Setelah menjadi runner-up musim 2020, Franco Morbidelli hanya meraih satu podium dalam dua tahun terakhir, mengalami penurunan hasil sejak kembari dari operasi lutut yang berbarengan dengan promosi ke tim pabrikan menggantikan Maverick Vinales pada akhir 2021.

Gaya halus Morbidelli pada motor A-Spec memungkinkannya untuk mengalahkan Fabio Quartararo saat masih berada di Petronas pada tahun 2020, musim di mana keempat pembalap Yamaha naik podium dan tiga dari mereka memenangi balapan.

Dua tahun berselang, hanya Quartararo yang bisa tampil kencang dengan YZR-M1 yang memiliki jendela kinerja yang menyusut.

This Marc Marquez documentary series looks AMAZING! | MotoGP 2023

Menyadari gaya balap halusnya tidak berhasil, Morbidelli menyesuaikan gaya balapnya menjadi agresif seperti Quartararo selama musim ini. Beberapa kemajuan telah dibuat, namun itu tidak tercermin dari hasilnya.

Saat Quartararo bertarung untuk mempertahankan gelarnya, yang akhirnya kalah dari pembalap Ducati Francesco Bagnaia di Valencia, Morbidelli menjadi pembalap Yamaha terbaik berikutnya, tapi ia berada di posisi ke-19 yang sangat rendah.

Sepanjang musim 2022, Quartararo meraih tiga kemenangan dan delapan podium, dengan Morbidelli meraih hasil terbaik ketujuh pada balapan hujan di Mandalika, dan ke-10 pada balapan kering di final Valencia.

Namun, Morbidelli mendapat pembelaan dari pembalap tes Yamaha Fabio Quartararo. Pembalap yang turun pada enam balapan terakhir musim 2022 bersama tim RNF meminta pabrikan garpu tala kembali ke filosofi YZR-M1 sebagai motor yang mudah dikendarai untuk tahun 2023.

“Sejujurnya, saya pikir Yamaha harus kembali membuatnya [mudah dikendarai] sehingga Anda tidak harus menjadi pembalap yang agresif. Itulah kenyataannya,” kata Crutchlow.

“Masalahnya adalah – dan mengapa Frankie harus berubah menjadi pembalap yang agresif – adalah karena motornya [menjadi] seperti itu, dan itu bukan filosofi Yamaha.

“Kami perlu membuat motor lebih halus dan lebih tenang. Kami perlu memperbaikinya untuk tahun depan dan itu akan membuat motor lebih baik secara keseluruhan.

“Yamaha selalu menjadi motor paling lambat [dalam garis lurus], tapi masih tercepat di trek hampir sepanjang waktu. Sekarang mencoba untuk menjadi lebih cepat dan lebih cepat [di jalan lurus] dan lebih sulit [untuk dikendarai]," tambah Crutchlow. “Jadi filosofinya harus kembali, menurut saya, dengan satu cara.

“Dan Frankie adalah pengendara yang mulus secara alami, jadi inilah mengapa saya sangat berharap Frankie menjadi baik tahun depan. Dia mengalami tahun yang sulit, tetapi itu tidak berarti dia tidak akan kembali."

Meskipun Crutchlow tidak turun pada tes Valencia, di mana Yamaha dibuat bingung oleh kurangnya performa dari mesin 2023, dia telah mencoba paket yang sama seminggu sebelumnya pada tes privat di Jerez.

“Motor baru ini sangat bagus [untuk] top speed,” kata Crutchlow. “Tapi kami perlu mengerjakan hal-hal lainnya untuk tahun depan, kemudian kembali ke Sepang [Februari] dengan cara yang lebih baik dan saya menantikan itu."

2023 adalah tahun terakhir dari kontrak Yamaha Morbidelli saat ini.