Rentetan perubahan plot di Aragon, Motegi, dan sekarang Thailand telah membuat Fabio Quartararo dan Francesco Bagnaia menderita total tiga nirpoin dari tiga balapan terakhir.

Quartararo bertabrakan dengan Marc Marquez pada lap pembuka di Aragon, kemudian berjuang untuk menempati posisi ke-17 di balapan Buriram yang basah.

Sementara itu, Bagnaia dari pabrikan Ducati tersingkir saat mencoba melewati lap terakhir di Quartararo di Motegi, tetapi bangkit kembali dengan posisi ketiga pada hari Minggu.

Hal ini membuat kedudukan kedua pembalap hampir seimbang dengan dua poin memisahkan kedua pembalap, Aleix Espargaro di posisi ketiga juga mengintai 20 poin dari puncak dengan 75 poin diperebutkan.

Jadi, kepada siapa juara MotoGP enam kali Marquez akan menaruh uangnya?

Pecco Bagnaia will win the title - THIS is why! | #MotoGP 2022 Crash.net

“Saya bertaruh pada sepeda Pecco!” Marquez menjawab setelah finis kelima di Buriram. “Maksud saya Ducati adalah Ducati dan, seperti yang kita lihat, banyak pembalap di Ducati yang bagus.

“Tapi Fabio adalah Fabio. Fabio mengendarai dengan sangat baik. Titik lemahnya mungkin dalam kondisi hujan, seperti hari ini, tapi ya itu akan menarik untuk dilihat di trek... Saya tidak ingin bertaruh [pada seorang pebalap]!”

Ducati telah memenangkan 11 dari 17 putaran musim ini; 6 oleh Bagnaia, 4 untuk Enea Bastianini dan 1 untuk Jack Miller. Quartararo telah mengklaim 3 kemenangan untuk Yamaha, dan pebalap M1 lainnya belum finis sepuluh besar pada balapan kering sepanjang tahun ini.

Marquez: Ini masalahnya ketika Anda berada di belakang Ducati!

Marquez sendiri juga kesulitan menghadapi Ducati saat ia mengejar Bagnaia untuk posisi ketiga sepanjang tahap tengah balapan Buriram hari Minggu, namun pada akhirnya disusul oleh Johann Zarco dengan Pramac-nya.

“Saya melakukan balapan yang solid, sedikit seperti di Motegi,” kata Marquez. “Saya mulai tenang, menemukan ritme saya dan menghangatkan ban. Pada lima lap pertama saya bisa mengambil lebih banyak risiko, tapi oke, sekarang saatnya untuk melakukan balapan ini, saya yakin. Inilah yang saya pikirkan.

“Kemudian langkah demi langkah saya mendapatkan ritme dan saya semakin cepat, tetapi itu adalah masalah [biasa] ketika Anda berada di belakang Ducati! Untuk menyalip Anda harus jauh, jauh lebih cepat karena mereka mengerem sangat terlambat dan terutama mereka memiliki akselerasi yang luar biasa.

“Ketika saya menangkap Pecco, saya tidak dapat menemukan tempat untuk melewatinya karena saya hanya sedikit lebih cepat tetapi tidak cukup. Kemudian Zarco menyalip… ketika Anda memiliki kecepatan dan akselerasi yang baik maka itu lebih mudah.”

Serangan Zarco tiba-tiba terhenti di belakang Bagnaia, pembalap Prancis itu kemudian mengakui bahwa dia tidak ingin mengambil risiko insiden dengan penantang gelar Ducati dan memutuskan untuk puas di posisi keempat.

“Memang benar Zarco datang dengan sangat cepat, menyalip saya dan kemudian tetap di belakang Pecco,” kata Marquez.

“Ducati belum pernah juara dunia sejak 2007 jadi wajar jika ada 'Ducati Cup' di depan mereka harus mengambil untung darinya.

“Mereka memiliki motor terbaik di grid. Jadi pembalap mereka ada di depan dan mereka harus menggunakan kekuatan itu untuk memenangkan kejuaraan”

Marquez: Akhir pekan 'serangan penuh' pertama saya

Bagnaia, Zarco, dan Marquez hanya terpaut satu detik di finis, dengan bintang Repsol Honda itu hanya berjarak 2,9 detik dari pemenang balapan KTM Miguel Oliveira.

Hasil Buriram juga sangat krusial bagi Marquez karena ia tidak hanya menempatkan lengan kanannya melalui triple-header Aragon-Motegi-Buriram yang menuntut, tetapi juga mampu melakukan serangan penuh pertamanya sepanjang akhir pekan sejak operasi bulan Juni.

“Jujur saja, kondisi hujan menyelamatkan hidup saya karena memang benar ini pertama kalinya saya mendekati akhir pekan 'full-attack' dari FP1. Dan saya mengendarai seperti yang Anda lihat di TV; agresif, menggerakkan sepeda, gemetar dan menyelamatkan beberapa momen.

“Tapi hari ini saya bangun dan lengannya 'diblokir', saya merasa sangat kaku. Dalam pemanasan, perasaan itu mengerikan, tetapi kemudian kami bekerja di Clinica dan saya bisa balapan dengan cara yang baik. Tidak ada batasan dari kondisi fisik.”

Tapi dia mengakui: “Anda dapat melihat ada sedikit [kelelahan] segera setelah saya mengangkat siku [di atas motor], itu berarti lengan tidak bekerja dengan baik dan kelelahan ada di sana.

“Tapi sepanjang akhir pekan saya bisa membalap dengan baik, dengan siku di posisi yang bagus. Hari ini saya tidak berkendara dengan sempurna tetapi dalam kondisi hujan, saya harus mengatakan bahwa tidak ada batasan.”

Marquez sekarang akan kembali ke Spanyol untuk rehabilitasi lebih lanjut sebelum Grand Prix Australia di Phillip Island pada 14-16 Oktober.

"Saya ingin tinggal di sini tetapi pekerjaan adalah pekerjaan dan saya bekerja sekarang untuk kembali ke puncak. Di Spanyol saya harus mengunjungi fisioterapis, juga dokter, semuanya baik-baik saja, tetapi hanya untuk mengontrol dengan baik. dan melanjutkan pekerjaan.

“Phillip Island akan menjadi sirkuit yang sulit, terutama dengan Honda karena titik lemah kami akan 'terkonsentrasi'. Tapi bagi saya yang paling penting adalah dari Aragon ke GP Thailand saya merasakan langkah [fisik] yang besar.

“Itu adalah targetnya dan saya tahu di Australia mungkin Honda akan membawa beberapa suku cadang baru… Mari kita lihat, kami bekerja untuk 2023.”

Adik laki-laki Marc, Alex, adalah pembalap Honda terbaik berikutnya pada hari Minggu, di tempat kedelapan.