Giacomo Agostini

Giacomo Agostini
Negara: 
Nama lengkap: 
Giacomo Agostini
Tanggal lahir: 
15 Juni, 1942
Status Pengemudi: 
Former

Giacomo Agostini Biography

Kejuaraan dunia 500cc / MotoGP: 8 -1966, 1967, 1968, 1969, 1970, 1971, 1972 dan 1975.

Kemenangan balapan 500cc / MotoGP: 68

Dalam hal kesuksesan, Giacomo Agostini adalah raja balap sepeda motor yang tak terbantahkan, setelah merebut tujuh kejuaraan dunia kelas premier berturut -turut, dan kemudian merebut gelar kedelapan dua tahun kemudian. Pembalap Italia itu juga memimpin daftar kemenangan kelas premier sepanjang masa dengan 68 kemenangan dan mengambil tujuh gelar dunia berturut-turut - dan 54 kemenangan - di kejuaraan dunia 350cc.

Setelah memenangkan kejuaraan nasional Italia dan finis keempat sebagai wild-card di GP Italia 350cc 1964, Agostini dikontrak oleh MV Agusta untuk balapan penuh waktu di kejuaraan dunia 1965 350 dan 500cc.

'Ago' membuat dampak instan dengan memenangkan pembukaan musim 350cc dan hanya kehilangan gelar untuk Jim Redman setelah masalah mekanis di babak final. Giacomo juga finis kedua dalam kejuaraan 500cc, di belakang rekan setimnya Mike Hailwood, dengan satu kemenangan untuk kreditnya.

Hailwood pindah ke Honda pada tahun 1966, meninggalkan Agostini untuk memimpin serangan MV Agusta. Pembalap Italia itu memenangkan tiga balapan dalam perjalanannya menuju kemenangan kejuaraan dunia 500cc yang berjuang keras atas pembalap Inggris itu.

Agostini dan MV Agusta akan berhasil mempertahankan gelar itu selama enam musim berikutnya, meskipun kejuaraan tahun 1967 hanya ditentukan oleh kemenangan mereka melalui tie-break atas Hailwood. Namun, mundurnya Honda dan mundurnya Hailwood berarti gelar 1968 adalah salah satu gelar termudah bagi Agostini; dia memenangkan semua sepuluh balapan dan juga merebut mahkota 350cc pertamanya.

Dominasi total pembalap Italia 500cc akan berlanjut sepanjang 1969 dan 1970 dengan masing-masing sepuluh kemenangan (dari dua belas dan sebelas start), diikuti oleh delapan kemenangan berturut-turut pada tahun 1971 dan kemudian tertinggi baru sebelas kemenangan (dari tiga belas pertandingan dimulai) di 1972.

Gelembung akhirnya pecah pada tahun 1973 ketika rekan setim baru Phil Read mematahkan cengkeraman Agostini di kelas 500cc. Kemudian, dalam langkah berani yang akan diulangi oleh rekan senegaranya Valentino Rossi sekitar 20 tahun kemudian, Agostini menjadi berita utama dengan meninggalkan pabrikan dominan dan menandatangani kontrak dengan Yamaha.

Yamaha terbaik finis di urutan keempat musim sebelumnya dan Agostini akan menyamainya di tahun pertamanya bersama tim Jepang - meraih dua kemenangan sementara Read dan MV Agusta dengan nyaman mempertahankan gelar. Namun, Agostini berhasil mempertahankan gelar 350cc yang ketujuh berturut-turut dan yang pertama bersama Yamaha.

1975 kemudian melihat Agostini melakukan balas dendam kelas utama saat ia mengambil empat kemenangan dan kemudian mengalahkan Read dalam penentuan gelar putaran terakhir. Itu menandai kejuaraan dunia 500cc pertama bagi Yamaha, mesin dua tak dan pertama kalinya MV Agusta kehilangan gelar sejak 1957!

Tapi kemenangan itu membuktikan sesuatu dari fajar palsu bagi Yamaha yang akan berjuang untuk menyamai empat silinder baru Suzuki pada tahun 1976. Agostini beralih kembali ke MV Agusta dan meraih kemenangan di final musim Jerman. Kemenangan tersebut akan menjadi kemenangan GP ke-122 Agostini dan, tepat, yang terakhir diraih oleh dirinya sendiri dan merek MV Agusta yang terkenal. Pemain berusia 35 tahun itu akan pensiun dengan anggun pada akhir 1977, tempatnya dalam sejarah terjamin.