Datang sebagai pembalap tes Yamaha setelah pensiun pada akhir 2020, Cal Crutchlow melakukan comeback pada empat balapan menggantikan Franco Morbidelli (SRT) dan Maverick Vinales (tim pabrikan) musim lalu.

Pembalap Inggris itu bersiap untuk melakukan comeback kedua, kali ini menggantikan Andrea Dovizioso (RNF Racing) yang pensiun setelah Misano untuk enam balapan terakhir musim 2022, termasuk empat putaran flyaway dan dua tes Jerez.

Tapi jadwalnya yang akan datang akan membuat pembalap Inggris itu tidak hanya bersaing di enam balapan terakhir MotoGP musim ini, termasuk empat putaran flyaway, tetapi juga dua tes selama akhir pekan!

"Saya menelepon Dovi dan mengatakan kepadanya bahwa dia berutang banyak uang kepada saya karena saya harus membatalkan liburan yang tepat di tengah-tengah blok balapan ini!" Crutchlow menyeringai.

“Saya menjalani enam balapan dan dua tes, keduanya di Jerez, dalam delapan minggu. Tapi itu adalah apa itu. Saya pikir jika Anda menerima keadaan dan bahwa Anda akan melakukannya, Anda berada dalam kerangka berpikir yang baik.”

Will Marc Marquez race? Keith Huewen: I think he might! | MotoGP 2022 Crash.net

Kembali ke mode balapan, Crutchlow, yang meraih posisi terbaik 16 dalam empat penampilannya musim lalu, mengatakan: “Saya akan memberikan 100% saya. Di mana 100% saya, saya tidak tahu. Yang saya khawatirkan adalah, mengapa mereka pergi begitu cepat?! Tidak perlu!”

“Dovi juga yang terakhir dari jenis pembalap yang mengendalikan semua balapan. Sekarang Anda tidak dapat mengontrol apa pun. Mereka hanya akan keluar dari tikungan pertama sampai akhir, yang juga tidak pernah benar-benar menjadi gaya saya! Dan mereka jauh lebih cepat dari tahun lalu, dari segi waktu putaran.”

Crutchlow kembali merasakan 'Efek Marc Marquez' dengan Quartararo

Dovizioso, runner-up tiga gelar untuk Ducati, memilih untuk pensiun setelah putaran kandangnya karena gagal masuk ke sepuluh besar di Yamaha musim ini.

Pembalap Italia itu tentu tidak sendirian dalam berjuang di M1, tempat ke-21 di klasemen menempatkan dia di antara Franco Morbidelli (19) dan rookie Darryn Binder (23).

Dalam situasi yang meniru jurang performa yang sering terlihat antara Marc Marquez dan pembalap Honda lainnya, termasuk Crutchlow, Fabio Quartararo memimpin kejuaraan dunia.

Crutchlow, yang kemenangannya di Termas de Rio Hondo 2018 tetap menjadi kemenangan terakhir pebalap Honda selain Marc Marquez, mengatakan:

“Saya mengerti mengapa [Yamaha lainnya] sedang berjuang. Saya pikir [Yamaha] ada dalam pengaruh Marc Marquez karena dia satu-satunya yang bisa mengendarai Honda. Saya mencobanya dengan baik ketika saya bisa. Atau Dani [Pedrosa]. Kami berada di sana pada waktu-waktu tertentu.

“Yamaha sedang berjuang dengan [mendapatkan] sisa pembalap secepat Fabio. Tapi saya sebenarnya tidak berpikir pebalap lain melakukan pekerjaan yang buruk. Saya pikir Fabio hanya melakukan pekerjaan yang luar biasa.

“Tidak ada pengganti tenaga kuda dan orang-orang ini harus mengganti motornya untuk mengimbanginya.

“Apa yang Fabio lakukan dengan motornya sangat, sangat spesial, tentang bagaimana dia bisa memaksimalkannya. Mengapa saya mengatakan itu adalah efek Marc Marquez karena saya tahu bagaimana dia melakukannya, saya bisa melihat bagaimana dia melakukannya - bahkan dari menonton di TV - tetapi Anda tidak bisa melakukannya!

“Saya berjuang di mana Dovi berjuang, tetapi saya juga tahu mengapa. Dan Fabio tidak berjuang dan saya tahu mengapa dia tidak kesulitan. Karena dia tidak berbelok sepelan kita. Ini sesederhana itu.

