Setelah lolos di baris kedua di lintasan kering, Johann Zarco awalnya kesulitan di lap awal yang basah karena hujan.

Namun seiring dengan kondisi trek yang membaik, pembalap Pramac Racing itu menampilkan kecepatan untuk memperebutkan podium atau bahkan kemenangan di Buriram.

Pembalap Prancis itu naik dari urutan kesepuluh ke urutan keenam tak lama setelah pertengahan balapan, dan secara konsisten menjadi pebalap tercepat di trek setelahnya.

Terkadang lebih cepat lebih dari satu detik per putaran dari Miguel Oliveira yang memimpin balapan, Zarco dengan cepat mengejar dan melewati Alex Marquez dan kemudian kakak laki-laki Marc untuk naik ke posisi keempat.

Pecco Bagnaia will win the title - THIS is why! | #MotoGP 2022 Crash.net

Kemenangan pertama Zarco di MotoGP berada dalam jangkauan pada lima lap terakhir, namun di depannya ada harapan gelar Ducati Francesco Bagnaia, menciptakan dilema besar bagi juara Moto2 dua kali itu.

Sebelum Misano, Zarco berbicara tentang panduan yang diberikan manajer umum Ducati Corse, Gigi Dall'Igna kepada para pebalap Ducati dalam hal bertarung dengan Bagnaia :

“Dall'Igna berkata 'jika Anda memiliki kesempatan untuk mendapatkan kemenangan, kami tidak mengambil [dari] pebalap kesempatan ini. Jadi lakukanlah, tapi jadilah pintar. [Tapi] jika Anda membalap dengan Pecco untuk posisi 4-5, keluar dari podium, akan pintar memberinya [posisi] untuk mendapatkan beberapa poin lagi.”

Zarco jelas memiliki peluang kemenangan pada hari Minggu tetapi juga - pada saat dia menangkap Bagnaia - di luar posisi podium, terlebih dengan racing line yang sempit karena lintasan basah meningkatkan risiko kontak atau kesalahan jika Zarco coba melewati Bagnaia.

Tak mau mengambil risiko, pembalap Prancis itu memilih untuk berada di belakang Bagnaia dan mengorbankan peluang kemenangannya dengan finis keempat, terpaut hanya 2,4 detik di belakang Oliveira.

“Selalu kondisi ini rumit,” kata Zarco. “Sulit untuk konsentrasi dan menyelesaikan balapan sudah merupakan kepuasan pertama. Saya berharap untuk memenangkan balapan, saya ingin memenangkan balapan, tetapi awal balapan cukup sulit. Sedikit terlalu banyak air.

“Saya melihat yang lain memiliki kecepatan yang lebih baik di awal tetapi [saya tahu] segera setelah air di trek berkurang, saya bisa merasa lebih baik dan mereka bisa merasa lebih buruk. Tapi ini terjadi agak terlambat. Sungguh, kami mendapat garis kering ini muncul 5 atau 6 lap sampai akhir, dan sudah terlambat untuk memulihkan semua posisi sampai Oliveira.

“Dan pada akhirnya, di belakang Pecco, mungkin jika saya mengejar Pecco 2 lap sebelum saya bisa menyusulnya dan mencoba mengejar Jack dan Miguel. Tapi itu 3 lap sampai akhir dan saya melihat risiko untuk menyalipnya, karena begitu Anda keluar dari garis kering, motornya bergerak atau meluncur.

“Saya bisa mengambil risiko dengan Marc, tapi saya tidak ingin melakukannya dengan Pecco. Akan sangat disayangkan jika melakukan kesalahan. Bagaimanapun, kondisi ini adalah target kemenangan, saya telah kehilangan kemenangan. ”

Ditanya secara khusus apakah dia akan menyerang untuk posisi ketiga jika ada pembalap selain Bagnaia di depannya, Zarco menegaskan: "Ya. Tentu. Karena itu bagian dari balapan.

"Tetapi karena banyak balapan sekarang, kami [Ducati] mengatakan, 'jika Anda harus berjuang untuk kemenangan, Ducati tidak ingin mengambil kemenangan dari seorang pembalap, tetapi untuk posisi lain, jika kami dapat menghitung sedikit, mereka akan melakukannya. berterima kasih'.

“Seperti yang saya katakan, dalam kondisi ini, saya harus mengejar kemenangan, jadi kemenangan hilang, [dan] tidak naik podium. Jika saya masih naik podium, saya senang, tetapi saya tetap di urutan keempat.”

Jika trek kering 3 lap lebih awal...

Zarco menjelaskan bahwa gaya berkendara, bukan set-up motor, mempengaruhi kecepatannya saat trek mengering. Sementara yang lain memulainya dengan kuat tetapi kehilangan performa.

“Kami harus beradaptasi dengan cepat,” kata Zarco. “Pembalap seperti Jack memiliki adaptasi langsung yang luar biasa, mereka melakukan hal yang sama di Indonesia.

“Alex Marquez juga cukup nyaman, tetapi kemudian dengan trek yang semakin kering, dia mengalami beberapa masalah. Sama halnya dengan Martin. Jadi tergantung gaya dan cara mendekati kondisi.

“Kondisi terburuk dengan air adalah ketika pit lane dibuka selama 10 menit. Saya melakukan 3 lap [sighting], dan sudah di lap ketiga airnya lebih sedikit dan memungkinkan untuk dikendarai. Jadi jumlah air benar-benar turun cukup cepat.

“Pada awal balapan, seperti biasa, ada dua trek lurus besar di mana Anda tidak bisa melihatnya. Tetapi Anda kurang lebih tahu di mana Anda harus mengerem. Tapi kebanyakan pengendara menutup gas 100 meter sebelum titik normal, karena kita tidak bisa melihat.

“Kadang-kadang kami dapat mencoba mengambil risiko [di bawah pengereman] untuk memulihkan beberapa waktu, tetapi melakukannya setiap lap... Karena ketika Anda melakukan itu, Anda juga memiliki penguncian depan, jadi sangat sulit untuk fokus. Dan seperti yang saya katakan, kondisinya sangat istimewa, karena hangat.

“Untuk Pecco, lap terakhir ini sulit untuk depan. Bagi saya bagian depan terkunci, tetapi saya memiliki gaya yang berbeda sehingga saya benar-benar dapat menggunakan garis kering dan menjadi lebih cepat. Jadi itu sebabnya saya dibatasi [di belakangnya] dalam 2 atau 3 lap terakhir.

“Jadi gayanya berbeda. Tetapi memiliki keuntungan ketika kering, logis bahwa ketika ada banyak air dengan cengkeraman yang tidak begitu banyak, maka saya dalam masalah. Jadi saya berada dalam masalah untuk mungkin dua pertiga balapan, dan terlalu banyak berpikir tentang kemenangan.

“Bagi saya, untungnya, airnya lebih sedikit. Jika tidak, maka saya tidak dapat memulihkan waktu yang telah hilang. Tapi jika trek sudah kering 3 lap [sebelumnya], akan ada 'La Marseillaise' [lagu kebangsaan Prancis bermain di podium untuk kemenangan MotoGP]. “