Quantcast

Dani Pedrosa

Dani Pedrosa
Negara: 
Nama lengkap: 
Daniel Pedrosa Ramal
Tanggal lahir: 
28 September, 1985
Status Pengemudi: 
Current

Dani Pedrosa Biography

Dani Pedrosa adalah pembalap tersukses yang pernah memenangkan gelar 500cc / MotoGP.

Dipilih untuk pindah ke Kejuaraan Dunia setelah tampil mengesankan di Piala Movistar Activa 1999, sebuah seri yang dimaksudkan untuk menumbuhkan bakat muda di Spanyol, Pedrosa pindah ke panggung dunia pada tahun 2001 dan mulai menulis ulang buku rekor. Dia menang dua kali pada tahun 2002, kemudian mengamankan Kejuaraan Dunia 125cc 2003 dengan lima kemenangan.

Tahun berikutnya ia memenangkan gelar 250cc dalam percobaan pertamanya dan mengulanginya pada tahun 2005. Pada usia 20 tahun, ia telah memenangkan tiga kejuaraan dunia dan siap untuk pindah ke kelas senior. Di podium di balapan MotoGP pertamanya, Pedrosa membawa kemenangan pertamanya di MotoGP tiga balapan kemudian, membuatnya menjadi pembalap termuda yang memenangkan GP di ketiga kelas, dengan semua kesuksesannya datang dari Honda.

Sarang balap motor Spanyol ada di sekitar Barcelona, tempat lahirnya Pedrosa, di pinggiran Sabadell. Seperti kebanyakan pengendara, ia mulai dengan sepeda mini, mengendarai sepeda cadik saat berusia empat tahun dan segera menunjukkan keahliannya di trek go-kart setempat. Keseriusannya tentang balap menjadi fokus saat berusia sepuluh tahun ketika dia memenangkan seri sepeda mini Spanyol pada tahun 1998. Kemudian dia pindah ke Piala Activa, sebuah seri yang menampilkan sepeda balap RS125 yang dipersiapkan secara identik yang dipasok oleh Honda Spanyol dan didukung oleh Telefonica Movistar .

Nasib Pedrosa akan ditentukan ketika ia menarik perhatian Alberto Puig, mantan juara GP yang berhasil mengokohkan karir keduanya dalam membina talenta muda. Puig terkesan dengan kemampuan rekan senegaranya itu dan dia mengatur agar Pedrosa pindah ke Kejuaraan Dunia 125cc pada tahun 2001. Pendakiannya sangat cepat. Kemenangan pertama di antara 31 kemenangan GP-nya terjadi di Assen pada 2002 dan pada 2003 ia memenangkan kejuaraan dunianya yang pertama.

Promosi ke kelas 250cc diikuti pada tahun 2004. Sekarang dengan mengendarai Honda RS250W, Pedrosa memenangkan pembuka musim yang mendebarkan di Afrika Selatan, dengan cepat mengikutinya dengan kemenangan di balapan ketiga di Spanyol. Dia mengamankan gelar dengan 61 poin dan memenangkan 2005 dengan hampir sebanyak itu. MotoGP mengisyaratkan, dengan Pedrosa menang dua kali dengan Repsol Honda RC212V di musim rookie-nya. Dalam lebih dari enam dekade balapan GP, Pedrosa adalah pembalap termuda ketiga yang memenangkan GP kelas premier, setelah pahlawan Honda Freddie Spencer dan mendiang Norick Abe.

Perpindahan ke 800-an pada tahun 2007 memungkinkan Pedrosa untuk memamerkan teknik menikung kecepatan tinggi yang dia kembangkan di kelas yang lebih kecil. Dua kemenangan di Sachsenring dan Valencia datang dalam perjalanan ke posisi kedua dalam klasemen poin musim, Pedrosa membuktikan dirinya sebagai calon penantang gelar MotoGP dalam prosesnya.

Pedrosa mulai kuat pada 2008, finis di podium sembilan kali, termasuk dua kemenangan, yang melambungkannya ke posisi teratas kejuaraan. Tapi cedera tangan, yang diderita saat memimpin GP Jerman, akan memaksanya untuk melewatkan balapan berikutnya di Laguna Seca, yang akhirnya menggoyahkan harapan gelarnya. Sebuah dorongan kuat di akhir musim dengan tiga podium di empat balapan terakhir, membantunya mengamankan posisi ketiga secara keseluruhan.

Reputasi Pedrosa sebagai pebalap yang rentan terhadap cedera terjadi lagi menjelang musim 2009 ketika kecelakaan pramusim mencegahnya menyelesaikan pengujian dan dia memulai tahun dengan langkah kaki belakang. Meskipun pemulihan yang cepat membuatnya naik podium di babak dua, tiga dan empat, patah tulang paha kecil di Mugello membuatnya kembali dan secara efektif mengakhiri harapan untuk merebut gelar.

