Luca Marini menutup tahun keduanya sebagai pebalap MotoGP dengan menjadi yang tercepat untuk VR46 Ducati di tes Valencia.

Setelah naik dari P11 untuk finis ketujuh pada balapan penutup 2022, Marini membawa Desmosedici GP22 yang sama untuk memuncaki tes MotoGP Valencia satu hari dengan laptime 1 menit 30,032 detik, unggul 0,225 detik dari Maverick Vinales (Aprilia).

“Saya pergi berlibur dengan perasaan yang sangat baik karena kami menyelesaikan musim ini dengan cara yang luar biasa,” kata Marini. “Tes terakhir ini sempurna. Jadi, getaran yang sangat bagus dan saya berharap untuk segera memulai musim berikutnya!”

Kelemahan dari performa Marini adalah dia hanya bisa fokus pada kecepatan karena tim VR46 tidak mendapatkan pasokan motor 2023 dari Ducati.

sebagai gantinya, Marini akan terus membalap dengan motor 2022 yang sama dengan yang dia bawa ke posisi kedua belas dalam kejuaraan dunia tahun ini.

Who IMPRESSED and who was FUMING at Valencia Test? | MotoGP 2022

“Saya berharap [untuk menjadi cepat] karena saya tidak punya apa-apa untuk dicoba,” katanya. “Jadi pebalap pabrikan kehilangan banyak waktu untuk mencoba hal-hal baru dan kami hanya menikmati tesnya, fokus untuk membalap dengan baik dan meningkatkan apa yang saya miliki sekarang.

“Jadi kami sedikit meningkatkan motor, kami meningkatkan elektronik dan kemudian juga berkendara saya sedikit lebih baik hari ini.

“Itu berjalan sangat baik. Pada akhirnya kami mencoba sesuatu di motor yang kami tidak punya waktu selama akhir pekan dan itu positif.

“Pada bagian pertama dari akselerasi ketika Anda memutar gas, kami mencoba untuk memiliki pengaturan yang lebih baik untuk membiarkan motor berputar sedikit lebih banyak. Karena selama balapan akhir pekan saya banyak kesulitan dengan ini dan [Jorge] Martin lebih kuat dari saya di area ini.

“Jadi kami mencoba menemukan sedikit lebih banyak kecepatan di tengah tikungan, pada akhirnya berhasil dan waktu putaran saya meningkat dibandingkan dengan kualifikasi. Jadi ini positif.”

Sementara pembalap berusia 25 tahun itu tidak memiliki perangkat keras baru dalam pengujian, sisi teknis tim VR46 telah didorong oleh personel baru.

“Kami memiliki 2-3 anggota kru baru. Dua mekanik dan satu orang elektronik, yang merupakan penganalisis data Mir, ”kata Marini.

“Pekerjaan yang mereka lakukan hari ini luar biasa. Saya merasakan getaran yang sangat baik dengan mereka dan orang-orang yang sangat baik juga. Sangat fantastis, hari yang sangat positif. Tidak banyak hal untuk dicoba tetapi pada akhirnya, itu benar-benar bagus.”

Incar Pramac untuk tim independen terbaik

Setelah 41 poin dan menempati posisi 19 dalam kampanye rookie MotoGP 2021, Marini meningkat menjadi 120 poin dan ke-12 secara keseluruhan musim ini.

Tapi sementara rekan setim rookie Marco Bezzecchi mampu merayakan podium, Marini harus puas dengan posisi keempat terbaik (dua kali).

Terlepas dari penurunan spesifikasi motor tahun 2023, Marini menetapkan tujuan pribadi dan tim yang tinggi:

“Berjuang untuk podium di setiap balapan dan berusaha memenangkan balapan, juga berusaha untuk selalu ada di setiap kondisi dan target sebagai tim adalah menjadi tim Independen terbaik.

“Kami harus bertarung dengan Pramac, itu akan sulit karena Jorge dan Johann sangat kuat, tetapi juga saya dan Marco sangat kuat dan akan menjadi pertarungan yang sangat bagus di antara kami.”

Pramac meraih penghargaan satelit teratas dengan finis keempat secara keseluruhan dalam kejuaraan tim tahun ini, dengan VR46 kedelapan dari dua belas entri.

Bastianini membuktikan apa yang mungkin

Meski kehilangan Desmosedici 2023 merupakan pukulan telak, Marini terinspirasi dari prestasi Enea Bastianini di atas motor berusia satu tahun musim ini.

Sementara lima pebalap GP22 masih mencoba memahami paket baru mereka, Bastianini mencetak tiga kemenangan dalam tujuh ronde pembuka.

Kemenangan keempat ditambah dua podium lagi diikuti selama paruh kedua musim ketika Bastianini meraih posisi ketiga di kejuaraan dunia dan kursi pabrik untuk 2023.

“Saya tidak punya motor pabrikan untuk tahun depan, mungkin positif di satu sisi karena balapan pertama kami akan siap karena kami tahu betul paketnya,” kata Marini.

Tetapi dia juga bertujuan untuk mengamankan beberapa peningkatan.

“Selama musim ini saya berharap untuk menjadi kuat dan tampil baik untuk memiliki beberapa bagian pengembangan dari Ducati seperti yang mereka lakukan tahun ini dengan Bastianini,” kata Marini, merujuk pada item seperti paket aero terbaru yang diberikan kepada pebalap Gresini.

“Yang pasti Ducati akan membawa banyak hal baru selama musim dan, jika Anda mencapai hasil yang baik, Gigi selalu mengatakan kepada saya bahwa mereka ada di sana dan mereka akan memberi kami dukungan besar.”

Setelah terpaut 0,5 detik pada kualifikasi Valencia, kemungkinan kehilangan rata-rata 0,3 detik per lap dari pemenang balapan Alex Rins, apakah Marini sudah memaksimalkan set-up GP22?

“Sulit untuk mengatakannya sekarang. Saya berharap kami dapat menemukan, hanya dengan menyetel paket kami, sedikit karena jika saya membuat dua persepuluh putaran kualifikasi saya lebih baik, saya akan mulai di baris kedua dan kemudian ini adalah jenis balapan yang lain.

“Dan jika saya memiliki dua-tiga persepuluh lebih banyak dalam kecepatan balapan, saya bisa memenangkan balapan. Jadi jarak antara satu pebalap ke pebalap lain, dan satu motor ke motor lainnya, sekarang sangat kecil.

“Saya puas dengan apa yang saya miliki sekarang [GP22], tetapi kami perlu melakukan hasil yang sangat baik, terkadang bahkan lebih baik daripada pembalap pabrikan, untuk [menunjukkan kami] kuat dan membiarkan Ducati membawakan kami sesuatu yang baru.

“Jadi dengan paket yang lebih buruk, Anda harus mengalahkan mereka [pebalap pabrikan Ducati], itu tidak mudah!

“Tapi seperti yang kita lihat tahun ini, Enea mampu melakukan ini berkali-kali, dan kemudian Ducati membawakannya suku cadang baru dari tim pabrikan. Jadi itu mungkin.”

Rekan setimnya Bezzecchi, yang juga akan membalap di GP22 musim depan, menjadi yang tercepat ketiga di tes Valencia.