“Dan ketika Anda tidak berbelok di tikungan sepelan kami, dia tidak perlu membuka gas terlalu banyak. Dia tidak memutar ban belakang. Ini seperti lingkaran setan.

“Salah satu hal utama yang perlu kami lakukan adalah membawa pebalap [Yamaha] lainnya lebih dekat ke Fabio, serta membuat Fabio lebih cepat tentu saja… Jelas hanya ada satu [pebalap] tahun depan.”

Berbicara tak lama setelah itu, Morbidelli mengkonfirmasi bahwa kemajuannya baru-baru ini datang dari menutup celah kecepatan sudut ke Quartararo.

"Ya, tepat sekali. Karena saya mulai hanya berkonsentrasi untuk menyatu dengan motor, saya dapat membuat kemajuan yang sangat baik dalam mempertahankan pengereman yang layak tetapi [masih] membawa kecepatan tikungan yang baik.

"Terakhir, pengeremannya mirip dengan merek lain, tetapi keunggulan kami adalah kecepatan di tikungan atau garis. Saya membuat langkah kecil ke atas," kata pria Italia itu.

Crutchlow: 'Saat ini mereka tidak bisa bertarung'

Sementara pebalap Yamaha lainnya berjuang untuk meniru kecepatan tikungan Quartararo, pebalap muda Prancis itu mendesak peningkatan performa mesin untuk mengimbangi Ducati di trek lurus.

Tidak ada yang bisa diperkenalkan di sisi mesin musim ini, karena aturan homologasi, tetapi Quartararo terkesan dengan prototipe mesin 2023 pada tes Misano baru-baru ini.

“Kami bisa melihat dari data dan saya langsung tahu itu jauh lebih baik. Jadi mereka telah melakukan pekerjaan yang hebat,” kata Crutchlow, yang telah membantu mengembangkan mesin.

“Saya tidak berpikir Yamaha membutuhkan mesin tercepat di grid, kalau boleh jujur. Mereka [pebalap Yamaha] harus kompetitif. Mereka harus bisa bertarung. Saat ini mereka tidak bisa bertarung, jadi mereka harus bisa bertahan di jalur lurus dan bisa berpotensi mengoper.

“Saya pikir mereka sudah melakukan langkah hebat dan kita akan melihat apa yang selanjutnya.”

Quartararo memulai Aragon dengan keunggulan 30 poin atas Francesco Bagnaia dari Ducati, yang telah memenangkan empat balapan terakhir berturut-turut.

"Fabio masih memimpin kejuaraan," kata Crutchlow. “Hanya karena [Bagnaia] berlari… Setelah [Fabio] mendapatkan hasil yang dia senangi, kepercayaan diri akan terus berlanjut.

“Kami tahu masalahnya adalah jika dia tidak lolos dengan baik, itu sulit. Dan kita akan pergi ke trek yang dia tidak terlalu suka, tapi siapa bilang dia tidak memiliki akhir pekan yang positif di sini?

“Saya pikir untuk kejuaraan apa pun bisa terjadi… Saya bisa kembali dan segalanya!”

Binder: 'Keluar dengan satu legenda dan masuk dengan yang lain!'

Crutchlow memenangkan gelar World Supersport 2009, tiga kemenangan WorldSBK 2010, dan enam podium MotoGP pertamanya bersama Yamaha sebelum satu musim di Ducati dan kemudian enam tahun di Honda, di mana ia memenangkan tiga balapan untuk LCR.

Pembalap berusia 36 tahun itu akan membalap bersama rookie RNF Darryn Binder, yang akan melanjutkan di mesin A-spec.

"Keluar dengan satu legenda dan masuk dengan yang lain!" Binder tersenyum, ketika ditanya tentang Crutchlow menggantikan Dovizioso sebagai rekan setimnya.

“Saya senang melihat seperti apa dia di dalam kotak dan melihat di mana dia mengambilnya. Dia telah melakukan beberapa pengujian tetapi saya tidak berpikir itu mudah untuk mengguncang [dan balapan]. Tapi mungkin dia akan mengejutkan kita. Itu keren.

“Saya berharap saya bisa belajar beberapa hal. Dovi selalu menjelaskan banyak hal dengan sangat baik dan saya berharap untuk belajar dari Cal juga.”