Pedrosa menandai kembalinya ke persaingan dengan kemenangan di Laguna Seca, sementara serangkaian podium berikut termasuk kemenangan kedua di Valencia mendorongnya ke urutan ketiga secara keseluruhan di belakang dua Yamaha.

Putus asa untuk tetap bebas dari cedera pada tahun 2010, Pedrosa mengatasi awal musim yang tersendat untuk muncul sebagai penantang gelar terdekat Jorge Lorenzo. Kemenangan di Mugello menjadi dasar tantangannya, sementara kesuksesan selanjutnya di Sachsenring, Indianapolis dan Misano, serta podium di Assen, Barcelona, Brno dan Aragon, membantu menjaga rekan senegaranya Lorenzo jujur.

Namun, bencana menimpa Pedrosa selama latihan untuk Grand Prix Jepang ketika sebuah kecelakaan membuatnya mengalami patah tulang selangka, membuatnya absen dari tiga balapan dan mengakhiri impian gelar. Kembalinya hati-hati di dua putaran terakhir memungkinkan dia untuk mengambil tempat runner-up.

Bergabung dengan Casey Stoner di Repsol Honda untuk tahun 2011, peran Pedrosa sebagai pemimpin tim terancam, meskipun rekan senegaranya itu pasti cepat di RC212V, pembalap Spanyol itu juga berkembang dengan mesin yang jauh lebih baik. Menikmati awal terbaiknya musim ini, termasuk kemenangan di Estoril, Pedrosa membuktikan bahwa dia sangat banyak dalam perburuan.

Namun, keberuntungannya yang menghebohkan sekali lagi muncul ketika dia terlibat dalam tabrakan kontroversial dengan Marco Simoncelli (yang disalahkan oleh orang Italia itu) di Le Mans, sebuah kecelakaan yang membuatnya patah tulang selangka.

Menjaga dia absen untuk tiga balapan berikutnya, tantangan gelar Pedrosa sekali lagi gagal, tapi dia setidaknya memberikan gambaran apa yang bisa terjadi dengan membuktikan cepat saat kembali, menang di Sachsenring dan Motegi, bahkan jika dia tidak pernah menunjukkan kecepatan untuk menyamai dominan pemenang gelar Stoner.

Akhirnya menyelesaikan musim keempat, tepat di belakang rekan setimnya yang lain Andrea Dovizioso, Pedrosa tetap dianggap sebagai pembalap Italia untuk 2012 ketika Honda memilih untuk menurunkan menjadi tim dua orang.

Dengan sebagian besar perhatian tertuju pada Stoner, Pedrosa memasuki tahun ini sebagai sesuatu yang relatif tidak diunggulkan, status yang dipertahankan oleh awal yang sedikit pada tahun di mana dia diungguli oleh rekan setimnya dan Jorge Lorenzo.

Namun, saat musim mendekati titik tengah, pendulum momentum bergeser kembali ke Pedrosa, konsistensinya setidaknya membuatnya tetap berhubungan dengan Lorenzo dan Stoner bahkan sebelum dia membukukan kemenangan pertamanya musim ini di Sachsenring.

Dengan Stoner tidak lagi bersaing dengan kecelakaan di Indianapolis tiga balapan kemudian, Pedrosa diangkat menjadi pejuang gelar kunci Honda, peran yang ia rangkul dengan performa yang menakjubkan selama paruh kedua tahun ini. Memenangkan enam dari delapan balapan terakhir, meskipun tujuannya dibantu oleh Lorenzo yang berhati-hati melindungi keunggulannya dengan finis kedua di hampir setiap kesempatan, performa Pedrosa setidaknya menjaga tekanan.

Pada akhirnya, kecelakaan di Misano yang disebabkan oleh Hector Barbera yang keliru membuatnya harus melakukan terlalu banyak hal sebelum kecelakaan yang ditimbulkan sendiri di Phillip Island secara resmi memberi Lorenzo gelar. Meskipun demikian, tujuh kemenangan Pedrosa masih membuatnya menjadi pembalap paling menang di tahun 2012 dan menandai kampanye MotoGP terbaiknya dalam satu tahun yang dianggap penting oleh banyak orang untuk masa depan Honda-nya.

Dengan pensiunnya Stoner, Pedrosa kembali menjadi pemimpin tim bersama Marc Marquez yang baru mulai memasuki 2013.

Tapi Pedrosa segera berjuang untuk menahan Marquez dan cedera bahu Sachsenring pertengahan musim melihat momentum bergeser tak dapat ditarik kembali ke pemain berusia 20 tahun itu.

Untuk kreditnya, beberapa defisit 30 poin akhirnya Pedrosa dari juara Marquez dapat dijelaskan oleh cedera Sachsenring - belum lagi non-skor lebih lanjut karena kecelakaan aneh dengan Marquez di Aragon.

