Valentino Rossi mengakhiri karirnya yang terkenal setahun yang lalu di Valencia - bulan ini, ia kembali ke lokasi yang sama untuk melihat anak didiknya Francesco Bagnaia memenangkan gelar MotoGP pertamanya.

Rossi mengumpulkan tujuh gelar kelas utama - hanya Giacomo Agostini yang memiliki lebih banyak (delapan), pada 1960-an dan 70-an.

Valentino Rossi vs Marc Marquez - The Rivalry | MotoGP

Ditanya apakah dia merindukan MotoGP, dia menjawab: "Di satu sisi, tidak, tidak apa-apa.

“Karier saya sangat panjang dan saya mencoba sampai akhir, saya pensiun sedikit terlambat tetapi saya tidak peduli! Ada kalanya aku secara alami merindukannya, ya. Ini normal."

Rossi membalap selama 12 tahun setelah kejuaraan terakhirnya, menghadapi masa naas bersama Ducati dan comeback ke Yamaha yang gagal mengembalikan kejayaan masa lalunya.

Dia pensiun tahun lalu di usia 42 tahun, dan musim ini telah berkompetisi di roda empat di GT World Challenge dengan WRT. Rossi akan kembali membalap di GT World Challenge dengan tim yang sama, tapi berganti pabrikan menjadi Audi tahun depan.

“Balapan di dalam mobil sangat membantu saya – bukan karena saya melakukannya untuk detoksifikasi – tetapi Anda menemukan sensasi yang sama persis,” jelasnya.

“Saya juga ingin dan membutuhkan sedikit lebih banyak waktu luang, untuk melakukan 10 atau 12 balapan setahun, bukan 23.

“Sekarang melakukan MotoGP total, sepanjang tahun. Itu telah banyak berubah, mereka adalah atlet sejati. Saya ingat bulan-bulan berlalu, tidak sekarang."

Kalender MotoGP 2023 adalah yang terbesar - menampilkan 21 putaran, dengan 42 balapan.