Mulai dari barisan depan untuk kedua kalinya dalam banyak balapan, Enea Bastianini memimpin lap awal sebelum kehilangan keunggulan di MotoGP Misano dari Francesco Bagnaia.

Kesulitan saat meningkatkan suhu ban depan, Bastianini hampir jatuh dari posisi terdepan di Tikungan 14 di lap kedua. Namun, pembalap Italia itu berhasil menghindari terulangnya apa yang terjadi pada Jack Miller beberapa tikungan sebelumnya.

Setelah menetap di belakang Bagnaia dan Maverick Vinales, Bastianini segera menjadi pebalap tercepat di trek saat ia memburu Bagnaia untuk meraih kemenangan.

Membahas lap awal dan mengapa berada di belakang pebalap lain lebih bermanfaat, sangat kontras dengan apa yang kami dengar dari kebanyakan pebalap MotoGP musim ini ketika harus mengikuti yang lain, Bastianini berkata: "Saya pikir di belakang pebalap lain lebih mudah untuk saya untuk mengatur suhu di ban.

"Pada awalnya saya berada di depan dan saya memiliki banyak lock-up depan, terutama pada pengereman cepat seperti belokan #4 dan #8. Ketika Pecco dan juga Maverick [Vinales] menyalip saya, lebih mudah untuk membawa kepercayaan diri dan memberi suhu pada ban.

“Saya tidak tahu mengapa [seperti itu] tetapi saya banyak bekerja dengan pilihan lunak di belakang tetapi hari ini saya memilih media dan itu terlalu aneh bagi saya di awal.”

'Merasa sangat aneh' - Bastianini

Di Le Mans, kecepatan Bastianini terbukti terlalu kuat untuk diimbangi oleh Bagnaia. Namun dengan Pecco tidak melakukan kesalahan kali ini, La Bestia perlu menemukan cara untuk menyalip.

Itu hampir terjadi ketika dia memburu Bagnaia di pintu keluar dari tikungan terakhir, tapi rekan setimnya di masa depan mampu bertahan dengan selisih 0,034 detik di garis finis.

Bastianini menambahkan: “Sulit di awal karena perasaan saya dengan motor sangat aneh. Sulit untuk memasukkan suhu ke dalam ban dan setelah setengah [titik balapan] itu menjadi lebih baik.

“Itu tetap mungkin bagi saya untuk mendorong dan pergi dengan Pecco [Bagnaia] dan membuat celah dari orang lain.

“Pada lap terakhir saya melakukan yang terbaik untuk memenangkan balapan, tetapi Pecco melakukan [pekerjaan] yang lebih baik sehubungan dengan balapan ini.

“Saya senang dengan pekerjaan ini dan melakukan lap tercepat di lap terakhir balapan yang sangat aneh untuk MotoGP.

“Saya mengerem sangat kuat dan saya mencoba untuk menyalip di tikungan itu [Tikungan 4] tetapi saya memutuskan untuk melebar [untuk menghindari menabrak Bagnaia].

"Pada akhirnya saya mencoba lagi di tikungan terakhir tetapi Pecco mengerem sangat terlambat dan itu tidak mungkin untuk saya."

Bagnaia ambil pendekatan berbeda untuk menahan Bastianini

Meski menghadapi tekanan di sebagian besar balapan, Bagnaia tak tertandingi dalam mempertahankan keunggulan saat ia membuat sejarah sebagai pembalap Ducati pertama yang memenangkan empat balapan MotoGP berturut-turut.

Namun tak mampu melakukannya berdasarkan performa murni, Bagnaia harus menggunakan lini-lini inventif untuk menahan Bastianini.

"Pada lap terakhir saya hanya mencoba untuk memiliki kecepatan tikungan lebih. Saya merasa bahwa saya tanpa ban belakang dan traksi belakang," kata Bagnaia.

“Jadi saya menggunakan semua kecepatan di tikungan dan melebar di tikungan keluar. Yang pasti, pada saat itu Enea [Bastianini] melakukan pick up yang sangat bagus dengan [ban] sedang dan dia mampu menempatkan lebih banyak tenaga di tanah. dan lebih mempercepat.

Garis saya hanya untuk tidak kalah dalam akselerasi karena saya merasa jika saya melakukan garis normal saya akan kalah dalam balapan.