Giacomo Agostini melewati salah satu periode paling berbahaya dalam sejarah grand prix sepeda motor, dalam perjalanannya untuk memenangkan rekor 13 kejuaraan dunia pada tahun 1960-an dan 70-an.

Tetapi pria 77 tahun itu sekarang menghadapi ketakutan yang berbeda dan sangat tidak terduga, tinggal di salah satu wilayah di Italia Utara (Brescia dan Bergamo) yang paling parah terkena virus corona.

"Ini mengerikan," kata Agostini kepada SkySport.it . "Saya memutuskan untuk kembali ke Bergamo dan tetap dalam 'tahanan rumah' karena di sini saya tinggal selama bertahun-tahun dan semua barang saya ada di sini. Saya tidak ingin pergi.

"Tapi situasinya sangat kritis: tenggorokan saya tersumbat di malam hari ketika saya mendengar sirene [ambulans] lewat. Ini adalah situasi yang sangat menyedihkan, terutama di Bergamo yang merupakan pusat gempa."

Pemenang grand prix 122 kali itu menambahkan bahwa "mengerikan [melihat] truk tentara mengambil peti mati… kami tidak akan pernah berpikir untuk mengalami situasi seperti ini pada tahun 2020."

Dalam hal kesejahteraannya sendiri, Agostini - yang pensiun dari balapan pada tahun 1977 - mengaku "sedikit takut, mengingat penderitaan yang dirasakan orang sakit, cara mereka mati ... Tapi saya juga punya keyakinan, karena saya sudah mengurung diri. rumah, saya menghormati aturan, dan setiap orang harus menghormati mereka.

"Ini adalah pengorbanan besar tapi jika kita semua melakukannya bersama, kita akan keluar dari situ."

Ditanya tentang mereka yang terus mencemooh nasihat pemerintah dengan pergi ke luar untuk mengunjungi taman atau pantai, Agostini memberikan pesan yang jelas:

"Mereka bodoh. Tidak masalah jika mereka mengatakan 'Saya sendiri jadi [tidak apa-apa]'. Anda hanya sendiri karena orang lain, tidak seperti Anda, menghormati aturan! Saya rasa itu tidak benar. Masing-masing dari kita harus membuat pengorbanan pribadi. Hanya dengan tetap bersatu kita akan memenangkan perang ini. "

Ago menghabiskan sebagian waktunya dalam kurungan dengan mengatur ribuan foto dari karir balapnya: "Senang mengingat beberapa tempat, beberapa orang, dari masa lalu."

Untuk pebalap grand prix saat ini yang ingin menambah koleksi trofi dan kenangan mereka sendiri tahun ini, Agostini menduga ini akan menjadi 'waktu yang lama' sebelum Kejuaraan Dunia 2020 yang tertunda akhirnya bisa dimulai.

"Kita harus memahami bahwa ini adalah kemalangan yang tak terbayangkan: Saya tidak akan pernah menyangka, mengingat tingkat kedokteran dan teknologi, virus dapat membuat kita bertekuk lutut. Kita akan dapat mengalahkannya, tetapi untuk saat ini kita hanya melihat orang mati. orang, setiap hari. Ini adalah kesedihan yang luar biasa, "katanya.

“Kami akan keluar dari situ, tapi itu akan lama, karena ketika berlalu kami tidak akan bisa langsung kembali ke cara lama. Untuk grand prix dan acara olahraga lainnya, kami tidak bisa memikirkan untuk mempertemukan puluhan ribuan orang, karena dunia sedang dalam krisis, bukan hanya Italia.

"Ini adalah masalah besar: bahkan ketika infeksi mulai menurun, masih akan ada orang yang sakit, jadi kami harus menunggu tidak hanya sampai penularannya berhenti, tetapi juga semua orang agar sembuh."

Namun, Agostini, yang rekor kelas premiernya dengan delapan gelar (tujuh dengan MV Agusta dan satu dengan Yamaha) diunggulkan oleh juara MotoGP enam kali Marc Marquez, tidak berpikir itu akan mengubah hasil kejuaraan dunia tahun ini. .

"Mereka semua akan sedikit kurang fit di awal: alih-alih menjilat 1'30 mereka akan lap di 1'31, tapi yang terbaik akan selalu menang."

Penunggang harus sangat berhati-hati untuk menghindari cedera kecil jika balapan back-to-back jangka panjang terwujud.

Agostini juga tidak yakin bahwa secara logistik mungkin untuk selalu berpindah dari satu balapan ke balapan berikutnya, meskipun dari sisi fisik "melelahkan, tetapi satu balapan dalam seminggu bisa dilakukan."

Italia telah mencatat hampir 60.000 kasus virus corona - termasuk lebih dari 5.000 kematian, terbanyak di negara mana pun.