Gencatan senjata yang tidak mudah antara raksasa MotoGP Valentino Rossi dan Marc Marquez hancur di Argentina pada hari Minggu ketika pembalap Italia itu dilemahkan oleh kontak dari juara bertahan di tahap penutupan balapan.

Rossi menyebut Marquez sebagai pembalap 'kotor' setelah insiden itu, menambahkan dia telah 'menghancurkan olahraga kami' karena kurangnya rasa hormat kepada pembalap lain. The Doctor bahkan mengklaim Marquez sengaja melakukan kontak dan 'berharap Anda jatuh'.

Marquez, favorit sebelum balapan, telah menerima dua penalti terpisah di awal balapan sebelum berjuang untuk kembali ke urutan ke-19 ke urutan ketujuh, ketika dia meluncurkan RCV-nya di dalam tubuh Rossi di tikungan kedua yang lembab.

Tapi tidak ada ruang dan, dalam pengulangan pelanggaran sebelumnya dengan Aleix Espargaro, Marquez akhirnya menabrak orang Italia itu.

Keduanya tetap tegak, tapi Rossi melebar ke rumput basah dan terjatuh. Dia mengulang untuk finis ke-19 sementara Marquez terdegradasi dari posisi kelima menjadi ke-18 setelah ditampar dengan penalti 30 detik.

"Saya baik-baik saja, tapi ini situasi yang sangat buruk karena dia menghancurkan olahraga kami, karena dia tidak menghormati rivalnya, tidak pernah," kata Rossi.

"Jika Anda mengambil contoh apa yang terjadi akhir pekan ini, satu per satu hal ini bisa terjadi pada semua orang. Anda bisa membuat kesalahan dalam pengereman. Anda bisa menyentuh orang lain. Terjadi. Ini balapan.

"Tapi mulai Jumat pagi dia melakukan seperti ini dengan Vinales, Dovizioso. Dia melakukan seperti ini dengan saya pada Sabtu pagi. Dan hari ini di balapan dia langsung menjadi empat pembalap.

"Dia melakukannya dengan sengaja - dan itu bukan kesalahan - karena dia mengarahkan kaki, di antara kaki dan motornya, karena dia tahu bahwa dia tidak menabrak, tetapi Anda jatuh. Dia berharap Anda jatuh.

"Jadi, jika Anda mulai bermain seperti ini, itu seperti Anda menaikkan level ke titik yang sangat berbahaya.

"Karena jika semua pembalap berlomba seperti ini, tanpa rasa hormat pada rival, ini olahraga yang sangat berbahaya dan bisa berakhir dengan cara yang buruk."

Rossi menyerukan tindakan keras dari Race Director Mike Webb, mengatakan dia sekarang 'takut' untuk balapan dengan Marquez.

"Mereka harus melakukan sesuatu agar Marquez tidak berperilaku seperti ini lagi. Karena pada tikungan pertama tahun ini di Qatar, dia menyentuh kaki Zarco dan pergi ke Dovizioso. Di sini dengan Vinales dalam latihan. Hari ini bersamaku.

"Saya melihat di papan pit dia melaju satu detik lebih cepat dari saya. Saya tidak kuat hari ini. Jadi mengapa dia tidak menyusul saya di tikungan berikutnya? Tapi ketika dia mendatangi saya, dengan sengaja ke arah saya, di sepeda saya, kakiku, untuk membuatku keluar dari garis dan jika aku terjatuh, dia juga lebih senang.

"Saya takut di trek ketika saya bersama Marquez. Saya takut hari ini ketika saya melihat namanya di papan pit karena saya tahu bahwa dia datang kepada saya. Jadi Anda harus berpikir, berharap, bahwa Anda tidak melakukannya. jatuh.

"Saya bukan Race Direction, mereka yang akan memutuskan. Tapi seperti ini, dia menghancurkan olahraga kami. Saat Anda melaju dengan kecepatan 300 kilometer per jam di trek, Anda harus menghormati saingan Anda. Anda harus kuat. Anda harus maksimal. Tapi seperti ini, sudah berakhir. "

[[{"fid": "1283078", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Terlepas dari kata-kata tersebut, sangat tidak mungkin bahwa tindakan lebih lanjut akan dipertimbangkan oleh Race Direction, karena mereka telah memberikan penalti selama 30 detik (secara efektif merupakan ride-through setelah balapan) dan tidak dapat memberikan hukuman kedua untuk pelanggaran yang sama.

Dalam pembalikan peran dari tabrakan Sepang 2015 mereka yang terkenal, kali ini Marquez yang melihat ke belakang lawannya di tanah saat dia pergi.

"Ketika dia melakukannya, itu seperti saya tertawa, karena itu terlalu berlebihan. Saya tidak memiliki hubungan apa pun dengan Marquez setelah 2015, jadi hari ini jangan mengubah apa pun. Saya hanya mengatakan 'Ciao' [saat kita bertemu] karena itu lebih mudah. Saya kehilangan lebih sedikit waktu.

"Tapi rasa hormat adalah cerita lain. Apakah ada sesuatu antara Anda dan saya. Ini berbahaya. Jadi dia pergi ke Aleix Espargaro dengan kecepatan 200 kilometer per jam, jika menyentuh stang, Anda menabrak, Anda masuk ke dalam gulungan. Jadi mengapa kita harus melakukannya? balapan seperti ini?

"Kami adalah MotoGP dan kami adalah puncak balap motor. Jika semua orang mulai berperilaku seperti ini, itu seperti derby penghancur. Hanya dia yang tiba di akhir, mungkin!

"Tapi bagi saya, seperti yang saya katakan, Race Direction memiliki tanggung jawab yang besar. Mereka harus melakukan sesuatu. Hormat saya, saya tidak merasa terlindungi dari Race Direction. Balapan berikutnya jika tidak terjadi apa-apa, dia akan melakukan hal yang sama.

"Juga saya tidak senang bertarung dengannya, karena saya tahu dia menaikkan level. Dia tidak bermain bersih. Dia bermain kotor."

Marquez berjalan langsung ke depan garasi Rossi setelah balapan untuk mencoba dan meminta maaf, tetapi # 46 tetap di dalam dan jelas Marquez tidak diterima.

"Ini lelucon. Pertama-tama dia tidak punya nyali untuk datang ke kantor saya sendirian, tapi dia datang seperti biasa dengan manajernya, dengan Honda, di depan semua kamera karena yang penting baginya adalah ini. Dia tidak peduli denganmu, "kata Rossi.

"Jadi saya tidak ingin berbicara dengannya. Saya tidak ingin melihat dia dekat dengan saya karena saya tahu tidak benar apa yang dia katakan kepada saya."

Ditanya apakah dia akan menerima permintaan maaf, Rossi menjawab: "Saya harap dia cukup pintar untuk tidak datang ..."

Marquez mengakui dia melakukan kesalahan dengan meremehkan perbedaan kecepatan dalam insiden dengan Espargaro, tetapi bersikeras dia tidak melakukan apa-apa dengan Rossi , hanya kehilangan bagian depan di jalur basah dan membantah tuduhan orang Italia itu bahwa kontak itu disengaja.

Penalti pertama Marquez, ride-through, adalah karena tidak meninggalkan grid setelah terhenti dan kemudian menyalakan kembali motornya.