Marc Marquez melewatkan enam balapan musim MotoGP 2022 untuk menjalani operasi lengan kanan keempatnya.

Operasinya tersebut dilakukan di Amerika Serikat, dengan prosedur memutar tulang lengannya yang menyebabkan dia sangat kesakitan saat berkendara.

Is there a toxic, violent atmosphere in the paddock? | MotoGP 2022 Crash.net Podcast 66

Marquez mengungkapkan bagaimana dia mengatasi periode yang mengerikan ini: "Anda cukup dewasa ketika segala sesuatunya sulit.

“Dan ketika ada cedera, lebih dari beberapa bulan terakhir, itu terjadi dalam beberapa tahun terakhir ketika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik, saat itulah Anda melihat bahwa Anda harus menemukan kembali diri Anda atau menahan diri untuk menyerah.

“Saat itulah Anda menjadi lebih dewasa dan mendapatkan lebih banyak pengalaman. Selama waktu itu, saya datang untuk tinggal di Madrid dan saya memiliki beberapa perubahan dalam hidup saya karena kehidupan siapa pun, bukan hanya seorang atlet, berkembang.

“Sebagai pembalap motor saya menjadi profesional pada usia 15 tahun dan pada usia 20 tahun saya mencapai Kejuaraan Dunia MotoGP.

“Selama bertahun-tahun Anda berevolusi dan mungkin Anda memiliki mentalitas yang berbeda di usia dua puluhan daripada yang Anda lakukan di usia tiga puluhan, seperti orang lain.

“Dan di situlah Anda harus mengambil langkah yang tepat dan, di atas segalanya, memprioritaskan. Dalam hal ini prioritas saya sama seperti ketika saya memasuki Kejuaraan Dunia. Ini adalah olahraga, ini adalah kompetisi dan hasil adalah yang terpenting.”

Marquez berasal dari Cervera, dekat Barcelona, tetapi mencabut kehidupan pribadinya untuk memaksimalkan pemulihannya dari masalah kebugarannya yang mengerikan.

"Saya memutuskan untuk pindah ke Madrid karena dua alasan utama," katanya. “Salah satunya karena saya menjalani operasi ketiga saya di Madrid. Sekarang tidak terlalu banyak, tetapi ketika lengannya terlalu buruk untuk terus berpacu dan kami melihat tulangnya telah berotasi, saya melakukan banyak pemeriksaan dan saya mencoba banyak mengontrol apa yang terjadi untuk menghindari tendinitis, jadi saya datang kembali cukup banyak.

“Kemudian juga karena, saat saya menjalani putaran dua tahun dengan cedera di rumah, saya merasa ingin membuat perubahan.

“Gaya hidup saya tidak berubah sama sekali karena saya juga tidak berada di kota, tetapi saya baik-baik saja di pinggiran kota tentang pelatihan bersepeda, sepeda motor, dan gym. Saya telah melakukannya dengan baik sejauh ini dan saya tidak akan mengubah apa pun.

"Gaya hidup harus sama, tetapi saya menyadari bahwa saya menghemat waktu. Saya menghemat waktu di kereta, terutama saya juga menghemat waktu dengan acara dan komitmen, tetapi yang paling penting adalah bahwa dalam profesi saya, dalam kehidupan sehari-hari, dalam pelatihan saya, itu tidak mempengaruhi saya sama sekali.

“Tentu saja, dari waktu ke waktu, di akhir pekan atau bahkan selama seminggu, saya bisa keluar untuk makan malam atau minum. Saya bahkan pergi menemui Rafa Nadal, yang belum pernah saya lakukan sebelumnya, tetapi sekarang dia setengah jam lagi, Anda datang dan memutuskan sedikit dan itu bagus karena pada akhirnya tidak dua puluh empat jam sehari memikirkan balapan di satu seratus persen.

“Oke, kamu harus dalam kondisi terbaikmu, tapi kamu tidak bisa berlatih dua puluh empat jam sehari. Ada hari-hari istirahat ketika pikiran harus dimatikan dan ini juga baik untuk saya. Yang penting merasa bahagia.

"Jika Anda merasa bahagia dalam kehidupan pribadi Anda, kehidupan profesional Anda akan berjalan lebih baik dan kemudian Anda berada di roda di mana, jika kehidupan profesional Anda berjalan dengan baik, kehidupan pribadi Anda berjalan lebih baik dan Anda memiliki pikiran yang positif."

Pembalap Repsol Honda Marquez telah berkompetisi dalam tiga balapan MotoGP terakhir saat pemulihannya berlanjut.

Dia mencuri perhatian di Jepang dengan meraih pole dan finis keempat, menyalip Miguel Oliveira di lap terakhir, untuk membungkam kritik yang mengira daya tahannya akan berkurang.

Marquez duduk di urutan ke-13 dalam klasemen MotoGP 2022 tetapi, meskipun kehilangan enam balapan, Marc tetap menjadi pembalap Honda dengan posisi tertinggi, menggarisbawahi musim mimpi buruk bagi tim.