Alex Marquez akan meninggalkan kakaknya, Marc, dan Honda untuk berpindah ke Gresini Ducati sebagai pengganti Enea Bastianini yang dipromosikan ke Francesco Baganaia di tim pabrikan Ducati.

Tahun bencana bagi Honda - di mana mereka tidak mencetak satu poin pun dalam balapan MotoGP untuk pertama kalinya dalam 40 tahun di Sachsenring, berakhir dengan Alex Marquez di urutan ke-17 klasemen, sementara Marc di urutan ke-13.

This Marc Marquez documentary series looks AMAZING! | MotoGP 2023

"Musim ini menjadi sangat panjang dan sulit secara psikologis," kata Alex.

“Dari saat Anda tahu Anda akan berganti tim, pabrikan tempat Anda membalap tidak akan memberi Anda lebih banyak pembaruan dan lebih baik, tetapi akan membiarkan pembalap lain mencobanya.

"Semua yang saya alami tahun ini akan memberi saya lebih banyak kekuatan untuk apa yang akan datang, di tahun 2023 lebih dari target hasil, saya memiliki tujuan untuk menemukan kembali diri saya sendiri.

“Dari saat-saat buruk Anda belajar banyak, itu membuat Anda lebih solid untuk masa depan. Di MotoGP, semakin Anda menjadi *******, semakin banyak yang Anda pelajari.

"Dan kemudian Anda harus selalu menemukan kembali diri Anda sendiri, mengambil kekuatan bahkan dari mana segala sesuatu tampak negatif."

Kepindahan Alex Marquez dari Honda ke Ducati terlihat krusial karena dampak bagi masa depan saudaranya Marc.

Harapan Marc untuk meraih gelar kelas premier ketujuh tidak hanya bergantung pada kebugarannya sendiri, tetapi juga pada keandalan motornya.

Setelah kembali dari operasi besar keempat tahun ini, dia membuktikan pemulihan fisiknya sendiri tetapi hal yang sama tidak berlaku untuk motornya. Dia dibiarkan mengeluh pada tes MotoGP Valencia tentang kondisi prototipe Repsol Honda 2023 saat ini.

Sekarang dengan saudara laki-lakinya Alex di kubu juara baru, tekanan yang lebih besar akan diberikan kepada Honda untuk membuat bintang mereka senang.