Jorge Lorenzo menggambarkan kemenangannya di MotoGP Austria sebagai "salah satu kemenangan terbaik saya" dalam 17 tahun karirnya di grand prix setelah menjadi yang teratas dalam pertarungan epik terakhir dengan Marc Marquez di Austria.

Pemain berusia 31 tahun itu menunjuk pada dua poin kunci yang memungkinkannya untuk menarik Marquez sebelum mengalahkannya dalam duel akhir balapan yang mengesankan.

Pertama, keputusannya menggunakan ban belakang lunak Michelin adalah keputusan yang tepat. Kemudian studinya tentang sektor ketiga sirkuit menyebabkan dia dan Ducati GP18-nya berkembang pesat melalui tikungan enam, tujuh dan delapan, yang dia perjuangkan untuk hari-hari sebelumnya.

"[Itu] Adalah keputusan yang bagus untuk menggunakan ban belakang lunak, tapi saya perlu banyak mengatur dalam sepuluh lap pertama," jelas Lorenzo setelah kemenangan ketiganya dalam enam balapan. “Saya harus banyak mengatur agar ban tidak terlalu panas karena sangat panas. Di beberapa bagian ban terasa sangat, sangat lembut.

[[{"fid": "1332517", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Tapi itu juga kunci peningkatan besar yang saya buat di sektor tiga, karena kemarin saya kehilangan hampir dua persepuluh di sana dibandingkan dengan Marc dan Dovi. Kemudian saya membuat kemajuan besar pada suatu sore. Mencoba menonton beberapa video, mencoba memahami posisi tubuh mana yang perlu saya ubah agar lebih cepat di sektor itu. Ini benar-benar berhasil.

“Selama balapan saya meningkat dan meningkat di sektor itu dan saya mengejar Marc di sektor itu di mana kami kehilangan banyak tahun lalu. Juga manajemen ban ini di awal, bukan karena Marc mendorong begitu keras dengan ban belakang yang keras, jadi mungkin menghemat tiga persen, lima persen - tidak terlalu banyak tapi cukup untuk menjaga umur ban dengan sangat baik dan tunggu momen saya.

“Ketika Marc mulai kehilangan sedikit pengereman, berhenti dan terutama akselerasi saya mulai mengejar dia sedikit demi sedikit, jadi kami pergi dari kekurangan 1,2 menjadi nol. Masalahnya seperti biasa ketika Anda menyalip Marc, Marc selalu bersama Anda sampai akhir. Dia mendorong begitu banyak, jadi aku tahu aku harus bertarung sampai akhir bersamanya. Seperti itu. Pertarungan dua pebalap ambisius sampai tikungan terakhir. ”

Apakah dia terkejut dengan strategi balapan awal Marquez yang dirancang untuk meregangkan lapangan? “Biasanya Marc bukanlah pebalap yang banyak menekan di awal, tapi terkadang dia bisa menggunakan strategi ini,” kata Lorenzo. “Hari ini adalah salah satu balapan ini. Saya sudah tahu melihat kecepatan dan waktu putarannya selama akhir pekan bahwa dia sangat kuat.

“Dia mampu berada di 24,2, 24,3 untuk banyak lap. Beruntung setelah balapan Moto2 cengkeraman aspal sedikit lebih buruk, jadi dia tidak bisa berada di 24,2 untuk waktu yang lama, atau mungkin dua persepuluh lebih lambat.

“Ini memungkinkan saya untuk tetap di sana hanya melihatnya di depan satu detik, 1,2, untuk beberapa lap ketika saya tidak terlalu nyaman tetapi menghemat energi dan ban. Mungkin jarak yang sempurna antara dia untuk tiba di akhir balapan dengan energi yang bagus dan ban yang bagus untuk menyerang. "

Berbicara kepada Marquez di parc fermé setelah memo titanic mereka, Lorenzo berseru 'El primer deulo!' - 'pertarungan pertama!' - ke arah rekan setimnya tahun 2019, menunjukkan keyakinan juara kelas utama tiga kali itu bahwa pertarungan ini akan menjadi yang pertama dari banyak pertandingan di tahun-tahun mendatang.

Ditanya bagaimana peringkatnya di samping 46 kemenangan kelas utama yang telah diraihnya sebelum hari Minggu, Lorenzo berkata, “Ini salah satu kemenangan terbaik saya, tetapi kemenangan terbaik saya, saya tidak tahu yang terbaik, karena untungnya saya mendapatkan yang sangat indah di masa lalu. , tidak hanya di MotoGP tapi juga di kategori lainnya. Yang pasti, saat Anda mengalahkan Marc, itu istimewa. Saat Anda menang bersama Ducati, itu istimewa.

“Kemenangan ini akan menjadi salah satu yang istimewa, selain yang pertama di Mugello, terutama karena saya harus bertarung sampai akhir dengan monster seperti Marc, bertarung seperti Marc hingga lap terakhir mengerem dengan sangat keras dan mengambil untung dari saya. poin kuat. Jadi selalu sangat sulit. "

 

Comments

Loading Comments...