Setelah menyelesaikan balapan rendah ke- 20 dalam pertandingan MotoGP hari Minggu di Austria, Scott Redding telah memberikan penampilan yang sangat jujur tentang pertunjukan yang suram, menggambarkan balapan hari Minggu sebagai "memilukan" dan mengatakan akhir pekan adalah "neraka dari awal."

Orang Inggris itu sangat kritis terhadap Aprilia, menyebutkan sejumlah masalah mekanis yang dia temui selama latihan bebas, kualifikasi, dan pada hari balapan. "Dalam tim level ini seharusnya tidak terjadi," katanya, Minggu sore. Dan itu sedang terjadi.

Setelah menempati posisi kedua yang kompetitif dalam sesi FP2 yang basah kuyup, Redding mengatakan pertunjukan itu datang sebagai pengingat bakatnya yang tepat waktu, dan hanya berfungsi untuk menyoroti kekurangan RS-GP di musim kemarau. "Anda tidak bisa membuat kotoran, bersinar," adalah kalimat yang bisa diambil dari tanya jawab yang berapi-api. “Dan itulah yang saya coba lakukan.”

Redding tidak hanya tidak dapat menjelaskan mengapa dia menyelesaikan dengan baik di luar poin. Alasan dia mengambil bendera kotak-kotak 21 detik di belakang rekan setimnya Aleix Espargaro, ketika dia memberi Catalan kompetisi dalam pertandingan terakhir, juga merupakan misteri.

[[{"fid": "1332517", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Kondisi [basah] membuat alat berat semakin dekat,” kata Redding. “Saya bisa melihat potensi saya. Saya bisa cepat. Dan itu hanya mengingatkan saya tentang betapa baiknya saya sebenarnya. Saya baru menerimanya tahun ini, saya tidak pernah mengalami sesi basah. Tapi kemudian akhir pekan ini seperti, 'ya, Anda bisa bergaul dengan orang-orang terbaik di dunia saat levelnya sedikit lebih rendah dengan mesin'. Kemudian mengering lagi dan Anda berada di lapangan lagi.

“Ini sulit. Ini adalah akhir pekan yang sulit dan sejujurnya balapan seperti itu memilukan hati karena saya berusaha terus dan itu tidak menjadi lebih mudah. Mengapa saya bisa pergi ke Assen dan bertempur dengan rekan satu tim saya, di Brno saya bisa bertarung dengan rekan satu tim saya - ya saya jatuh - lalu saya datang ke sini dan saya bahkan tidak bisa berada dalam situasi yang sama.

“Setiap kali saya naik sepeda, setiap hari berbeda. Selalu ada masalah dengan sesuatu. Setiap akhir pekan selalu ada masalah. Dan saya sudah mencoba menerimanya dan saya sudah mencoba untuk menghadapinya, tapi sejujurnya itu sedikit bencana saat ini. Dan saya tidak senang. Akhir pekan ini adalah ujian realitas bagi saya. Berkendara di sekitar sana, itu menyakitkan.

“Jadi sekarang saya harus pergi ke Silverstone, balapan berikutnya. Saya perlu tersenyum di depan semua orang dan mengatakan bahwa saya akan tampil bagus dan itu semua omong kosong. Karena Anda tidak dapat melakukan apapun. Anda tidak bisa membuat kotoran, bersinar. Dan itulah yang saya coba lakukan.

“Saya tahu ini terdengar kasar dan saya seharusnya tidak mengatakannya, tapi memang begitu. Anda mencoba membuat sesuatu yang rata-rata menjadi lebih baik. Saya hanya berharap saat kami melakukan pengujian minggu depan di Misano, kami dapat menemukan sesuatu, kami memiliki mesin baru… apa yang akan dihasilkannya?

“Itu adalah sesuatu yang saya minta lima balapan lalu, jika tidak lebih. Saya berharap itu lebih baik. Saya berharap. Tetapi jika terus seperti ini saya tidak tahu pola pikir apa yang akan saya jalani karena ini bukan tujuan balapan saya. Saya tidak melakukannya. "

Itu tidak berakhir di situ. Ditanya apakah masalah mekanis yang berulang ini telah berlangsung selama beberapa waktu, dan dia pergi lagi, menggambarkan situasi saat ini sebagai "sedikit lelucon."

“Orang-orang mencoba tapi itu hanya sedikit lelucon. Ada begitu banyak hal yang bahkan tidak boleh saya katakan, tidak melawan saya, tetapi dalam tim dengan level ini seharusnya tidak terjadi. Dan itu terjadi. Dan saya menerimanya.

