Andrea Dovizioso dari Ducati mengatakan dia akan mencoba dan menunda perayaan gelar Dunia MotoGP Marc Marquez saat dia merencanakan kemenangan di Motegi di Jepang akhir pekan ini.

Pembalap Italia itu, kedua dalam kejuaraan dan 77 poin di belakang rival Honda-nya, meraih kemenangan di Jepang pada 2017 setelah bertarung dengan Marquez dalam kondisi basah.

Dovizioso digagalkan oleh Marquez pada putaran sebelumnya di Thailand, ketika ia meninggalkan celah bagi pebalap Honda itu untuk melewatinya setelah melebar di tikungan terakhir pada lap terakhir, ketika ia melewati sang juara bertahan di rem.

Sekarang, pembalap Italia itu bertujuan untuk menebus kesalahan di Motegi, ketika kemenangan akan memaksa Marquez menunggu hingga putaran berikutnya di Phillip Island di Australia untuk menyelesaikan mahkota MotoGP kelimanya.

"Kami harus senang dengan akhir pekan lalu, tetapi yang pasti sekarang kami berada di Jepang dan saya pikir itu trek yang bagus untuk kami," kata Dovizioso.

“Mari kita lihat cuacanya karena sepertinya besok akan basah, tapi bagaimanapun juga saya pikir ini bisa menjadi trek yang bagus bagi kami dan kami akan mencoba selama balapan untuk membuat perayaan untuk Marc di balapan berikutnya, dan bukan yang ini!”

Dovizioso ditanyai apakah dia merasa dia bisa merencanakan putaran terakhirnya di Thailand dengan lebih baik atau tidak, tetapi pemain berusia 32 tahun itu mengatakan selalu mudah untuk berpikir dia bisa melakukan hal-hal lebih baik dengan melihat ke belakang.

“Setelah balapan, mudah membuat sesuatu yang berbeda dan lebih baik. Menurut saya strateginya bagus selama balapan hingga lap terakhir. Yang pasti, ketika dia melakukan overtake khusus di Tikungan 5, saya langsung menjawab dan mungkin itu bukan pilihan terbaik, ”ujarnya.

“Saya tidak bisa mempersiapkan (operan) pengereman terakhir dengan cara yang sempurna dan saya tiba terlalu lama, tapi tidak apa-apa - balapan berjalan dengan baik, akhir pekan adalah akhir pekan yang sangat baik bagi kami karena kami memulai cukup jauh, seperti di ujian, tapi latihan demi latihan kami menjadi sangat kompetitif dan berjuang untuk kemenangan. "

Namun, Dovizioso mengatakan memaksa Marquez menunggu hingga balapan berikutnya untuk kembali menjadi juara dunia bukanlah faktor pendorong akhir pekan ini, melainkan didorong oleh keinginannya sendiri untuk menang.

“Tidak, sayangnya untuk terlalu banyak balapan saya balapan tanpa memikirkan kejuaraan dunia karena jaraknya terlalu besar. Ini balapan lain, seperti yang dikatakan Marc, dan dia bisa memenangkan kejuaraan dalam empat balapan, ”katanya.

"Kami ingin menang dan kembali dengan kemenangan, dan itu bisa menjadi jalur yang bagus bagi kami."