MotoGP Aragon hari Minggu akan menjadi kontes kemenangan Marc Marquez vs Ducati lainnya.

Tetapi dengan Jorge Lorenzo dan / atau Andrea Dovizioso mengalahkan pemimpin gelar pelarian Honda di tiga putaran terakhir, dapatkah Marquez mengakhiri balapan Ducati di depan fans tuan rumah?

Marquez, yang memiliki kualifikasi ketiga di grid di belakang pebalap GP18, merasa lebih kompetitif daripada terakhir kali di Misano dan berjanji "jika saya bisa bertarung, saya akan bertarung" - meskipun sekarang hanya memiliki satu tangan di gelar.

[[{"fid": "1344223", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

"Saya senang karena kemarin kami jauh dari Ducati, hari ini kami lebih dekat. Di kualifikasi saya bisa naik dua kali di '46.9. Kemudian dengan ban terakhir saya melakukan kesalahan," kata Marquez.

"Ada pembalap lain di tikungan 12, saya sedikit kehilangan konsentrasi dan melebar. Tapi itu kesalahan saya. Tidak ada yang perlu dikeluhkan kepada siapa pun.

"Besok balapan akan panjang. 23 lap. Akan sulit untuk mengatur ban. Tapi di FP4 saya mengendarai dengan banyak lap di ban belakang. Saya merasa baik. Kami akan mencoba. Seperti balapan lainnya, ini pertarungan melawan Ducati. "

Juara empat kali MotoGP itu menambahkan: "Sepertinya saya satu-satunya orang yang bisa bertarung melawan dua pembalap Ducati, tapi begini. Kami punya paket. Kami punya motor. Di sini saya merasa lebih kuat di beberapa area daripada di sirkuit lain, seperti Misano.

"Ada pertandingan utama yang panjang di mana mereka membuat perbedaan besar, tetapi selain itu saya sangat menyukai trek ini. Ini salah satu favorit saya dan kami kuat di beberapa area.

"Tapi kami tidak bisa melupakan bahwa saya 67 poin di depan [Dovizioso] dalam kejuaraan. Jadi jika kami tidak bisa menang besok, jika kami tidak bisa berjuang untuk kemenangan, itu penting untuk menyelesaikan balapan."

Ditekan tentang tingkat risiko yang siap diambilnya dalam balapan, Marquez menjawab:

"Setelah lima lap pertama Anda sudah mengerti di mana Anda bisa tiba. Maka Anda perlu mengambil beberapa risiko, selalu. Untuk mengikuti dua Ducati Anda perlu mengambil risiko, dan untuk finis di podium Anda perlu mengambil risiko.

"Jadi taktiknya sama persis dengan balapan lain: Mulailah dengan baik, coba lewati lap pertama, lalu pahami.

"Jika saya bisa bertarung, saya akan bertarung. Jika karena alasan tertentu saya bisa mengikuti, saya akan mencoba mengikuti. Jika karena alasan tertentu saya merasa tidak enak badan, penting untuk berpikir tentang motor.

"Tapi Anda perlu mengambil beberapa risiko. Kategori ini sangat setara. Untuk finis bahkan di lima besar Anda perlu mengambil risiko."

Marquez masuk kualifikasi setelah kalah di FP4. # 93 menegaskan bahwa ketidakpastian apakah swingarm serat karbon telah rusak mendorong mereka untuk memarkir motor itu.

"Lengan ayun karbon selalu perlu Anda periksa dengan baik," katanya. "Kami tidak dalam saat ini mengambil risiko jika bisa rusak. Untuk itu, kami memutuskan karena terlalu banyak hal yang perlu diganti - bahkan knalpot dan setang - untuk berkonsentrasi hanya pada satu motor dan itu keputusan yang tepat."

Rekan setimnya Dani Pedrosa akan start dari posisi kelima dan mungkin memiliki peluang terbaik untuk meraih podium debut 2018 sejak Jerez.

"Penting untuk setidaknya berada di baris kedua karena tikungan pertama sangat dekat dengan start dan membuat segalanya menjadi sedikit rumit," kata Pedrosa. "Kami harus memulai dengan baik dan menemukan garis yang bagus antara dua tikungan pertama.

"Kami belum tahu bagaimana kecepatannya besok, tapi secara keseluruhan ritme balapan kami lebih baik dari biasanya jadi kami akan mencoba menyesuaikan beberapa hal kecil dan melihat bagaimana kelanjutannya."