan menjalani delapan balapan terakhir yang sangat ketat dalam hal kejuaraan…”