Andrea Dovizioso, yang mengakui bahwa dirinya sempat menangis karena dukungan dan penghormatan dari pembalap lain, timnya dan Yamaha, berhasil mengesampingkan semua itu untuk mengklaim finis P12 di Sirkuit Misano.

Meski kesulitan pada lap awal, tema konstan untuk Italia musim ini, Dovizioso menemukan kecepatan saat balapan berlangsung sementara crash di depannya juga berperan dalam meningkatkan urutan.

Berbicara tentang emosinya setelah Grand Prix, Dovizioso berkata: "Akhir pekan benar-benar gila. Saya benar-benar tidak menyangka begitu banyak orang akan mendukung saya dengan cara yang gila. Saya menangis tadi malam [Sabtu] dengan video [penghormatan] dan hal-hal seperti itu.

“Saya sangat senang dan itu tidak bisa lebih baik lagi. Keputusan saya untuk berhenti di sini adalah tepat dan terima kasih kepada Yamaha dan tim.

“Balapan seperti biasa, saya tidak bisa cepat di awal dan saya tidak bisa menghentikan motor sehingga saya kehilangan grup di depan saya. Tapi dari pertengahan balapan sampai akhir saya mampu melaju lebih cepat dari kecepatanku.

“Saya bisa bermain sedikit dengan pebalap di belakang saya dan saya mampu mempertahankan posisi yang merupakan hal positif. Yang pasti, banyak pebalap jatuh – posisi ke-12 adalah posisi yang bagus untuk saya.

"Saya ingin masuk sepuluh besar tetapi saya tidak bisa. Bagaimanapun saya senang dengan akhir pekan ini dan bagaimana itu berakhir."

Dovizioso pensiun sebagai pebalap hebat MotoGP

Sebagai runner-up MotoGP tiga kali, Dovizioso juga dianggap sebagai sosok yang bisa mengimbangi Marc Marquez selama puncak performa pembalap Honda itu antara 2017 sampai 2019.

Dan seperti yang ditunjukkan oleh beberapa pertarungan lap terakhir mereka di 2018 dan 2019, khususnya, Dovizioso adalah seorang spesialis dalam menggali lebih dalam untuk mendapatkan kemenangan.

Jadi meskipun dia mungkin tidak mengharapkan penghormatan dan dukungan yang dia terima, tidak ada keraguan bahwa Dovizioso akan dikenang sebagai pembalap MotoGP yang hebat, meskipun tidak pernah memenangkan gelar kelas utama.

Membahas apa yang membuatnya menunjukkan emosi seperti itu sebelum balapan, Dovizioso menambahkan: "Tadi malam tim melakukan sesuatu dengan teman-teman saya dan video dari pembalap lain yang sangat emosional."

“Ketika Anda tidak bertarung untuk kejuaraan, itu normal [untuk tidak menjadi pusat perhatian] karena Anda tidak begitu penting sepanjang tahun.

"Tetapi ketika Anda memutuskan untuk pensiun, semua orang melihat Anda dengan cara yang berbeda karena mereka mulai benar-benar fokus pada apa yang Anda lakukan dan kemudian apa yang Anda lakukan. Tapi saya tidak berharap sebanyak itu."

Meskipun tingkat kesuksesannya perlahan menurun selama dua musim terakhirnya bersama Ducati dan Yamaha, Dovizioso tetap menjadi pebalap dengan jumlah kemenangan tertinggi kedua sejak 2017 (13) - musim pertama ia menjadi runner-up di bawah Marquez.

Pemilik Tim RNF Racing, Razlan Razali, juga memberikan penghormatan kepada Dovizioso, dengan mengatakan: "Nah, tirai telah ditarik untuk balapan terakhir Andrea, balapan pensiunnya di Misano dengan posisi ke-12 yang bagus dengan empat poin.

“Itu adalah akhir pekan yang emosional menjelang balapan, perayaan yang fantastis untuk semua orang yang mengenal Andrea, mantan rekan setimnya, kolega, dan tim lain yang berharap dia baik-baik saja untuk pensiunnya. Jadi, ini adalah balapan yang bagus untuk Andrea dan untuk mendapatkan beberapa poin. untuk tim."