Valentino Rossi telah berbicara tentang emosi yang dirasakan pada hari Minggu, dalam apa yang merupakan rollercoaster hari veteran Italia, yang ia gambarkan sebagai "tak terlupakan" berkat keberhasilan tim Sky Racing VR46 Moto2.

Petenis berusia 39 tahun itu berbicara tentang suasana hatinya yang "hancur" pada Minggu sore, segera setelah tersingkir dari posisi terdepan dalam perlombaan kelas utama untuk ketiga kalinya dalam karirnya.

Posisi terendah yang dirasakan pada saat itu sangat kontras dengan yang dialami satu jam sebelum balapannya. Francesco Bagnaia tidak hanya menyelesaikan gelar pebalap 2018, kemenangan kejuaraan pertama untuk timnya. Saudara tiri Luca Marini memastikan kemenangan grand prix debut di balapan yang sama.

[[{"fid": "1367652", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Mungkin ini momen terburuk,” kata Rossi, menggambarkan tanggapannya saat keluar dari pertarungan kemenangan yang menegangkan dengan Marc Marquez. “Setelah kemenangan saudara laki-laki saya juga, ini bisa menjadi hari yang luar biasa. Tapi seperti ini. ”

Tapi meminta pendapatnya tentang kesuksesan Moto2, dan Rossi berbicara dengan sangat bangga. “Itu adalah emosi, Anda harus tetap berada di kursi selama tiga jam seperti ini [terlihat terkuras] untuk pulih dan mungkin menangis,” katanya. “Saya juga sedikit menangis. Tapi Anda harus melakukan balapan Anda, jadi f ** k, itu sulit! Ini sangat, sangat sulit.

“Itu adalah perasaan yang tidak bisa dipercaya. Itu adalah hari yang tak terlupakan bagi kami karena ini kejuaraan dunia pertama untuk tim kami. Juga untuk akademi itu luar biasa karena Pecco memenangkan gelar pertamanya.

“Juga saudaraku, dia mengesankan tahun ini, dia membuatku terkesan dengan peningkatannya. Saya sangat senang, sangat bangga padanya. Hormat saya, saya tidak berpikir dia bisa memenangkan balapan tahun ini. Jadi saya sangat senang dan saya berharap dia bisa terus seperti ini. "

Berbicara setelah balapan yang mengamankan gelar dunia pertamanya, Bagnaia dengan gembira berkata, “Ini adalah pertama kalinya saya berjuang untuk sebuah kejuaraan. Saya mulai dengan sepeda saku dan satu-satunya kejuaraan yang saya menangkan adalah kejuaraan Eropa mini-GP 50cc. Saya selalu belajar menjadi lebih baik.

“Tahun lalu saya punya kemungkinan untuk pergi ke MotoGP. Tapi saya berpikir akan lebih baik mencoba dan memenangkannya [Moto2] karena semua tim bisa menang. Kami membuat pekerjaan hebat tahun lalu dan musim dingin ini.

“Saat saya memulai musim, saya mencoba push dari tes pertama. Kemenangan di Qatar luar biasa tapi saya pikir kejuaraan itu milik saya setelah balapan di Austria. Saya memimpin lagi dan mendorong sampai Jepang. Kami memiliki celah yang besar di Malaysia. Saya sangat senang hari ini."

Dan Marini menambahkan, “Itu adalah balapan yang hebat tapi juga sangat, sangat sulit. Strateginya sangat sederhana. Saya ingin tetap di depan sebanyak mungkin lap karena saya tahu di belakang akan sulit bagi pembalap, karena udaranya sangat panas. Untuk ban dan mesinnya sangat sulit.

“Saya memulai dengan sangat baik. Di tikungan pertama, pembalap lain memulai dengan baik, tetapi saya marah untuk menyalip mereka. Di dua lap pertama saya mendorong untuk membuat celah. Saya mencoba mendorong lebih banyak di akhir untuk menciptakan celah dengan Miguel dan kemudian tetap tenang di lap terakhir.

“Sulit menjelaskan perasaan itu. Sungguh luar biasa dan mirip dengan apa yang saya harapkan. Tapi saya pikir di saat-saat berikutnya, menit dan jam itu akan bagus. Jadi saya akan menunggu sekarang, untuk minum sesuatu dengan keluarga saya, teman-teman saya, pacar saya, dan tim. Hari ini kami melakukan pekerjaan dengan baik dan sekarang kami dapat melakukan sedikit pesta. ”