“Tapi saya datang ke sini. Saya bisa cepat di sini dan saya membuat hasil bagus di masa lalu, saya suka treknya, itu sesuai dengan gaya saya. Saya pikir saya akan datang ke sini dan memiliki kesempatan bagus untuk membuat hasil yang cukup baik bagi kami. Dan itu adalah neraka sejak awal.

“Dan kemudian kami menemukan kemarin malam ada masalah dengan sensornya, ini dan ini dan ini. Penangguhannya berbeda dengan apa yang dilakukannya. Sialan. Ini MotoGP, tim pabrikan penuh. Mengapa ini terjadi?

“Saya punya masalah dengan elektronik sepanjang akhir pekan, tidak bisa bekerja. Jadi harapan apa yang saya miliki untuk mendapatkan hasil di sini? Aku tidak bisa. Dan itulah yang membuatnya sulit saat ini. "

Bahkan kemungkinan pengujian di Misano akhir pekan depan menawarkan optimisme. Manajemen Aprilia atas dugaan penggeledahan juga "lelucon", di mata pria berusia 25 tahun itu, karena pabrik pada awalnya bermaksud untuk menghabiskan tiga hari di pantai Adriatik. Sekarang dia dan Espargaro hanya mendapat satu kartu kuning.

“Sejujurnya bahkan itu lelucon. Kami seharusnya melakukan tiga hari. Kemudian dua hari. Kemudian ada sesuatu yang tidak cukup terorganisir dan sekarang kita punya satu hari. Hal-hal seperti itu lho. Kami membutuhkan waktu ujian, kami membutuhkan hal-hal itu. Tapi itu lelucon.

“Jadi yang terpenting, kami memiliki mesinnya, oke. Sesuatu yang besar untuk dicoba. Kami punya satu hari, kami bisa fokus pada itu dan saya berharap itu membawa sesuatu. Hanya itu yang saya lakukan. Harapan saja. "

Apakah dia merasa pembicaraan langsung dengan manajemen dan teknisi Aprilia dapat bermanfaat sebelum balapan kandang yang sangat penting di Silverstone dalam waktu dua minggu?

“Saya sudah mencoba,” katanya. “Saya sudah mencoba dari ronde pertama. Dan saya berada di tempat yang buruk awal tahun ini dan saya berkata kepada semua orang bahwa saya tidak bahagia, saya harus melupakannya dan membiarkannya. Dan saya melakukan itu, tetapi kemudian ketika Anda menyadari betapa baiknya Anda dan Anda tidak dapat melakukannya lagi dan itu menahan Anda dan itu menahan Anda. Itulah yang membuat frustasi.

“Saya memiliki hal yang sama di kualifikasi kemarin. Masuk FP4 dengan medium, saya masuk kualifikasi dengan soft dan saya lebih lambat. Dan saya memiliki masalah yang tidak saya alami sepanjang akhir pekan. Saya ikut balapan dan saya memiliki masalah lagi yang tidak saya alami sepanjang akhir pekan. Mengapa? Apakah sepeda seburuk itu berubah dari tiga derajat. Saya tidak tahu. Tapi Anda tidak pernah bisa menemukan ritmenya.

“Sejujurnya saya lebih baik melakukan FP1, pemanasan dan balapan. Sisanya lupakan saja dan saya akan melakukan hasil yang sama. Karena tidak masalah apa yang Anda lakukan.

“Saya punya masalah dengan suspensi jadi terlalu empuk. 'Tidak bisa menghentikan sepeda, tidak bisa menghentikan sepeda', hanya itu yang saya keluhkan. Oh ya, itu masalahnya. Oke, kita ganti pegas garpu. Oke, saya bisa berhenti, dan waktu putarannya sama. Karena Anda mengalami masalah lain.

“Karena yang kamu lakukan hanyalah menutupi. Anda tidak sedang memperbaiki sesuatu dan melanjutkan. Saya tidak punya masalah ban, pergi ke Sachsenring dan sekarang keausan ban sangat tinggi. Darimana itu datang? Oke, di Sachsenring kita bisa mengharapkannya. Brno kita berjuang, disini kita berjuang. Tujuh lap… membuat frustrasi karena Anda ingin melakukannya, Anda bekerja untuk melakukannya dan Anda tidak dapat melakukannya. ”

 

Comments

Loading Comments...