Remy Gardner, putra juara dunia 500cc 1987 Wayne, mengakui masa depannya di kelas utama tiba-tiba terlihat sangat suram pada akhir pekan Red Bull Ring.

Setibanya di Misano pada hari Kamis, Gardner mengkonfirmasi bahwa dia sekarang harus melihat kemungkinan di luar kelas utama:

"Tidak ada yang jelas saat ini ... Tapi saya tidak akan berada di MotoGP."

Will Marc Marquez RETURN for MotoGP Misano test? | Crash MotoGP Podcast EP61

Berita bahwa KTM tidak akan mengambil opsi pada Gardner telah disampaikan kepada pemain berusia 24 tahun yang terkejut pada hari Sabtu di Austria.

“Tidak menyangka sejujurnya, saya selalu memberikan 100% dan sayangnya saya tidak berpikir itu cukup baik, ”katanya.

Ditanya tentang alasan yang diberikan oleh KTM atas keputusannya, Gardner menjawab: “Mereka mengatakan saya tidak cukup profesional.”

Dengan rekan setim dan sesama rookie Raul Fernandez pindah ke RNF Aprilia, tempat Gardner tidak merasa posisinya bersama Pol Espargaro tampak aman.

“Perasaannya dan kesannya seperti, ya, kita harus melanjutkan dan di Austria kita akan menyelesaikannya… Saya tidak tahu, saya sama bingungnya [dengan itu].”

Tanda-tanda publik pertama bahwa Gardner dalam masalah datang ketika Pit Beirer mengungkapkan pabrik akan membuat tawaran terlambat lain untuk mencoba dan mempertahankan Miguel Oliveira, untuk bermitra dengan Espargaro yang kembali.

Tetapi bahkan sebelum Portugis membuat keputusan terakhirnya, yang pada akhirnya menolak tawaran GASGAS dan menandatangani kontrak dengan RNF Aprilia, Gardner telah diberitahu bahwa dia keluar.

“Saya merasa seperti saya selalu memberikan 100% saya untuk mereka [KTM]. Niat saya adalah untuk tinggal di sini dan memberikan yang terbaik dan jujur, mereka telah menghancurkan hati saya," kata Gardner.

“Saya merasa mungkin tidak ada penghargaan untuk kejuaraan dunia [Moto2] yang saya bawakan untuk mereka juga. Saya hanya memberikan yang terbaik sepanjang waktu dan saya kira itu tidak cukup baik.

"Pokoknya, saya hanya akan terus memberikan 100% saya, tetapi untuk siapa pun kecuali diri saya sendiri dan jelas orang-orang yang bekerja dengan saya."

Gardner: 'Nikmati apa yang tersisa dari karir MotoGP saya'

Gardner telah mencetak 9 poin sejauh musim ini dibandingkan dengan 5 untuk Fernandez, dengan hasil balapan terbaik ke-11 dibandingkan dengan ke-12 untuk pembalap muda Spanyol itu.

Sementara pembalap pabrikan KTM Miguel Oliveira dan Brad Binder masing-masing memiliki 85 dan 107 poin, Gardner merasa dia belum jauh dari pasangan dalam hal waktu putaran dan analisis data.

“Saya pikir itu bukan bencana. Maksud saya jika Anda melihat waktu dan segalanya dan seberapa dekat saya dengan pabrikan, biasanya," katanya. "Ini masih tahun pertama saya! Ini tahun keempat Miguel di MotoGP.

“Sejujurnya saya pikir itu tidak buruk dan sejujurnya itu adalah getaran positif dari mereka [KTM]. Tapi ya, kami sampai di Austria dan pada dasarnya 'Anda keluar'.

“Mereka memberi tahu saya sangat terlambat … Jadi itu membuat saya berada dalam posisi yang buruk untuk menemukan tempat duduk tahun depan.

"Menyebalkan sekali. Tapi apa yang akan Anda lakukan? Ada beberapa balapan tersisa sehingga Anda bisa keluar, melakukan yang terbaik dan menikmati apa yang tersisa dari karir MotoGP saya.

“Pasti sulit menerimanya. Setelah berjuang selama bertahun-tahun dan dengan banyak cedera dan berjuang dengan mesin yang tidak mungkin terbaik dan akhirnya berhasil mencetak gol dan memenangkan kejuaraan… Hanya memiliki satu tahun di MotoGP menghancurkan hati saya.

“Saya hanya merasa sedikit tertipu dengan dunia motor saat ini. Itu sebabnya saya tidak begitu yakin bahkan apa yang ingin saya lakukan tahun depan.”

Tapi Gardner, yang sekarang dikaitkan dengan kemungkinan kembali ke Moto2 atau beralih ke WorldSBK, menegaskan dia akan balapan di suatu tempat musim depan.

“Lebih menyakitkan karena mereka meninggalkan saya di jalan, pada dasarnya, saat ini tidak ada tempat yang tersisa. Jelas saya ingin mencoba dan menemukan pengendaraan yang bagus untuk tahun depan. Tetap balapan pastinya.

“Saya memiliki beberapa tawaran untuk bertahan di paddock ini, jelas tidak di MotoGP, tapi kita lihat saja nanti.”

Augusto Fernandez, yang bergabung dengan tim Red Bull KTM Ajo Moto2 setelah Gardner dan Fernandez pindah ke MotoGP, kini diperkirakan akan bermitra dengan Pol Espargaro di Tech3 pada 2023.

Satu-satunya kursi MotoGP lainnya yang masih akan dikonfirmasi secara resmi adalah di VR46 Ducati, yang akan mempertahankan Luca Marini dan Marco Bezzecchi, ditambah posisi di LCR Honda, yang akan direbut ke Takaaki Nakagami atau Ai Ogura.