Itu terjadi di latihan terakhir, sebelum sesi kualifikasi MotoGP yang begitu sengit membuat pembalap Italia itu tergelincir kembali ke posisi 24 dan terakhir.

“Saya senang dengan kecepatan saya di FP4 karena saya berada dalam pertarungan, tapi kemudian jauh lebih sulit di kualifikasi,” kata Petrucci.

“Percobaan pertama saya berada di belakang Darryn Binder dan saya dengan nyaman mengendarai '32.0. Jadi saya pikir, 'Oke, pasang ban baru dan saya akan pergi 31,0'. Saya melakukan satu putaran sendirian, [mendorong secara maksimal] dan tidak bernapas sampai Tikungan 9!

"Saya pikir, 'ini adalah putaran terbang, putaran sempurna dan... '31.6. F**k!'

“Target saya tidak finis terakhir. Saya melewatkannya dua atau tiga persepuluh, tetapi itu tidak masalah. Saya lebih positif untuk balapan besok dan saya masih berharap hujan karena kondisi fisik saya sangat buruk!

“Di Superbike, motornya bagus, tapi remnya tidak begitu bagus. Kecepatan dan akselerasi di tikungan kurang. Jadi saya cocok untuk Superbikes, tapi [tidak] MotoGP. Kemudian saya memilih balapan terburuk untuk kembali, karena trek ini sangat buruk [untuk panas] bahkan ketika saya 100% fit.

"Aku yakin. Saya pikir kita bisa bersenang-senang, jika Anda menyebutnya menyenangkan menderita selama 45 menit!”

Marc Marquez can win a race THIS SEASON! | Thai MotoGP 2022 Crash.net

'Semakin lelah Anda, semakin cepat Anda melaju'

Kelelahan Petrucci bukanlah berita buruk, dengan tim menginformasikan kepadanya bahwa kelelahan mungkin akan membuatnya lebih cepat karena itu akan memaksanya untuk lebih mulus di atas motor.

“Kepala kru saya berkata, 'semakin lelah Anda dengan motor ini, semakin cepat Anda melaju. Karena Anda perlu mengendarai sepeda ini dengan halus'. Juga, pebalap [Suzuki] lainnya mengatakan ketika mereka lelah, mereka masih bisa mengendarai dengan cepat.

"Jadi saya bilang 'Oke, setelah 5 lap saya lelah, jadi mungkin kami bisa memenangkan balapan!" dia bercanda. “Jika ini adalah perlombaan kelelahan, saya bisa menang!'”

“Pokoknya bagus. Saya sangat senang bekerja dengan tim ini. Semua orang sangat profesional dan saya sangat menyukai motornya. Ini sepeda yang berbeda.”

Petrucci: Rins membawa 'kecepatan luar biasa' di tikungan

Perbedaan terbesar antara mesin MotoGP Suzuki dan Petrucci sebelumnya dan KTM MotoGP adalah pada kecepatan menikung.

“Anda tidak perlu lambat di tikungan, untuk membawa kecepatan dan jangan biarkan motor meluncur di tengah tikungan,” jelas Petrucci.

“Bagi saya tikungan terburuk adalah tikungan satu, karena itu campuran pengereman dan akselerasi dan saya tidak bisa mencampur keduanya. Karena terkadang saya mengerem belakangan dan saya melaju dengan terlalu banyak beban di bagian depan dan saya kehilangan akselerasi.

“Tetapi pada saat yang sama ketika saya mencoba melakukan [rem] lebih awal, kemudian di tengah tikungan saya kehilangan bagian belakang dengan throttle. Dan Alex membawa kecepatan yang luar biasa di tikungan dan bisa membuka throttle nanti dan lebih lembut, dan dia bisa mengambil motornya.

“Saya selalu sedikit lebih awal pada throttle karena saya sedikit lebih lambat di tikungan, tetapi itu tidak membantu saya sama sekali. Ini benar-benar gaya lain.”

Meskipun Petrucci tidak mampu mengeluarkan hasil maksimal dari motornya dalam satu putaran, dia juga tidak mengalami penurunan performa ban yang signifikan pada putaran yang lebih lama.

"Saya melakukan '32.1 dengan ban 10 lap dari pagi ini dan '31.6 dengan ban baru yang baru," katanya. “Saya cukup senang karena, ya, [saya] tidak dapat menggunakan ban [untuk putaran terbang], tetapi setidaknya ban bertahan untuk semua balapan, saya pikir.

Mengapa Ducati begitu kuat di kualifikasi?

Balapan hari Minggu akan dimulai dengan enam pembalap Ducati di tujuh tempat teratas. Jadi mengapa Desmosedici, yang dibawa Petrucci ke dua kemenangan MotoGP pada 2019 dan 2020, membuat langkah besar di kualifikasi?

“Dari apa yang saya pahami, karena saya tidak mengendarai Ducati sejak 2020, tetapi saya sudah berjuang saat itu ketika pergantian karkas [ban belakang] terjadi antara '19 dan '20,” jawab Petrucci. “Ini semua tentang pengereman dan penggunaan ban belakang untuk menghentikan motor.

“Sekarang Anda tidak dapat melihat [Ducati] banyak melempar di depan karena motornya selalu sangat, sangat, sangat datar – ini dari apa yang saya lihat dari luar karena sekarang saya adalah penggemar, menonton balapan seperti Anda.

“Saya pikir sekarang ini benar-benar motor yang bagus, Ducati - bukan saya yang mengatakan ini, tetapi hasilnya - dan terutama pada putaran terbang, mereka dapat menggunakan banyak traksi [belakang]. Mungkin mereka mengkonsumsi lebih banyak ban, Anda harus lebih berhati-hati, tetapi mereka dapat menggunakan banyak cengkeraman, baik saat masuk dan keluar dari tikungan.

“Itu yang Anda butuhkan untuk motor itu, tetapi juga KTM.

“Saya pikir motor ini [Suzuki] benar-benar bagus, tetapi Anda perlu memahami cara menggunakannya. Dan hanya dalam satu balapan akhir pekan, bahkan tidak ada tes, jadi Anda tidak memiliki banyak kesempatan untuk mencoba hal yang berbeda.

“Ngomong-ngomong, semuanya terjadi begitu cepat. Orang-orang lain berlomba dengan motor ini selama 17 balapan. Saya bahkan belum melakukannya selama 17 jam, jadi saya senang.”