Namun demikian, Marquez dan Jorge Lorenzo juga menderita dua non-skor musim ini dan Pedrosa hanya membutuhkan lebih banyak kemenangan balapan: Tiga kemenangannya dibandingkan dengan enam untuk Marquez dan delapan untuk Lorenzo, yang juga menderita cedera bahu.

Tetapi jika Pedrosa terpesona oleh kesuksesan rekan setim rookie Marc Marquez pada 2013, jurang pemisah antara kedua pembalap Spanyol itu hanya akan melebar pada tahun berikutnya. Meski Pedrosa mendapat 'kehormatan' menjadi orang pertama selain Marquez yang meraih pole (Catalunya) dan memenangi balapan (Brno) pada 2014, ia tidak mampu mengulang prestasi tersebut selama sisa musim.

Memang, selain Brno, Pedrosa hanya finis di depan Marquez pada satu kesempatan lagi - ketika keduanya jatuh dan dipasang kembali di tengah hujan Aragon. Harapan Pedrosa terhambat oleh operasi pompa lengan di awal tahun, sementara DNF ganda di akhir musim membuat Pedrosa berada di urutan keempat secara keseluruhan dan 116 poin di belakang Marquez.

Pada awal 2015, Pedrosa mengejutkan dunia MotoGP ketika, tak lama setelah memudar dari posisi kedua menjadi keenam di pembuka musim Qatar, ia mengungkapkan pertarungan tersembunyi dengan arm pump dan mundur dari balapan untuk mencari perawatan segera. Dengan Pedrosa dan Honda yang mengakui pilihan perawatan tidak diketahui, mengingat operasi sebelumnya terbukti tidak efektif, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa karir Pedrosa tergantung pada keseimbangan.

Bentuk operasi 'rumit dan agresif' lebih lanjut dipilih, di mana seluruh 'casing' diangkat dari sekitar otot di lengan bawah Pedrosa, pemulihan yang membuat Pedrosa absen selama tiga balapan.

Sekembalinya, pembalap Spanyol itu tidak hanya memiliki faktor kebugaran yang tidak diketahui, tetapi juga kebutuhan mendesak untuk meningkatkan karakter mesin agresif Honda 2015, yang akan mengalahkan rekan setimnya Marc Marquez beberapa kali sepanjang tahun.

Pedrosa, yang tidak pernah lebih dari dua balapan dalam satu musim tanpa mimbar, akhirnya naik podium untuk pertama kalinya di babak tujuh, acara kandangnya di Catalunya. Tempat kedua menyusul di Jerman, tetapi itu akan menjadi lima putaran terakhir di mana Pedrosa benar-benar hidup.

Yang pertama adalah Aragon, di mana Pedrosa mungkin akan menjadi pertarungan terbaik dalam karir kelas utamanya untuk melawan Valentino Rossi untuk tempat kedua. Dia kemudian menyusul Rossi dan rekan setimnya di Yamaha, Jorge Lorenzo, untuk mengklaim kemenangan di Motegi basah, sehingga memperpanjang rekor setidaknya satu kemenangan dalam satu musim sejak debut MotoGP 2006-nya.

Pedrosa kemudian mengklaim kemenangan kering di Sepang, balapan yang dibayangi oleh bentrokan kontroversial antara Rossi dan Marc Marquez. Sementara Rossi, Marquez dan Lorenzo bertengkar tentang insiden dan penalti berikutnya, Pedrosa mendapat pujian luas atas analisis berkepala dingin dan perilaku keseluruhan dalam konferensi pers pasca balapan.

Satu-satunya pebalap yang mengungguli Pedrosa dalam lima event terakhir adalah juara Lorenzo - Pedrosa yang berbobot ringan membuatnya berjuang untuk menghasilkan cengkeraman dengan ban keras yang dibutuhkan di Phillip Island.

Pada 2016, puncak musim Pedrosa mudah dikenali; Pembalap Repsol Honda menerobos lapangan untuk menang dari posisi kedelapan di grid di Misano. Tapi kesuksesan itu kalah jumlah dengan poin-poin rendah seperti perjuangannya untuk mendekati performa rekan setimnya yang memenangkan kejuaraan Marc Marquez di RC213V yang sulit dikendarai di era baru ban Michelin dan satu ECU.

Harapan Pedrosa untuk menggunakan kesuksesan Misano sebagai batu loncatan berakhir ketika dia mengalami cedera dalam latihan besar di sisi atas dua putaran kemudian di Motegi, memaksanya keluar dari balapan yang sulit. Kabar baiknya adalah bahwa pembalap Spanyol itu sudah memiliki kontrak dua tahun Repsol Honda di sakunya dan harus dapat mengandalkan RCV yang jauh lebih baik untuk 2017.